Juni 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pencarian berlanjut untuk seorang anggota awak Indonesia yang hilang setelah empat peselancar Australia diselamatkan setelah kapal mereka terbalik dalam perjalanan ke Pulau Penang.

Pencarian berlanjut untuk seorang anggota awak Indonesia yang hilang setelah empat peselancar Australia diselamatkan setelah kapal mereka terbalik dalam perjalanan ke Pulau Penang.

Oleh Hannah Wilcox untuk Daily Mail Australia

10:48 16 Agustus 2023, Diperbarui 10:51 16 Agustus 2023

  • Steph Weiss, Jordan Short, Elliott Foote, dan Will Deagle terlihat pada hari Selasa.
  • Empat peselancar Australia mengatakan sesuatu yang ‘radikal’ selama perjalanan
  • Kekhawatiran atas awak kapal yang hilang Fifan Marongo, pencarian terus berlanjut

Empat warga Australia diselamatkan setelah kapal terbalik di Indonesia Peselancar telah berbicara tentang momen mengerikan yang mereka sadari bahwa mereka dalam bahaya.

Steph Weiss, Jordan Short, Elliott Foote dan Will Deagle hilang bersama tiga awak kapal Indonesia ketika longboat kayu mereka terjebak cuaca buruk pada Minggu malam saat melakukan perjalanan dari Pulau Nias ke Pulau Penang.

Semua kecuali satu penumpang secara ajaib diselamatkan setelah 36 jam di tengah lautan berpegangan pada papan selancar dan menginjak air.

Namun Fifan Marongo masih belum ditemukan.

Perjalanan 50 km mereka di Samudra Hindia terhenti setelah pukul 6 sore ketika mereka menyadari ada yang tidak beres karena cuaca buruk dan kapal mulai terisi air.

‘Pertama kapan [wave] Masuklah, Jordy’s [Jordan Short] Ini bisa sama seriusnya dengan orang lain,’ kata Tuan Foote Australia Video itu direkam tak lama setelah penyelamatannya.

‘Saya seperti, pegang saya, ambil sesuatu yang hangat, ambil pisau saya, ambil ini.’

‘Kami semua mulai menangkapnya.’

Fifan Marongo (foto), seorang pria Indonesia berusia 20-an, adalah anggota awak kapal dan masih belum ditemukan saat upaya pencarian dilanjutkan pada hari Rabu di lepas pantai barat Sumatera.

Peselancar menoleh ke rekannya, Ms. Weiss, dan memastikan dia mengenakan jaket pelampung.

‘Aku seperti semua orang pergi sekarang,’ katanya.

‘Akan menyelam, Jordy berlari ke depan kapal.’

‘Perahu mulai berjalan seperti ini, Jordi meraih tas papan, saya akan mengambil tas papan, mengambil tas papan.’

Tuan Foot dan Tuan Tiggle kembali naik untuk mendapatkan papan selancar sebanyak mungkin untuk grup.

READ  Indonesia yang kaya tenaga kerja akan mengirim 100.000 pekerja ke Jepang yang sudah lanjut usia

Pencarian panik selama dua malam diluncurkan untuk menemukan Ms Weisse, Mr Short dan Mr Teagle di laut dekat Aceh pada pukul 23:00 waktu Sydney pada hari Selasa, kata kapten Australia Grant Richardson.

Mr Foote (foto, kiri) dan mitra jangka panjangnya Ms Weiss (foto, kanan) adalah di antara empat peselancar Australia yang hilang di laut setelah kapal mereka terbalik dalam cuaca buruk selama perjalanan antar pulau di Indonesia pada hari Selasa.
Will Diggle (foto) terlihat bersama Ms Weiss dan Mr Short tepat setelah jam 11 pagi waktu Sydney pada hari Selasa setelah lama absen selama 36 jam.
Jordan Short (foto) ditemukan bersama Ms Weisse dan Mr Teagle setelah pukul 11 ​​pagi waktu Sydney pada hari Selasa setelah pencarian selama 36 jam.

Mr Foote berada 5 km jauhnya di pulau terdekat setelah 90 menit terpisah dari yang lain mencoba untuk mendapatkan bantuan.

Kapten kapal Mohammad Iqbal dan manajer resor Junardi Ahmed juga diselamatkan selama operasi penyelamatan.

Sebuah pesawat sewaan pribadi melihat sisa-sisa kapal yang terbalik pada hari Selasa.

Namun, awak ketiga, Fifan Marongo, seorang pria Indonesia berusia 20-an, telah hilang.

“Pikiran kami sekarang bersama keluarga Indonesia dan teman-teman dari pria yang hilang itu,” kata Foote.

‘Dia masih di luar sana. Sulit untuk berpikir. Kami mendoakan yang terbaik untuknya.’

Ini adalah momen luar biasa Steph Weiss, Will Diggle dan Jordan Short dan seorang awak kapal Indonesia menangkap kapten Australia Grant Richardson setelah mereka hilang di laut selama 36 jam (foto)

Petugas Dongor Kultom, yang berbasis di Nias dengan Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan Indonesia Pasarnas, mengatakan operasi pencarian diperluas pada hari Rabu dengan harapan menemukan Mr Marongo, dengan anggota awak diperkirakan telah berakhir di Sumatera bagian barat.

“Kami terus melakukan pencarian hingga Senin. Setelah itu akan kami evaluasi apakah akan dilanjutkan operasinya atau tidak,” ujarnya Sydney Morning Herald.

‘Prosedur operasi standar kami adalah meluncurkan operasi pencarian dan penyelamatan selama seminggu [and] Setelah itu putuskan apakah akan diperpanjang atau tidak.

Empat peselancar tidak mengetahui nasib delapan teman lainnya yang berada di perahu terpisah saat mereka berada di laut, kata Foote, menambahkan bahwa perahu kedua membawa yang lain kemudian pergi ke Pulau Penang setelah berlindung dari cuaca. Pulau lain.

Empat awak Australia dan tiga awak Indonesia hilang dalam badai selama perjalanan 50 km dari Pulau Nias ke Pulau Penang.
Empat sahabat sedang berlayar dengan longboat kayu (di foto) ketika ombak besar yang disebabkan oleh badai menenggelamkannya

“Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pemerintah Australia dan pemerintah Indonesia atas operasi penyelamatan di sana dua hari lalu,” katanya. usia.

READ  Riset Konsumen Indonesia menerima pendanaan M1.2 juta sebelum seri Populix awal - TechCrunch

“Terima kasih yang sebesar-besarnya kepada teman-teman kami di pulau ini.”

‘Mereka melakukan pekerjaan yang fantastis … Ada saat-saat di sana untuk menarik, tidak berhenti mencari sepanjang waktu. [when] Kami sangat gugup dan tidak tahu apa hasilnya, tapi kami bekerja sama,” tambahnya.

Mr Foote mengatakan dia dan ketiga temannya adalah unit yang kuat dan bekerja sama untuk bertahan hidup selama tiga hari yang sulit.

‘Saya sangat bangga padanya [Steph Weisse] dan anak-anak. Keputusan diambil setiap menit dan itu adalah keputusan yang tepat,’ katanya.

Mr Foote mengatakan keempatnya senang untuk kembali kering dan terhidrasi dengan teman-teman mereka.

Keempatnya termasuk di antara 12 orang Australia yang berlibur di Sumatera untuk merayakan ulang tahun Elliott yang ke-30.