Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Permintaan Bensin Indonesia 2023, Impor Bisa Lampaui Rekor 2022

Permintaan Bensin Indonesia 2023, Impor Bisa Lampaui Rekor 2022

2 Feb (Reuters) – Konsumsi bensin dan impor di Indonesia, importir bahan bakar motor terbesar di Asia, diperkirakan akan melambat seiring dengan pertumbuhan ekonominya tahun ini karena negara tersebut pulih dari pembatasan perjalanan terkait Covid.

Peningkatan impor Indonesia akan memperketat pasar bensin regional dan meningkatkan margin penyulingan Asia untuk bahan bakar tersebut. Itu bisa mempercepat rencana untuk menambahkan metanol dan etanol ke bensin, inisiatif biofuel, untuk mengurangi ketergantungan pada pasokan asing.

Konsumsi bensin Indonesia akan mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar 670.000 barel per hari (bpd) pada tahun 2023, naik dari 635.000 bpd pada tahun 2022, kata konsultan Rystad Energy.

“Pemulihan pasca-Covid adalah pendorong utama pertumbuhan permintaan bensin,” kata Sofia Guidi de Sande, analis pasar minyak senior di Rystat Energy.

“Kami memperhitungkan tingkat pertumbuhan yang lebih ringan karena efek yang masuk akal dari potensi resesi global.”

Pembaruan Terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Konsultan Wood Mackenzie mengatakan impor bensin Indonesia melampaui tingkat pra-pandemi sebesar 380.000 barel per hari tahun lalu, tertinggi dalam sejarah berdasarkan data sejak tahun 2010. Itu bisa naik menjadi 390.000 hingga 400.000 bpd tahun ini, kata Woodmack.

Refinitiv Oil Research memperkirakan impor akan menjadi sekitar 15 juta ton (345.000 bpd) pada tahun 2022, naik dari 11,5 juta ton pada tahun 2021.

“Permintaan diperkirakan akan tetap kuat dengan pertumbuhan dan mobilitas ekonomi Indonesia yang kuat,” kata Ranice Tan, analis riset di WoodMac.

“Namun, pertumbuhan diperkirakan akan melambat karena beberapa kenaikan harga bahan bakar (termasuk subsidi yang menggelembung) tahun lalu dan potensi dampak resesi.”

Indonesia menaikkan harga bahan bakar bersubsidi sekitar 30% pada awal September karena pemerintah berupaya mengendalikan kenaikan biaya untuk anggarannya.

READ  Masyarakat dan pelajar Indonesia di Sudan mengikuti Buka Puasa dan Sholat Tarawih di KBRI Khartoum.

Namun, kata Tan, subsidi pemerintah, yang merupakan setengah dari harga eceran bensin, telah melunakkan hantaman harga energi yang meroket bagi konsumen.

Pemerintah juga menaikkan besaran BBM bersubsidi tahun ini.

Regulator minyak dan gas hilir Indonesia BPH Migas memperkirakan penjualan bensin bersubsidi sebesar 29,81 juta kl (513.700 bph) pada tahun 2022, kata anggota dewan regulator Saleh Abdurrahman.

Tahun ini, BPH Migas mengalokasikan 32,56 juta kiloliter untuk pasokan BBM bersubsidi.

Laporan oleh Mohi Narayan di New Delhi; Pelaporan tambahan oleh Francesca Nango di Jakarta; Diedit oleh Florence Tan dan Tom Hogue

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.