Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pemilu 2024 Akan Menjadi Penting bagi Hutan Indonesia: Apa yang Dapat Kita Pelajari dari Dukungan Anti-Deforestasi Norwegia?

Pemilu 2024 Akan Menjadi Penting bagi Hutan Indonesia: Apa yang Dapat Kita Pelajari dari Dukungan Anti-Deforestasi Norwegia?

Perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat. Foto oleh Nanang Sujana untuk CIFOR dari Flickr.

Kelompok lingkungan Tekanan mentalPentingnya pemilu 2024 bagi masa depan hutan Indonesia. Yayasan Madani baru-baru ini menyatakan keprihatinan tentang kelemahan kinerja lingkungan negara, mengutip hubungan antara deforestasi masa lalu dan perubahan pemerintahan.

Dan untuk alasan yang bagus. Selama Indonesia Laju deforestasi primer Ini turun dari kebakaran hutan parah 2015-2016, yang tertinggi di dunia. baru-baru ini Investigasi Mereka telah menunjukkan bahwa telah terjadi deforestasi Skema Food EstateItu dimaksudkan untuk meningkatkan ketahanan pangan, tetapi telah Diduga salah urus dan membuka lahan hutan tanpa penilaian lingkungan yang tepat. Proyek tersebut dipelopori oleh calon presiden dari Partai Gerinda Prabowo Subianto, yang saat ini menjabat sebagai Menteri Pertahanan dan calon presiden pada pemilihan presiden tahun depan.

Sejarah perampokan

Ini bukan kali pertama hutan Indonesia diserang. Ukurannya yang luas dan keanekaragaman hayati yang kaya telah lama menjadi sumber kekayaan asli. Pendapatan dari perdagangan rempah-rempah timur-barat yang menguntungkan mendorong Portugis dan Belanda menjajah Kepulauan Rempah sejak abad ke-16.Th abad Setelah Perang Dunia II, Indonesia yang baru merdeka sangat bergantung pada hutannya untuk mendukung pembangunan ekonomi dan tujuan pembangunan negara.

Memang, mengelola insentif bisnis merupakan salah satu tantangan utama dalam mengatasi deforestasi di seluruh nusantara. Pendapatan hutan Indonesia sangat besar. Dihitung dalam miliaran dolar. Politisi dan pemimpin bisnis memiliki sedikit insentif untuk membatasi hilangnya hutan atau membatasi pembangunan agribisnis, infrastruktur, atau pertambangan. Sebenarnya, resmi proyek Ini menekankan aktivitas yang lebih besar di semua sektor ekonomi.

Keuangan Berbasis Hasil

Menyadari situasi ini, pemerintah Norwegia, selama satu dekade terakhir, telah mendukung Indonesia untuk mengurangi deforestasi. REDD+, atau mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan. Intinya, idenya adalah membayar Indonesia bukan untuk menebang pohon – tetapi hanya setelah menunjukkan komitmen untuk mencapai tujuan ini melalui tindakan nyata. Tujuan Norwegia adalah untuk membayar hasil aktual, bukan janjinya.

READ  UEA menciptakan kejutan diplomatik besar bagi Indonesia - komentar

Pada tahun 2021 Pemerintah Indonesia menghentikan perjanjian REDD+ Mengutip kegagalan Norwegia untuk membayar pengurangan emisi yang dicapai berdasarkan perjanjian pembiayaan program berbasis hasil dengan Norwegia. Pemerintah Norwegia adalah Setuju untuk membayar USD 56,2 juta Tetapi untuk hasil yang dicapai berdasarkan ketentuan perjanjian REDD+ asli Sebuah studi menunjukkan bahwa Indonesia dapat mengklaim hingga US$434,5 juta.

Pada September 2022, kedua pemerintah merilis kesepakatan baru jelang COP27, bagaimanapun, kesepakatan baru Kurang ambisius dan kurang komitmen pendanaan yang jelas.

Lalu apa yang bisa kita pelajari dari dukungan anti deforestasi Norwegia untuk melindungi hutan Indonesia di masa depan? N Riset Ini menunjukkan empat pelajaran utama dan dua bidang reformasi.

Pertama, Resistensi terhadap REDD+ tinggi di Indonesia dan menghambat keberhasilan proyek. Beberapa masyarakat khawatir bahwa proyek tersebut akan mengarah pada pembebasan lahan, sementara provinsi dan kementerian pajak khawatir tentang hilangnya pendapatan dan kekuasaan dari hutan yang ada.

Kedua, melaksanakan proyek-proyek REDD+ berarti menavigasi berbagai isu yang diperdebatkan, mulai dari hak tanah leluhur hingga pengaturan bagi hasil. Sementara dalam teori pelaksana memiliki alat dan metode yang mereka miliki untuk mengatasi masalah ini, dalam praktiknya mereka berjuang untuk melakukannya ketika menghadapi tekanan politik di lokasi proyek.

Ketiga, proyek REDD+ melibatkan beberapa Konsekuensi buruk bagi orang dan komunitasSampai curiga demarkasi tanah Latihan untuk meningkatkan konflik sosial antara masyarakat dan penguasa. Banyak contoh dan penduduk desa bangkit untuk menemukannya Perbatasan baru disimpan di bawah rumah mereka oleh pihak berwenang.

Keempat, meskipun REDD+ telah membantu mengurangi deforestasi pasca-2015/2016 – terutama melalui a Masa larangan Dalam perubahan hutan – dampaknya tidak sebesar perkiraan semula. Tidak bijaksana untuk mengaitkan laju deforestasi Indonesia pasca-2015/2016 hanya dengan REDD+, karena banyak faktor yang berperan, termasuk kondisi basah di atas rata-rata yang mencegah kebakaran hutan.

READ  Mantan gubernur Indonesia telah mendaftar untuk mencalonkan diri sebagai presiden saat musim pemilu dimulai

Kemana dari sini?

Menjaga laju deforestasi utama Indonesia pada lintasan menurun di masa depan tidak akan mudah. Untuk mendukung tujuan ini, dibutuhkan Norwegia dan lainnya Bayar lebih banyak untuk karbon hutan daripada yang mereka miliki di masa lalu.

Namun pada akhirnya, hanya jenis politik domestik yang berbeda yang dapat mengubah pendekatan ekstraktif Indonesia terhadap hutan. Untuk itu, para reformator harus lebih fokus pada bagaimana Organisasi dana kampanye politik Mendorong pertumbuhan ekonomi ekstraktif daripada pendekatan ekonomi yang lebih berkelanjutan. Karena partai politik di Indonesia mengenakan biaya besar untuk mendukung kandidat, banyak kandidat beralih ke perusahaan agribisnis dan pertambangan untuk mendanai kampanye mereka. Hasil yang menguntungkan sering diharapkan setelah kandidat terpilih.

Menjelang pemilu 2024, elite politik akan kembali melakukan tawar-menawar untuk menguasai tanah dan sumber daya alam Indonesia. dengan Munculnya politik moneter Dan dengan kesepakatan REDD+ yang lemah, insentif untuk melestarikan hutan Indonesia menjadi semakin kacau, yang berarti masa depan hutan Indonesia sekali lagi berada di ujung tanduk.