September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pasar Asuransi D2C Indonesia Raih Lifepal $9M Seri A – TechCrunch

Memilih polis asuransi adalah salah satu keputusan keuangan paling kompleks yang dapat dibuat seseorang. Berbasis di Jakarta Masa hidup Ini berusaha untuk menyederhanakan proses untuk orang Indonesia dengan pasar yang memungkinkan pengguna untuk membandingkan kebijakan dari lebih dari 50 penyedia dan menerima bantuan dan klaim dari agen berlisensi. Startup, yang mengklaim sebagai pasar asuransi konsumen langsung terbesar di negara ini, hari ini mengumumkan seri $ 9 juta a. Putaran ini dipelopori oleh Probate Capital, sebuah firma ventura yang mendukung Protestant Financial, dengan kontribusi dari Cathay Innovation. Dan Investor Kembali Mitra Ventura Insinia, Modal ATM dan Dana Hustle.

Lifefall 2019 didirikan oleh mantan eksekutif Lasada Giacomo Ficari dan Niccol Roba, Penny Fajrai dan Reza Mohammed. Dana baru meningkatkan totalnya menjadi $ 12 juta.

Mitra pasar saat ini menawarkan sekitar 300 polis untuk asuransi jiwa, kesehatan, mobil, properti, dan perjalanan. Ficari TechCrunch, salah satu pendiri Nepang Aspire, mengatakan kepada Life bahwa itu dibuat oleh Life untuk memudahkan membandingkan, membeli, dan mengklaim asuransi seperti berbelanja online.

“Di pasar seperti Lasada, kami telah melihat fasilitas pengalaman yang sama dengan yang dimiliki pelanggan saat ini, semua asuransi pengiriman cepat digital berada pada posisi yang kurang menguntungkan, seperti yang terjadi 20 hingga 30 tahun yang lalu ketika bekerja dengan offline, tatap muka agen,” katanya.

Tingkat penetrasi asuransi di Indonesia Hanya sekitar 3%Tapi, pasar tumbuh dengan PDB negara, berkat kelas menengah yang besar. “Kami benar-benar berada pada titik kritis dalam PDB per kapita dan banyak perusahaan asuransi lebih fokus ke Indonesia,” kata Fikari.

Usaha rintisan lain yang memanfaatkan permintaan ini termasuk Sekering, Bazarpolis dan Cola. Baik Cola dan Bazarpolis fokus pada cakupan murah untuk “kebijakan mikro” atau peralatan yang rusak. Baserpolis bermitra dengan Kozak untuk menyediakan asuransi kesehatan dan kecelakaan bagi pengemudi. Fuse, sementara itu, adalah platform online bagi para profesional asuransi untuk menjalankan bisnis mereka.

READ  Alpha JWC memimpin sponsorship terbaru Co-Ventures Indonesia Podcast Platform Noos

Life Ball mengambil pendekatan yang berbeda karena tidak menjual polis mikro dan pelanggan pasarnya harus membeli langsung dari penyedia, bukan melalui agen.
Berdasarkan data LifeFall, sekitar 60% pelanggan asuransi kesehatan dan jiwanya membeli pertanggungan untuk pertama kalinya. Di sisi lain, banyak pembeli asuransi mobil telah memiliki polis sebelumnya, tetapi pertanggungannya telah kedaluwarsa dan mereka memutuskan untuk pergi online ke agen dan berbelanja online daripada membeli yang baru.

Fikari mengatakan target pelanggan Lifeline terhubung dengan aplikasi investasi yang menarik kelas menengah Indonesia yang sedang tumbuh (seperti Ajib, Pluang dan Bindu). Banyak dari aplikasi ini menawarkan konten pendidikan karena pelanggan mereka biasanya adalah generasi milenial yang baru pertama kali berinvestasi, dan LifeFall mengambil pendekatan serupa. Halaman kontennya, disebut Media Bola Kehidupan, Berfokus pada artikel untuk individu yang meneliti topik terkait seperti polis asuransi dan perencanaan keuangan pribadi. Perusahaan sekarang memiliki sekitar 4 juta pengunjung bulanan ke situsnya, termasuk blognya, menciptakan saluran untuk pasarnya.

Salah satu manfaat LifeFall adalah ketika mengandalkan kebijakan sendiri, banyak yang mengandalkan pajak dukungan pelanggannya, yang dipekerjakan oleh agen asuransi berlisensi. Bahkan, Ficari mengatakan sekitar 90% pelanggannya menggunakannya.

“Asuransi itu kompleks dan kami merasa itu mahal,” kata Ficari. “Orang-orang suka meluangkan waktu untuk berpikir. Mereka memiliki banyak pertanyaan, jadi kami memperkenalkan dukungan pelanggan yang baik.” Dia menambahkan kombinasi garis hidup untuk menerapkan penelitian mandiri, mirip dengan pendekatan yang diambil oleh bazaar kebijakan di India, salah satu penyusun asuransi terbesar di negara itu.

Untuk menjaga model bisnisnya terukur, LifeFall menggunakan mesin rujukan yang mencocokkan pelanggan potensial dengan kebijakan dan perwakilan dukungan pelanggan. Ini mempertimbangkan poin data seperti anggaran (berdasarkan penelitian Lifeline, pelanggannya biasanya menghabiskan 3% hingga 5% dari pendapatan tahunan untuk asuransi), usia, jenis kelamin, struktur keluarga, dan jika mereka sebelumnya telah membeli asuransi.

READ  Bea Cukai Indonesia menarik minat dana pensiun asing

Investasi Lifepal dari ProBatus akan memungkinkan penjualan asuransi bekerja dengan Assurance IQ, sebuah platform otomatisasi Diakuisisi oleh Prudential Financial Dua tahun yang lalu.

Dalam sebuah pernyataan, pendiri dan mitra pengelola Propane Capital Ramnik Gupta menggambarkan “pendekatan tiga dimensi” Lifefall (konten pendidikannya, pemasaran langsung ke pasar online dan dukungan pelanggan) sebagai “kemampuan untuk mengubah cara pembelian asuransi konsumen Indonesia”.

Sebagian dari dana Lifeline akan digunakan untuk membuat produk agar mudah meminta polis. Produk yang akan datang termasuk dompet asuransi, yang mencakup proses aplikasi seperti cara mengklaim polis – misalnya, jika pelanggan harus pergi ke bengkel mobil atau rumah sakit – dan klaim akan meningkat jika ditolak. Produk lain bernama Easy Claim akan mengotomatiskan proses klaim.

“Tujuannya adalah untuk mempelajari konten, membandingkan kebijakan, membeli lalu memperbarui dan menggunakan, end-to-end dengan pelanggan, sehingga Anda benar-benar melihat orang-orang bertahan,” kata Fikari.

Lifefall adalah investasi pemberontak ketiga dari Cathay Innovation dalam 12 bulan terakhir. Rajeev Keshab, Direktur Investasi, menggemakan LifeFall dalam email ke TechCrunch ketika perusahaan tumbuh secara eksponensial tahun lalu (12X) dan siap untuk mengalahkan rencana 2021 yang agresif meskipun variasi delta Pemerintah berkembang. Di jalan untuk mencerminkan keberhasilan model global serupa seperti Assurance IQ (AS) dan PolicyBazaar (India).