Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Muslim memblokir ibadah di dua gereja di Indonesia

Umat ​​Kristiani menjaga rumah ibadah umat Islam di Bekasi, Indonesia pada 18 Juni 2023.  (Tangkapan layar Morning Star News)

Umat ​​Kristiani menjaga rumah ibadah umat Islam di Bekasi, Indonesia pada 18 Juni 2023. (Tangkapan layar Morning Star News)

Surabaya, Indonesia (Berita Bintang Pagi) – Seorang pejabat setempat dan umat Islam lainnya menghentikan ibadah di sebuah gereja rumah di luar Jakarta, Indonesia pada hari Minggu (18 Juni), dan situs gereja di provinsi Jawa Tengah untuk sementara diblokir, menurut laporan setempat.

Sekelompok umat Islam yang dipimpin oleh seorang petugas lingkungan mengganggu ibadah yang sebagian besar perempuan di sebuah rumah di Tambun Selatan, Bekasi, di perbatasan timur Jakarta, di provinsi Jawa Barat, akun Twitter @terang_media melaporkan.

Teridentifikasi Blok S.2 Graha Prima Baru Mangunjaya di Tambun Selatan. Rekaman video menunjukkan seorang pria, dikatakan sebagai petugas lingkungan, menggunakan kata-kata kasar terhadap seorang wanita yang berusaha melindungi perusahaan.

Dalam video tersebut, seorang pendeta wanita, yang kemudian diidentifikasi sebagai Ellison Lace, mencoba meyakinkan para pengunjuk rasa, dengan mengatakan bahwa jemaat tidak membangun gedung gereja dan hanya beribadah di rumah pribadi.

“Kami ingin mengadakan kebaktian – haruskah saya meminta izin Anda untuk beribadah ketika kami ingin beribadah?” tanya Pendeta Lace. “Yang penting sudah lapor ke kantor desa, kita belum bangun gereja. Jadi apa masalahnya? Kalau kita berdoa, masalahnya di mana?

Forum Kerukunan Umat Beragama (Forum Kerjasama Umat Beragama, atau FKUB), baru-baru ini mengatakan kepada pertemuan umat Islam bahwa umat Kristen tidak memerlukan izin untuk mengadakan kebaktian di rumah pribadi. Hukum Indonesia tidak mensyaratkan izin untuk beribadah di rumah, kata penulis akun Twitter itu, “namun oknum warga tetap memaksa.”

Ayah Pendeta Henrik Logra dari Persatuan Gereja-Gereja Kristen (Persatuan Gereja-Gereja Indonesiaatau PGI) mengatakan bahwa gangguan tersebut ilegal dan pemerintah harus mengambil tindakan tegas terhadap kewaspadaan tersebut dan menegakkan konstitusi.

READ  Pekerja Singapura memiliki kesehatan mental yang lebih buruk daripada pekerja di Indonesia dan Filipina, menurut sebuah survei.

“Umat Kristen tidak membangun gereja,” kata Pendeta Logra kepada Morning Star News. “Mereka hanya ingin melaksanakan ibadah Minggu biasa. Jika tidak diizinkan, mau dibawa kemana negara ini?

Sekitar 467 mil sebelah timur Jakarta di provinsi Jawa Tengah, sekelompok Muslim meneriakkan slogan-slogan jihadis.Allahu Akbar [God is greater]” dengan memblokir masuk ke gedung gereja pada hari Minggu (18 Juni), menurut jpnn.com, memasang spanduk di atas pintu yang menyatakan bahwa gereja tidak berhak untuk hidup.

Mereka memasang spanduk lagi di jalan di depan gedung gereja rumah, sebuah gereja Kristen Jawa (Gereja Kristen Jawa, atau GKJ) di Desa Panyuanyar, Kecamatan Panchasari, Kotamadya Cholo. Setelah menyelesaikan pawai hari pertama, umat Islam memasang spanduk Du al-Hijjah (Hari Pengorbanan), menurut jpnn.com.

