Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

OPEC lain? Indonesia ingin membuat kartel untuk logam baterai


London
Bisnis CNN

Indonesia menghasilkan lebih banyak nikel daripada negara lain. Permintaan baterai untuk memasok listrik tinggi Konversi energiIni menghadirkan peluang besar, dan negara kepulauan berpenduduk 276 juta orang ini ingin memanfaatkannya.

dengan Revolusi kendaraan listrik Permintaan Indonesia akan logam baterai utama seperti nikel semakin meningkat Dia mulai melobi Untuk membuat grup seperti OPEC – tetapi alih-alih mengelola ekspor minyak, itu akan menyatukan penambang teratas dan mengizinkan mereka menyelaraskan prinsip-prinsip mereka.

Lelang tampaknya seperti tembakan panjang. Kanada, produsen terkemuka lainnya, mengatakan akan melakukannya “sangat tidak mirip” untuk berpartisipasi. Struktur pasar nikel juga sangat berbeda dari pasar minyak mentah, dengan perusahaan swasta sebagai gantinya Organisasi nasional menjadi tuan rumah acara tersebut.

“Saya tidak percaya itu akan kondusif bagi kartel produsen,” kata Richard Brons dari Energy Aspects, sebuah perusahaan riset.

Tetapi kampanye Indonesia adalah tanda bagaimana transisi energi bersih dapat membentuk kembali geopolitik karena negara-negara yang memiliki cadangan nikel, kobalt, dan litium bernilai tinggi berupaya memanfaatkan akses ke pasokan sesuai permintaan.

“Mereka pikir itu sangat relevan dengan pasar energi global dan geopolitik, dan dapat menjadi bagian dari ekonomi energi yang sedang berkembang ini,” kata Jane Nagano, rekan senior yang berfokus pada keamanan energi dan perubahan iklim di Pusat Strategi. dan studi internasional.

Dalam 62 tahun sejak didirikan, Organisasi Negara Pengekspor Minyak, yang dikenal sebagai OPEC, terkadang memainkan peran kunci dalam membentuk pasar minyak dunia, terutama ketika negara-negara Arabnya melarang ekspor ke Amerika Serikat dan negara lain. Mengenai dukungan mereka untuk Israel pada tahun 1973. Itu memicu kemarahan Gedung Putih karena memutuskan untuk memangkas produksi pada bulan Oktober, sebuah kebijakan yang ditegaskan kembali pada pertemuan yang diawasi ketat. Pada hari Minggu.

READ  Kepresidenan G20 Indonesia Bertujuan untuk Hasil yang Dapat Ditindaklanjuti: Kementerian

Tetapi dengan permintaan global untuk bahan bakar fosil diatur ke puncakPengaruh politiknya terbatas—negara-negara dengan akses ke logam dan mineral penting untuk transisi energi bersih cenderung meningkatkan pengaruhnya.

“Transisi ke energi bersih berarti transisi dari sistem intensif bahan bakar ke sistem intensif material,” kata Badan Energi Internasional dalam sebuah pernyataan. Laporan diterbitkan pada tahun 2021, menunjukkan bahwa kendaraan listrik biasa membutuhkan mineral enam kali lebih banyak daripada mobil konvensional. Ini memproyeksikan bahwa EV dan sistem penyimpanan baterai akan menjadi konsumen nikel teratas pada tahun 2040, menggantikan industri baja tahan karat.

Indonesia diuntungkan dengan perubahan ini. Setelah Menghindari ekspor bijih nikel Pada tahun 2020 dengan cepat membangun kapasitas pemrosesan hilirnya sendiri dengan bantuan investor asing – memicu konflik perdagangan dengan UE. Negara ini sekarang menyumbang lebih dari 38% pasokan nikel olahan global, menurut data dari firma intelijen pasar CRU Group. Bagiannya terus meningkat.

“Negara ini diharapkan menjadi sumber pertumbuhan terbesar di tahun-tahun mendatang,” kata Eva Manthe, ahli strategi komoditas di ING. “Produksi nikel meningkat untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat dari industri baterai EV.”

Asap mengepul dari tungku peleburan nikel di kawasan industri di Sulawesi Tenggara, Indonesia.

