Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Garuda Indonesia telah mencatat kerugian bersih sebesar $ 2 miliar pada tahun 2020, kata CEO

JAKARTA – Garuda Indonesia mengalami kerugian bersih sebesar $2 miliar tahun lalu, kata eksekutif puncak maskapai itu kepada parlemen, menyoroti situasi keuangan mengerikan yang dihadapi maskapai utama negara itu selama wabah virus corona.

Jumlah itu terungkap dalam pernyataan yang diberikan kepada anggota parlemen oleh CEO Irfan Chettiaputra saat sidang parlemen pada hari Senin. Garuda belum secara resmi merilis hasil setahun penuh untuk tahun 2020, tetapi kerugian bersih $ 2 miliar merupakan yang terbesar sejak 2005, data tertua yang tersedia dalam paket kebenaran cepat.

Perusahaan milik negara itu memiliki laba bersih sebesar $6,9 juta pada 2019.

Pengungkapan itu muncul setelah perusahaan gagal membayar pembayaran kupon $ 500 juta hingga pengumuman berikutnya dari keputusan pasar saham Indonesia untuk menangguhkan pelatihan saham Garuda pada hari Jumat. sukuk, Atau ikatan Islam.

Dalam pernyataannya mengumumkan keputusan tersebut, ketidakmampuan operator untuk membayar kupon BEI “menunjukkan bahwa ada masalah dengan kelangsungan usaha perusahaan”.

Seperti banyak maskapai penerbangan, Garuda harus mengurangi jumlah penerbangan karena penyebaran COVID-19 membuat perjalanan liburan dan bisnis terhenti secara virtual karena pembatasan masuk global.

Presentasi Chettiaputra menunjukkan penjualan 2020 sebesar $ 1 miliar – penurunan signifikan dari tahun sebelumnya $ 4,5 miliar – serta ekuitas negatif $ 1,9 miliar, yaitu total utang melebihi total aset.

“Terlepas dari apakah kita memilih untuk menunda kewajiban utang [general] Restrukturisasi, kita harus mulai [procedures] Tahun ini, “kata Chettiaputra kepada anggota parlemen.” Dalam proses membuat proposal kepada pemberi pinjaman … kami lebih cenderung mengajukan proyek dengan implikasi keuangan, dan pinjaman untuk pinjaman [transactions]. Kita [will] Mintalah persetujuan jika proyek tersebut membutuhkan dukungan politik dari parlemen, ”katanya.

READ  6 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Austin Diet: Bergabung dengan Trailer Pop-Up Indonesia

Sebagai bagian dari rencananya untuk tetap bertahan, Guruda berusaha untuk mengurangi separuh sewa 142 kapal induknya yang kuat dengan mengalihkan pesawat sewaan dan juga menyediakan rencana pensiun dini untuk staf. Tony Oscaria, wakil kepala eksekutif maskapai, mengatakan lebih dari 1.000 orang telah mendaftar untuk program tersebut, 20 pesawat telah dikembalikan dan tujuh lainnya sedang dalam pembicaraan.

Beberapa perjanjian sewa sedang dinegosiasikan, memungkinkan perusahaan untuk menghemat hingga $ 11 juta per bulan.

Presentasi yang disampaikan ke DPR menunjukkan bahwa pada tahun 2022 Garuda akan memiliki 66 pesawat, “total staf berdasarkan jumlah pesawat.”

Hingga Juni, maskapai ini hanya menerbangi 73 rute – 14 internasional dan 59 domestik – 111 pada 2019 dan 101 pada 2020.

“Kita berhenti [some] Karena rute-rute tersebut akan menimbulkan kerugian, termasuk penerbangan internasional,” kata CEO tersebut. Mulai bulan depan, kami akan berhenti di Melbourne dan Perth. Kami berhenti di Osaka. … Kami akan terus meninjau tiga rute: Amsterdam, Kuala Lumpur dan Sydney. Kami sudah mulai mengurangi Singapura,” tambahnya.

“Hal yang kami lihat ke depan adalah kami tidak bisa untung karena kondisi saat ini,” katanya.

Saham Garuda telah hampir setengahnya sejak akhir tahun lalu, mencapai 222 rupee sebelum penutupan perdagangan Jumat, level terendah sejak awal Oktober. Pada 2011, harga IPO Garuda Rp 750 per saham.

Laporan Tambahan Ismi Tamayanti