Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Instalasi Silaturahmi Menggali Kisah Nelayan Migran Indonesia di Tanggang di Taiwanfest – Asai

Siladurahmi berasal dari kata Arab yang berarti “menghubungkan dan memperbaiki hubungan”. Konsep Islam telah disesuaikan dengan kehidupan sehari-hari baik bagi masyarakat muslim maupun non muslim di seluruh Indonesia.

Itu membuat judul yang sempurna untuk instalasi besar di TaiwanFest tahun ini pada tanggal 3 dan 4 September dari jam 11 pagi sampai jam 7 malam dan tanggal 5 September dari jam 11 pagi sampai jam 6 sore di 600 blok Granville Street.

Berfokus pada nelayan migran Indonesia di Tanggang, kota pelabuhan kecil berusia 400 tahun di Taiwan selatan, pameran ini menampilkan pelabuhan perikanan yang ramai dengan ribuan kapal lepas pantai dan lepas pantai, tuna sirip biru, udang sakura, dan telur belanak.

Sejak tahun 1990-an, pelaut Indonesia menjadi tenaga kerja utama di industri perikanan di Tangkong. Di Tanggang, Anda akan menemukan bahasa Austronesia, percakapan dan papan nama dalam bahasa Indonesia, dan makanan Indonesia di warung makan yang dikelola oleh ekspatriat—pengalaman emosional yang ditangkap dalam instalasi baru ini oleh seniman Ting-Kuan Wu dan Yu-Cen Lan, bersama dengan pembuat film Yu -Jui Lu dan Fosby (Forum Ciladurahmi Pelat Indonesia), forum “ekstra” pelaut Indonesia. FOSPI menyatukan lebih dari 2.500 nelayan dari berbagai daerah di Indonesia dan telah menjadi rumah kedua bagi para pelaut yang berjuang untuk hidup dan impian mereka di Taiwan.

Pameran ini membawa Anda ke Tanggang hari ini, di mana masjid-masjid yang dibangun oleh para nelayan Indonesia hidup berdampingan secara damai dengan kuil-kuil dan gereja-gereja lokal, dan musik Indonesia mengiringi Parade Kuil Tanggang yang semarak. Saat tidak bekerja, nelayan akan menyanyi dan mengarang lagu dengan gitar tentang perjalanan mereka ke luar negeri; Mereka melukis motto grafiti di kapal nelayan dengan cat sisa dari perbaikan kapal untuk menginspirasi diri mereka sendiri dan orang lain.

Jelajahi juga pesta sehari-hari saat para nelayan duduk melingkar di lantai dan menikmati makanan rumahan Indonesia. Ada juga hidangan lokal Taiwan seperti sup ikan jahe dan sashimi yang baru dipotong dengan kecap dan mustard – hidangan yang menjadi cita rasa nostalgia hidup ketika mereka kembali ke rumah di Taiwan.

Ini adalah kisah tentang bagaimana nelayan migran Indonesia membangun komunitas dan menemukan solidaritas di kota nelayan Taiwan di tengah perubahan globalisasi yang cepat, serta bagaimana pelaut dari luar negeri mencari koneksi baru dan menciptakan ruang multikultural yang dinamis.

Posting disponsori oleh TAIWANfest.

READ  Dengan tidak adanya tanda-tanda kapal selam Indonesia saat angin mereda, pencarian dimulai lagi