Indonesia keluar dari OPEC pada tahun 2009 dan kembali keluar pada tahun 2016 karena Ketidaksepakatan tentang pemotongan produksi. Tetapi para pemimpin pemerintah sekarang berpendapat bahwa kartel serupa untuk nikel akan bermanfaat, meningkatkan koordinasi dengan produsen terkemuka lainnya. Menurut Manthe, Rusia menyumbang hampir 20% dari pasokan global kadar nikel yang dibutuhkan untuk baterai. Kanada dan Australia juga pemain besar. Yang terakhir bersaing dengan Indonesia untuk cadangan nikel terbesar di dunia.

Bersama produsen lain, Indonesia secara teori bisa lebih mendominasi harga. Meskipun prospek permintaan menjanjikan, harga nikel tetap sangat fluktuatif di London Metal Exchange. Setelah melonjak awal tahun ini menyusul invasi Ukraina — LME memaksa pada satu titik Berhenti berdagang – Mereka turun tajam. Sekarang ada surplus pasokan karena prospek ekonomi global memudar dan permintaan dari produsen baja nirkarat menurun.

READ  Empat tentara tewas dalam serangan di wilayah Papua Indonesia

“Jika mereka dapat mengontrol pasokan sedikit lebih baik, mereka dapat mendorong harga nikel sedikit lebih baik,” kata Alistair Ramsay, wakil presiden logam energi di Rystad Energy.

Orang-orang yang mengamati pasar nikel skeptis bahwa pengaturan seperti itu akan berhasil. Ini sebagian karena bagaimana industri ini diatur. Meskipun distribusi terkonsentrasi di beberapa negara, masing-masing perusahaan mengendalikan produksi. Ini berbeda dengan produksi minyak di negara-negara seperti Arab Saudi, Rusia, atau Uni Emirat Arab, misalnya, yang didominasi oleh perusahaan milik negara.

“Kami percaya akan sulit untuk membuat grup ala OPEC untuk logam baterai seperti nikel Indonesia karena, tidak seperti negara-negara OPEC, operasi penambangan produsen nikel utama dikendalikan oleh berbagai perusahaan swasta,” kata Jason Sapor. Analis Logam dan Pertambangan Senior di S&P Global Commodity Insights.

Saat ini tidak ada pembelian politik di Indonesia. Sumber pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa Kanada “sangat tidak mungkin” untuk bergabung dengan inisiatif tersebut.

Selain itu, Nakano dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional tidak percaya hal itu pada akhirnya akan membantu Indonesia, karena dapat menakuti investor asing yang ingin negara tersebut mengembangkan sektor pertambangannya.

Pengaruh OPEC telah meningkat dan menyusut selama bertahun-tahun. Kemunculan Amerika sebagai produsen utama shale selama dekade terakhir telah melemahkan posisinya. Tetapi kartel kembali menjadi sorotan sejak pandemi di Ukraina dan perang Rusia mengguncang pasar energi, memperkuat konsekuensi dari keputusan pasokannya.

Untuk negara-negara yang meningkatkan transisi energi bersih, ini merupakan model yang menarik. Ada koran Guardian dilaporkan Brasil, Indonesia, dan Republik Demokratik Kongo ingin membentuk “OPEC untuk Hutan Hujan” untuk mengelola upaya konservasi. Ada pembicaraan bahwa negara-negara Amerika Selatan seperti Argentina, Bolivia, dan Chili dapat membangunnya Masyarakat Litium.

READ  Menteri Energi Saudi Tingkatkan Kerja Sama dengan Mitra Indonesia-Portugis

Masih harus dilihat apakah upaya pengorganisasian seperti itu akan membuahkan hasil. Namun proposal tersebut menggarisbawahi bagaimana perburuan sumber daya dapat menciptakan aliansi politik baru yang mendorong peralihan dari bahan bakar fosil.

Itu terutama benar karena persaingan untuk sumber daya memanas antara AS dan China. Tetapi negara-negara lain dengan akses langsung ke logam baterai dan mineral penting lainnya juga ingin berbicara.

“Kita semua sadar akan pasar logam dan pentingnya transisi energi dan merangkul bagaimana hal itu akan bekerja dalam praktiknya,” kata Bronze.