Maret 2, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Orang Tionghoa perantauan pertahankan hubungan Tiongkok-Indonesia dengan kuliner – Xinhua

Orang Tionghoa perantauan pertahankan hubungan Tiongkok-Indonesia dengan kuliner – Xinhua

Liang Huichen (kanan) memeriksa cita rasa hidangan di Restoran Istana Indonesia di Kota Wanning, Provinsi Hainan, Tiongkok selatan, 29 Agustus 2023.

Haikou, September. 7 (Xinhua) — Ukiran kayu halus, lagu tradisional Indonesia, dan aroma kari yang menawan… Suasana Asia Tenggara yang kuat menyambut para pengunjung di Restoran Istana Indonesia di Kota Jinglong, Provinsi Hainan, Tiongkok Selatan.

Pemilik Istana, yang berarti “istana” dalam bahasa Indonesia, adalah Du Tianjiang yang berusia 84 tahun dan istrinya Liang Huizen yang berusia 83 tahun, yang lahir di Jawa Timur, Indonesia dan kembali ke Tiongkok pada tahun 1960-an. .

Pasangan ini, yang meninggalkan Indonesia lebih dari lima dekade lalu, memelihara ikatan yang kuat dengan kerabat dan teman-teman mereka di negara tersebut dan fasih berbahasa Indonesia.

Restoran ini dibuka di Xinglong, Kota Wanning pada tahun 2011 dan dengan cepat mendapatkan popularitas di kalangan komunitas lokal Tionghoa perantauan yang kembali dari Asia Tenggara, sejak tahun 1950-an.

“Anak saya mendorong kami untuk membuka restoran Indonesia karena dia menyukai masakan Indonesia yang saya masak sejak dia masih kecil,” kata Liang, menggambarkan restoran tersebut sebagai hubungan emosional dengan negara Asia Tenggara. Kakaknya juga menjalankan restoran di Indonesia dengan nama yang sama.

Du Tianjiang dan istrinya Liang Huizhen berpose di depan Restoran Istana Indonesia di Kota Wanning, Provinsi Hainan, Tiongkok selatan, 29 Agustus 2023. (Xinhua/Guo Cheng)

Saus penting dalam masakan Indonesia. Untungnya, kata Liang, sebagian besar bahan sausnya, termasuk kunyit, serai wangi, dan daun salam, ditanam secara lokal dan dapat ditemukan di pasar kota.

Restoran ini awalnya menggunakan cita rasa asli Indonesia, namun Liang kemudian mengurangi rasa pedasnya dan memasukkan unsur lokal untuk menarik pengunjung Tiongkok.

READ  Kandidat presiden Indonesia Prabowo menjadi pesaing utama 6 bulan sebelum pemilu

Restoran ini mendapatkan popularitas di media sosial Tiongkok dengan masakan Indonesia seperti Soto Ayam, Gado-Gado, dan Kari Ayam. Pasangan ini mengatakan basis pelanggan mereka telah berkembang hingga mencakup pecinta kuliner Tiongkok dan warga negara Indonesia.

“Kami kedatangan mahasiswa Indonesia yang belajar di Haikou (ibu kota provinsi Hainan) yang mengunjungi restoran kami pada akhir pekan,” kata Du.

Ia mengatakan mereka sangat senang menerima Konsul Jenderal Indonesia di Guangzhou, Ben Berkasa Tjat, di restoran tersebut dan duta besar memuji makanan tersebut.

Pada bulan Februari, pasangan ini menerima sertifikat “Restoran Masakan Indonesia Warisan” dari Konsul Jenderal, yang menyatakan bahwa restoran tersebut “dapat menjadi duta masakan Indonesia, mempromosikan budaya dan masakan Indonesia di Jinglong, dan terus berkembang dan sukses.”

Pasangan lansia ini bangga dengan pengakuan ini dan berupaya menunjukkan keterampilan mereka dalam membuat saus. “Kami akan lebih mempromosikan warisan masakan Indonesia dan menjadi jembatan persahabatan antara Tiongkok dan Indonesia,” kata Du.