Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Mendandani orang mati: penduduk desa Indonesia membersihkan mayat dalam ritual anumerta

Sebuah keluarga Indonesia berpose dengan kerabat yang telah meninggal sebagai bagian dari perayaan ritual akhirat – Copyright AFP ANDRI SAPUTRA

Sebuah keluarga di sebuah pulau di Indonesia berpose untuk foto dengan seorang kerabat tua yang tidak bisa lagi tersenyum, sementara klan lain mencoba untuk mendandani salah satu nenek moyang mereka dengan khaki dan kemeja.

Tetapi generasi yang lebih tua tidak terjebak di panti jompo atau menyimpan dendam terhadap kerabat mereka yang lebih muda—mereka sudah mati.

Di dua kota kecil di pulau Sulawesi, Indonesia, penduduk merayakan festival satu hari yang disebut Manen.

Sebagai bagian dari ritual, ratusan mayat diseret keluar dan didandani di desa Toria untuk menghormati roh mereka dan membuat persembahan.

“Ketika kami melakukan manen, kami mulai dengan membuka ruang pemakaman dan membersihkannya serta area di sekitarnya,” Sulle Dose, salah satu anggota keluarga, mengatakan kepada AFP.

“Lalu, kami menjemur mayat di bawah sinar matahari sebelumnya [we] Ganti baju mereka,” katanya.

Peti mati berisi mayat orang yang mereka cintai yang diawetkan ditarik dari lubang pemakaman yang diukir di lereng bukit.

“Persembahan ini adalah simbol rasa terima kasih anak dan cucu kepada orang yang meninggal,” kata kepala desa Doria Rahman Badus kepada AFP.

Mereka menghormati roh mereka “agar mereka selalu dapat memberkati mereka yang hidup dengan aman, damai dan bahagia,” katanya.

Satu keluarga menghadiahi kerabat mereka yang baru digusur dengan sebatang rokok, sementara yang lain memasang sepasang kacamata hitam bergaya.

Beberapa tubuh tetap relatif utuh dari proses mumifikasi, sementara yang lain telah memburuk menjadi sisa-sisa kerangka.

– arwah orang mati –

Suku Toraja adalah suku bangsa yang berpenduduk sekitar satu juta jiwa di pulau Sulawesi.

READ  Kapal selam Indonesia hilang, meninggalkan oksigen 53

Mereka memiliki sedikit keraguan untuk berbicara dengan mayat yang dibalsem, merawat mereka, menyisir rambut mereka atau mengambil foto dengan kerabat mumi.

Tergantung pada desanya, Manene biasanya diadakan setiap beberapa tahun pada bulan Juli atau Agustus.

Orang Toraja percaya bahwa roh orang mati tetap berada di dunia sebelum pemakaman mereka dan memulai perjalanan mereka ke tanah roh setelah jiwa mereka diabadikan.

Keluarga akan menjaga tubuh sampai mereka menyimpan cukup uang untuk pemakaman yang rumit.

Orang mati sebelumnya dimumikan melalui proses pembalseman menggunakan pengobatan alami seperti cuka asam dan daun teh.

Namun banyak keluarga kini mengambil jalan pintas dengan menyuntikkan larutan formaldehida ke dalam jenazah.

Pemotongan tersebut menjadi pemandangan yang mengejutkan sekaligus mengerikan bagi wisatawan Barat, meski warga dengan senang hati membersihkan jasad, berfoto dan mendoakan arwah mereka.

Tetapi kepala desa mengatakan beberapa penduduk setempat telah bertindak terlalu jauh.

“Mayat harus diperlakukan dengan sangat hormat dalam ritual Manene,” kata Badoos.

“Rakyat menghormati orang tua atau leluhur mereka dan ketidakhormatan memiliki konsekuensi.”