Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Menteri Indonesia telah mengatakan bahwa Putin tidak akan menghadiri konferensi G-20 di Bali

Komentar

SINGAPURA – Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan menghadiri KTT Kelompok 20 minggu depan di Indonesia, kata seorang menteri kabinet Indonesia, Kamis. Rusia akan diwakili oleh Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov sebagai gantinya keluar Pertemuan para menteri luar negeri G-20 pada bulan Juli menyusul kritik terhadap Rusia.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Bandjaitan mengatakan kepada wartawan di Bali bahwa “Putin tidak akan hadir karena dia sudah mengatakan akan mengirim menteri luar negerinya. Lavrov akan menjadi pejabat tinggi Rusia. Kedutaan Besar Rusia di Indonesia juga mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa Putin tidak akan hadir.

Namun, kedutaan tidak mengesampingkan bahwa Putin masih dapat berpidato di hadapan majelis melalui tautan video, menurut komentar reporter Jakarta Alexander Dumayk. Kantor berita RIA Novosti.

Alexander Tumaykin, koresponden kedutaan Rusia di Jakarta, mengatakan kepada RIA Novosti. Dia mengklarifikasi bahwa pidato Putin melalui tautan video tidak ditolak.

Berita, pertama kali dilaporkan Melalui CNBC IndonesiaKonfirmasi tersebut dibuat oleh seorang ajudan Pandeydan kepada The Washington Post dan mengakhiri spekulasi berbulan-bulan tentang apakah pertemuan G-20 akan menandai pertemuan tatap muka pertama Putin dan Presiden Biden sejak invasi Rusia ke Ukraina.

Kehadiran Rusia di pertemuan G-20 mengungkapkan komunitas global yang terfragmentasi

Para pemimpin Barat, termasuk Biden, telah menyerukan sejak awal tahun ini untuk mengecualikan Putin dari KTT, yang menyatukan 20 ekonomi terbesar dunia untuk membahas masalah-masalah mendesak.

Perwakilan Putin mengatakan dia berencana untuk menghadiri pertemuan pada bulan Maret, dan Presiden Indonesia Joko Widodo mengkonfirmasi pada bulan Agustus. Pernyataan ini telah menimbulkan keraguan dalam beberapa pekan terakhir karena Biden mengkonfirmasi partisipasinya dan Rusia menderita kerugian besar di Ukraina. Dalam kemunduran penting pada hari Rabu, Rusia Penarikan pasukan Dari kota selatan Kherson.

READ  Inggris, Indonesia merangsang upaya global untuk meningkatkan perdagangan berkelanjutan dan melindungi hutan - Komentar

Selama berbulan-bulan, pertanyaan tentang kunjungan Putin telah mengganggu para pejabat Indonesia, yang khawatir bahwa KTT minggu depan akan dibayangi oleh ketegangan geopolitik atas agresi Rusia di Ukraina. Indonesia berusaha mempertahankan posisi netral dalam perang, menjaga hubungan diplomatik dengan Rusia dan Ukraina. Pada bulan April, itu di 58 negara Tidak memilih Dari pemungutan suara untuk menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

“G-20 seharusnya menjadi forum politik,” kata Widodo Waktu keuangan Awal minggu ini. “Ini tentang ekonomi dan pertumbuhan.”

Bersama dengan Biden, Presiden China Xi Jinping diperkirakan akan menghadiri KTT G-20 secara langsung, dan kedua pemimpin secara luas diperkirakan akan bertemu.