Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dubes Indonesia optimis tentang hasil KTT G20 – Dunia

Logo G20 yang terlihat di Jakarta pada hari Selasa adalah pemandangan umum dalam seminggu menjelang KTT di Indonesia. ADEK BERRY/AFP

Seorang pejabat kedutaan Indonesia di Afrika Selatan mengatakan KTT G20 akan berhasil meskipun banyak tantangan global.

Kuasa Usaha KBRI Afrika Selatan, Victor Joseph Sambuka, berharap KTT tersebut dapat berlangsung sukses meskipun menghadapi tantangan seperti pandemi Covid-19, konflik berkelanjutan antara Rusia dan Ukraina, meningkatnya ketegangan geopolitik dan tantangan global. Krisis Pangan, Energi dan Keuangan.

“Kepresidenan G20 tahun ini sangat menantang karena dunia menghadapi banyak krisis,” kata Sambuca.

Indonesia yang menjadi presiden G20 tahun ini telah mengindikasikan akan memprioritaskan penguatan infrastruktur kesehatan global, transformasi digital, dan transisi energi selama KTT pada 15 dan 16 November.

Sambuaga mengatakan jelas dari pandemi bahwa infrastruktur kesehatan global harus diperkuat untuk lebih mempersiapkan dunia dalam menanggapi krisis kesehatan di masa depan. Transformasi digital menjadi solusi penting dalam menggerakkan perekonomian di masa pandemi dan menjadi sumber pertumbuhan ekonomi baru, ujarnya. Kepresidenan Indonesia akan fokus pada pengembangan keterampilan dan literasi digital untuk memastikan transformasi digital yang inklusif.

Sambuaga berharap bahwa G20 akan mencapai konsensus meskipun ada ketegangan geopolitik.

“Dunia lagi-lagi berada dalam gejolak multidimensi akibat pandemi COVID-19. Sebagai kelompok ekonomi utama dunia dengan kekuatan politik dan ekonomi, G20 mendorong pemulihan dunia,” katanya.

“Saya berharap KTT dapat membangun konsensus konstruktif di tiga bidang prioritas: memperkuat infrastruktur kesehatan global, transformasi digital, dan transisi energi. G20 tidak boleh gagal.”

Pandemi telah mengajarkan dunia bahwa “tidak ada yang aman sampai semua orang aman”, dan dunia mengandalkan G20 untuk menjadi katalis bagi pemulihan ekonomi global, terutama bagi negara-negara berkembang, katanya.

Kepresidenan G20 Indonesia telah merencanakan lebih dari 180 kegiatan utama di 20 kota di Indonesia. Sambuaga mengatakan negaranya sangat memperhatikan kepentingan negara berkembang dan negara berkembang, khususnya di bidang kesehatan, pandemi, pemulihan ekonomi global, perubahan iklim, dan transisi energi.

“Indonesia memiliki fokus utama pada negara-negara berkembang di Asia, Afrika dan Amerika Selatan, termasuk negara-negara kepulauan kecil di Pasifik dan Karibia,” katanya.

“Selain mencerminkan semangat inklusif, juga memberikan representasi yang lebih luas dari G20. Negara-negara berkembang dan negara berkembang memunculkan banyak tantangan bersama di pertemuan G20… Prioritas kepemimpinan Indonesia di G20 adalah tidak meninggalkan siapa pun.”

Duta Besar Departemen Hubungan Internasional dan Kerjasama Afrika Selatan untuk negara-negara Asia dan BRICS, Anil Sooklal, sependapat dengan Sambuka bahwa ketegangan geopolitik akan terlihat pada KTT G20. Dia mengatakan mereka tidak ingin membagi dunia tetapi ingin KTT itu keluar dengan hasil yang positif.

Penulis adalah penulis lepas untuk China Daily.

READ  Pemilihan presiden Indonesia: Meskipun 'kampanye papan reklame awal', kekuatan udara di Buenos Aires tetap rendah