April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Berbicara Indonesia: Mengakui Pelanggaran Hak di Masa Lalu

Berbicara Indonesia: Mengakui Pelanggaran Hak di Masa Lalu

Presiden Joko Widodo pada 11 Januari menyampaikan rasa duka dan simpati terhadap korban pelanggaran HAM masa lalu. Foto oleh Akbar Nugroho Gumey untuk Antara.

Pada 11 Januari, Presiden Joko Widodo ditujukan kepada bangsa Di dalamnya, ia mengakui adanya pelanggaran berat HAM di Indonesia dan mengungkapkan rasa duka dan simpatinya kepada para korban.

Dia mengutip 12 insiden yang melibatkan pelanggaran sejarah, termasuk pembunuhan tahun 1965-66 dan pembunuhan di luar hukum terhadap penjahat pada 1980-an. Petrus), penculikan dan penghilangan mahasiswa dan aktivis pada akhir 1990-an, peristiwa Talangsari di Lampung tahun 1989, dan sejumlah kecil peristiwa di Aceh dan Papua.

Jokowi membuat pernyataan tersebut pada tahun 2022 ketika dia menerima rekomendasi dari panel yang dia adakan untuk mempertimbangkan solusi non-yudisial atas pelanggaran hak asasi manusia. Pernyataan Presiden berjanji akan memulihkan dan mengembalikan hak-hak para korban dan memastikan kejadian seperti itu tidak terulang kembali.

Apa pentingnya dukungan Jokowi dan mengapa dia memilihnya sekarang? Bagaimana hal ini diterima oleh para korban, kerabat mereka dan komunitas hak asasi manusia di Indonesia? Dan apakah itu menandakan sebuah langkah menuju proses lebih lanjut dari pencarian kebenaran dan pertanggungjawaban atas pelanggaran HAM di masa lalu?

Di Talking Indonesia episode minggu ini, Dr. Gemma Barde berbincang dengan penulisnya, Dr. Sri Lestari Wahyuningrom. Keadilan transisi dari demokratisasi negara ke masyarakat sipil di Indonesia. Dia adalah Fulbright Fellow di Pusat Kebijakan Hak Asasi Manusia Harvard Kennedy School dan Direktur Pusat Studi Kewarganegaraan dan Hak Asasi Manusia Universitas Pembangunan.

Pada tahun 2023, podcast Talking Indonesia menjadi co-host dr. Gemma Burde dari Universitas Monash, Dr Dave McRae Dari Pusat Hukum Indonesia, Islam dan Masyarakat di Universitas Melbourne, Dr. Jackie Baker dari Universitas Murdoch, dan Paman Ambio dari RMIT.

READ  Apa langkah selanjutnya untuk merek-merek di lanskap e-commerce Indonesia?

Lihat podcast Talking Indonesia baru setiap dua minggu. Lihat episode sebelumnya Di SiniBerlangganan melalui Podcast Apple Atau dengarkan melalui aplikasi podcasting favorit Anda.