Juni 20, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pekerja di sebuah perusahaan farmasi Indonesia ditangkap karena ‘menggunakan kembali’ kain koboi Indonesia

Kain Nazi yang didambakan yang digunakan oleh staf perusahaan farmasi Indonesia itu diduga dicuci dan diterbitkan ulang, kemudian dijual kepada ribuan penumpang yang tidak menaruh curiga.

Lima karyawan Kimia Pharma milik negara telah ditangkap, sementara perusahaan tersebut dapat menghadapi tuntutan perdata atas klaim.

Polisi yakin hingga 9.000 orang mungkin telah diuji dengan kit swap yang dapat digunakan kembali saat melakukan perjalanan melalui Bandara Gulanamu di Medan, Sumatera Utara. Siapapun yang melakukan penerbangan domestik di Indonesia harus mendapatkan hasil negatif dengan uji antigen cepat, yang sering dilakukan di lokasi bandara.

Lima karyawan Gimia Pharma, yang menyediakan bandara, telah dituduh mencuci dengan alkohol sebelum diseka dengan kain katun – melanggar undang-undang kesehatan dan Undang-Undang Perlindungan Konsumen.

Polisi juga sedang menyelidiki apakah keuntungan proyek, yang diperkirakan 1,8 miliar rupee (7,89.712), digunakan oleh seorang karyawan untuk membangun rumah baru.

Eric Tohir, menteri badan usaha milik negara, mengatakan mereka yang terlibat harus “dihukum berat”.

Kimia Pharma memberhentikan karyawannya dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tindakan mereka melanggar standar.

Dua pengacara yang terbang dari bandara Kulanamu percaya bahwa mereka diuji dengan peralatan bekas China Selatan mengatakan kepada Morning Post Mereka berencana menuntut perusahaan. Jaksa penuntut mengatakan mereka melakukan kontak dengan korban lain dan akan mengajukan gugatan perdata bersama menuntut $ 1 miliar untuk setiap korban.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, memiliki jumlah kasus tertinggi dan lebih dari 46.130 kematian di Asia Tenggara.

Negara itu mencatat sekitar 5.000 kasus setiap hari dalam seminggu terakhir, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Namun, para profesional kesehatan prihatin dengan peningkatan perjalanan sebelum libur Idul Fitri, karena banyak orang biasanya kembali ke kampung halaman mereka untuk mengunjungi kerabat. Larangan perjalanan akan diberlakukan mulai Kamis, meskipun dikhawatirkan banyak yang akan pergi lebih awal, media lokal melaporkan pada hari Rabu dengan peningkatan lalu lintas.

Kementerian Kesehatan minggu ini mengkonfirmasi bahwa dua kasus kasus pertama penyakit telah dilaporkan di India.

READ  Indonesia Energy Corporation dijadwalkan hadir di LT Micro Invitational Eleven Virtual Event pada Selasa, 8 Juni pukul 14.30 waktu Pasifik.