April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Mengapa obligasi adalah satu-satunya permainan bagi perusahaan Indonesia |  Pendapatan tetap

Mengapa obligasi adalah satu-satunya permainan bagi perusahaan Indonesia | Pendapatan tetap

Tidak seperti banyak negara tetangganya di Asia Tenggara, obligasi pemerintah Indonesia tetap menarik dibandingkan dengan obligasi pemerintah AS dalam beberapa waktu terakhir. Hal ini juga baik karena investor institusi dalam negeri tidak mempunyai alternatif lain selain menyimpan uang mereka di pasar obligasi.

“Kebanyakan orang menaruh uangnya pada obligasi, baik itu obligasi jangka menengah maupun panjang,” kata Anthony Thirka, Kepala Trimega Asset Management. investor Asia.

“Ketika suku bunganya tinggi, maka lebih banyak rintangan untuk bersaing dengan reksa dana saham dibandingkan bermain di pasar saham yang tidak menghasilkan apa-apa. Satu-satunya cara untuk menarik simpanan perbankan ke reksa dana adalah melalui obligasi,” kata Dhirka.

Yield memang satu-satunya permainan di kota Jakarta. Untuk dana pensiun terbesar di negara ini, BPJS Ketenagakerjan jaminan sosial senilai $45 miliar, bahkan dalam alokasi ekuitas mereka, para manajer mengharapkan hasil dividen sebesar 4% pada saham tersebut tahun ini.

Masalah arus kas

Dengan hanya 40 hingga 50 perusahaan blue chip yang melakukan ekspansi, pilihan mereka terbatas. Jika nilainya di bawah itu, maka manajer akan menghadapi masalah likuiditas.

“Jika kami memiliki 5% di masing-masing 45 perusahaan tersebut, itu hanya sepertiga dari AUM kami. Makanya likuiditas menjadi masalah bagi kami,” kata Abdul Hamid Muchlis, wakil manajer keuangan BPJS. investor Asia.

Eksposur dana obligasi, yang mencakup 70% alokasi aset dana, hampir seluruhnya berada pada obligasi pemerintah. Peraturan pemerintah mewajibkan BPJS untuk berinvestasi minimal 50% pada surat utang negara. Para eksekutif dana tersebut saat ini mendorong kebebasan yang lebih besar untuk berinvestasi secara global.

Pasar obligasi korporasi di Indonesia jauh lebih tidak likuid dibandingkan negara-negara maju.

READ  Prabowo memimpin dalam jajak pendapat pemilu Indonesia terbaru - The Diplomat

“Jika manajer dapat memperoleh likuiditas sebesar $20 juta dari pasar setiap hari, dalam bentuk obligasi korporasi, maka kinerja mereka cukup baik,” kata Machlis. “Termasuk pasar obligasi pemerintah, $80 hingga $100 juta dolar dapat dibeli atau dijual setiap hari.”

Lembaga keuangan mendominasi penerbitan obligasi korporasi akhir-akhir ini, dengan penerbitan terbesar berasal dari Sarana Multi Infrastruktur, BFI Finance Indonesia, dan Begadian, menurut studi yang dilakukan oleh Asian Development Bank.

Berbeda dengan bank sentral di kawasan, kepemilikan obligasi pemerintah oleh bank sentral di Indonesia sangat besar, sehingga menjadikan Indonesia sebagai kelompok investor domestik terbesar kedua. Sebagai bagian dari upaya mendukung stabilitas pasar obligasi, kepemilikan obligasi pemerintah oleh Bank Indonesia meningkat secara signifikan selama pandemi.

Seiring dengan kenaikan imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS, sebagian besar obligasi pemerintah di Asia menawarkan imbal hasil yang lebih rendah dibandingkan obligasi pemerintah Amerika meskipun terdapat risiko yang lebih tinggi, sehingga menutupi insentif yang lebih rendah bagi investor asing untuk berinvestasi pada obligasi tersebut.

Ekspatriasi asing

Menurut Reuters, obligasi Asia mengalami arus keluar besar-besaran ke luar negeri sebagai akibat dari lonjakan imbal hasil obligasi AS dan penguatan dolar. Obligasi Indonesia menanggung beban terbesar dari eksodus ini, sehingga menyebabkan nilai tukar rupiah anjlok tajam. Namun untuk obligasi India dan Filipina secara umum, imbal hasil obligasi pemerintah Indonesia lebih nyaman dibandingkan suku bunga AS.

“Bagusnya, Indonesia punya pasar imbal hasil yang sangat tinggi dibandingkan negara lain. Anda bisa mendapatkan 6,5% hingga 7% untuk obligasi 10 tahun,” kata Machlis.

“Di Malaysia, imbal hasil obligasi 10 tahun mereka adalah 4%, yang saat ini sedikit lebih rendah dibandingkan imbal hasil Treasury AS. Masalah yang mereka hadapi adalah mereka perlu berinvestasi di luar negeri untuk menghasilkan lebih banyak alpha, namun saat ini, kami melihat likuiditas sebagai fokus utama.

READ  Indonesia akan meninjau daftar bebas visa

Investor lokal terus mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia setelah presiden baru terpilih pada Februari 2024. Pertumbuhan PDB telah melambat dari 7% menjadi 5% dalam beberapa tahun terakhir.

“Tetapi dalam 10 tahun, kita bisa seperti Malaysia, perekonomiannya sangat stabil, inflasi sangat fluktuatif, dan kita melihat tentu saja imbal hasil obligasi kita akan turun.”

Dhirka melihat potensi pasar investasi semakin luas seiring bertambahnya jumlah investor swasta.

“Masih ada lebih banyak lagi ketika pemimpin tersebut melewati ambang batas pendapatan $5.000. Saat ini angkanya sekitar $4.800. Jika hal ini terwujud, industri ini bisa tumbuh tiga kali lipat dalam lima hingga tujuh tahun ke depan.

“Tentu saja dalam kasus Amerika Serikat dan Tiongkok, ketika PDB per kapita melebihi $5.000, akan terjadi pertumbuhan eksponensial. Tiongkok melakukannya pada tahun 1990an, Amerika Serikat melakukannya pada tahun 1960an. Alasannya sederhana, karena ada korelasi langsung dengan seberapa banyak Anda harus menabung atau berinvestasi.

¬ HAYMARKET MEDIA LTD. Seluruh hak cipta.