April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Peringkat Indonesia memberi dorongan kepada Lions Jacob Mahler dan Tsang Ui-young

Peringkat Indonesia memberi dorongan kepada Lions Jacob Mahler dan Tsang Ui-young

SINGAPURA – Bagi seorang pesepakbola yang baru pertama kali mencetak gol di National Stadium, rasanya sulit dipercaya bahwa bek Singapura Jacob Mahler menggambarkan kemenangan Kamis lalu atas peringkat 201 dunia Guam sebagai sesuatu yang “mengecewakan”.

Tetap saja, itu adalah standar tinggi yang telah dia tetapkan untuk dirinya sendiri dan timnya saat dia berusaha untuk mengalahkan Lions yang berada di peringkat 157 itu alih-alih memimpin 2-1 saat bertandang ke Dededo di leg kedua hari Selasa.

Mantan kapten Young Lions, yang kini bermain untuk penantang gelar Liga 1 Indonesia Mathura United, mengatakan kepada The Straits Times: “Mencetak gol di stadion nasional dan melakukannya di depan orang tua saya di tengah penonton adalah perasaan yang tidak nyata. Ini bahkan lebih istimewa. Namun pemenang pertandingan mengecewakan karena kami menguasai permainan.

Lahir di Kopenhagen dari ayah berkewarganegaraan Denmark dan ibu berkewarganegaraan Singapura, Mahler pindah ke Jakarta bersama keluarganya pada usia dua tahun. Setelah dua tahun mereka pindah ke Singapura.

Sejak dia mulai mengikuti Manchester United bersama ayahnya dan meniru Paul Scholes saat masih kecil, dia selalu membencinya. Kini berusia 23 tahun, kepindahannya ke Mathura pada bulan Mei telah memicu keinginannya untuk melanjutkan kesuksesan setelah lima tahun bersama tim Liga Utama Singapura, Young Lions.

Setelah mendapatkan tiga caps di bawah Fandi Ahmed pada tahun 2018, dinas nasional dan cedera lutut yang serius menyebabkan absennya lima tahun dari skuad Lions sebelum dipanggil kembali melawan Tajikistan pada bulan September.

Mahler, yang mencetak dua gol dari enam caps, merasa ia telah berkembang dari kekalahan dan juga kemenangan.

Terampil sebagai gelandang bertahan bersama Mathura, Mahler yakin ia telah matang sebagai pesepakbola setelah bermain di Indonesia, di mana stadion yang penuh sesak dan perjalanan bus enam jam ke Yogyakarta untuk bertanding adalah hal yang biasa.

READ  Finis 8 Besar Seri Internasional di Indonesia Masters

Ia menambahkan: “Berpindah dari tim Young Lions ke Mathura merupakan sebuah lompatan besar, namun ini merupakan sebuah kegembiraan dan saya merasa telah berkembang pesat.

“Ada 18 tim di liga yang sangat kompetitif di mana setiap tim bisa mengalahkan tim lainnya. Liga Indonesia adalah liga yang sangat fisik, banyak tekelnya dan mereka sangat kuat. Saya bermain setiap minggu dengan pemain asing yang sangat berkualitas dan Mauricio, yang pernah melatih di klub-klub terbaik di Brazil, Bekerja dengan Sousa.

“Ini adalah eksposur yang berbeda dan membuat saya merasa lebih profesional karena saya harus lebih fokus pada apa yang dibutuhkan tubuh saya, jadi saya benar-benar harus melihat semua detail kecilnya.”

Song Ui-young, pemain Timnas Lion Indonesia lainnya yang bergabung dengan Persebaya Surabaya pada Juni lalu, mengapresiasi pentingnya bermain di liga asing yang kuat dan cepat.