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raqa mengunjungi lokasi tersebut bersama polisi pada Senin (19/6) dan memerintahkan stafnya untuk menurunkan spanduk. tribunnews.com.

Camat Banjarsari Beni Subordono Butro mengatakan protes itu muncul karena umat Kristen setempat tidak diperbolehkan beribadah di gedung tersebut. jpnn.com.

“Alasannya, mereka melakukan ibadah tanpa izin tanpa izin,” katanya.

Para pembela HAM mengatakan persyaratan Indonesia untuk mendapatkan izin membangun rumah ibadah sangat berat dan menghambat pendirian bangunan semacam itu untuk orang Kristen dan agama lain. Keputusan Bersama Menteri (SKB) tahun 2006 membuat persyaratan perizinan untuk sebagian besar gereja baru hampir tidak mungkin.

Meskipun kecil, gereja-gereja baru dapat memenuhi persyaratan 90 tanda tangan dari anggota jemaat dan 60 tanda tangan dari keluarga-keluarga daerah yang berbeda agama, mereka sering menemui penundaan atau kurangnya tanggapan dari pihak berwenang. Muslim radikal yang terorganisir dengan baik diam-diam memobilisasi orang luar untuk mengintimidasi dan menindas agama minoritas.

READ  Uang penumpang dicuri dalam penerbangan HK dan ditukar dengan rupiah

Sebuah keputusan bersama menteri tahun 2006 memungkinkan pemerintah daerah untuk mengeluarkan izin sementara bagi gereja untuk bertemu sementara aplikasi sedang menunggu.

Indonesia menempati urutan ke-33rd pada World Watch List 2023 dari organisasi advokasi Kristen Open Doors, sebuah daftar 50 negara yang paling sulit untuk menjadi seorang Kristen. Menurut laporan WWL Open Doors, masyarakat Indonesia telah mengadopsi sifat Islam yang lebih konservatif, dan gereja-gereja yang terlibat dalam dakwah berisiko menjadi sasaran kelompok ekstremis Islam.

“Ketika sebuah gereja terlihat berkhotbah dan menyebarkan Injil, mereka segera menghadapi tentangan dari kelompok ekstremis Islam, terutama di daerah pedesaan,” catat laporan tersebut. “Di beberapa bagian Indonesia, gereja-gereja non-tradisional berjuang untuk mendapatkan izin gedung gereja, dengan pihak berwenang sering mengabaikan dokumen mereka.”

Jika Anda ingin membantu orang Kristen yang teraniaya, kunjungi https://morningstarnews.org/resources/aid-agencies/ Untuk daftar perusahaan yang bertujuan melibatkan Anda.

Jika Anda atau organisasi Anda ingin membantu mengaktifkan Morning Star News untuk terus meningkatkan kesadaran orang-orang Kristen yang teraniaya di seluruh dunia melalui pelaporan konten asli, silakan berkontribusi https://morningstarnews.org/donate/?

###

© 2023 Berita Bintang Kejora. Artikel/foto dapat direproduksi oleh Morning Star News. https://morningstarnews.org

Menciak: https://twitter.com/morningstarnewz/

Facebook: https://www.facebook.com/MorningStarNews

Morning Star News adalah organisasi nirlaba 501(c)(3) yang hanya mengandalkan kontribusi dari orang-orang Kristen yang teraniaya untuk menyediakan laporan berita asli. Dengan memberikan berita yang kredibel tentang gereja yang menderita, misi Morning Star News adalah untuk membantu orang-orang di dunia bebas dan mendorong orang Kristen yang teraniaya untuk melupakan atau menjalaninya sendiri. Untuk berlangganan gratis, hubungi [email protected]; Untuk memberikan donasi yang dapat dipotong pajak, kunjungi https://morningstarnews.org/donate/? Atau kirimkan cek ke Morning Star News, 728 A Kodiak St, Eilson AFB, AK 99702, USA.