Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Mengutip Indonesia, Dr Mahathir mengatakan warga non-Melayu harus diintegrasikan dan menjadi ‘Melayu’ sebagai bagian dari ‘Bangsa Malaysia’.

Mengutip Indonesia, Dr Mahathir mengatakan warga non-Melayu harus diintegrasikan dan menjadi ‘Melayu’ sebagai bagian dari ‘Bangsa Malaysia’.

Kuala Lumpur, November. 13 – Mantan Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad menyerukan agar masyarakat non-Melayu di negaranya diintegrasikan ke dalam komunitas Melayu, sehingga menciptakan visinya tentang bangsa-bangsa “Bangsa Malaysia”.

Menunjuk ke negara tetangga Indonesia, Dr Mahathir mengatakan kelompok etnis lain di sana, seperti Tionghoa, telah “berhasil” mengasimilasi dan mengadopsi budaya lokal, tetapi tidak di Malaysia.

Periklanan

Periklanan

“Tetapi ketika para pendatang ingin mempertahankan identitasnya, kita telah kehilangan negara kita jika kita secara kontroversial menjadi negara Melayu, tetapi negara yang memiliki banyak segi,” ujarnya. Keluar sebentar Podcastnya mengacu pada orang Melayu.

Dia membenarkan klaimnya dengan menunjukkan bahwa sebagian wilayah Malaysia secara historis adalah Tana Melayu, dan menyatakan orang Melayu sebagai nenek moyang tanah tersebut.

“Orang Malaysia yang saya definisikan adalah orang Melayu,” katanya, mengacu pada negara yang ia bayangkan.

“Mereka orang Indonesia karena mengadopsi cara hidup orang Indonesia, mereka tidak menyebut dirinya Melayu Indonesia atau Tionghoa Indonesia, tapi di Malaysia ada Tionghoa Malaysia, Melayu Malaysia.

“Mengapa demikian? [the non-Malays] Ingin mengasingkan diri dari budaya, bahasa, dan masyarakat lokal yang berbeda? Dia bertanya.

Awal tahun ini, Dr Mahathir menimbulkan kontroversi dengan mengatakan mayoritas warga Melayu di negara itu “tidak mendapat manfaat” dari struktur multiras di negara tersebut.

Dalam thread Twitter yang panjang, Dr Mahathir menambahkan bahwa multirasialisme di negara ini telah menciptakan hak di mana segalanya diberikan kepada mereka yang paling terampil, paling terlatih, dan aman secara finansial – dan ini berarti hanya warga non-Melayu yang diuntungkan.

Masih banyak lagi yang akan datang

READ  Penangguhan Liga Indonesia: FIFpro mendesak FIFA, AFC untuk turun tangan