April 15, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Menata kembali pandangan Indonesia tentang ASEAN dan Indo-Pasifik

Penulis: David Camrooks, Go Science

Sejak kemerdekaan, peran daerah Indonesia telah dicirikan dalam banyak hal, tetapi tidak secara khusus Kekuatan sedang. Indonesia juga telah berperan sebagai wirausahawan biasa, bekerja dalam berbagai kesempatan untuk menyediakan bentuk kelembagaan untuk regionalisasi Asia Tenggara. Ini dimulai dengan berdirinya ASEAN pada tahun 1967 dengan peran utamanya dalam menciptakan kerangka kerja kelembagaan untuk Asia Tenggara.

Lima puluh tahun kemudian, Indonesia menjadi promotor penting dari Piagam ASEAN, yang menjadi dasar hukum Asosiasi. Namun, tidak jelas mengapa Indonesia belum berupaya membangun kerangka kelembagaan di sekitar kawasan Indo-Pasifik, struktur kawasan terkini.

Sejak berdirinya ASEAN, Indonesia telah mengupayakan respons kelembagaan ketika dihadapkan pada struktur kawasan lain yang mengancam prioritas ASEAN. Pada akhir 1990-an, mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad berusaha mempromosikan pandangannya tentang kelompok etnis Asia Timur – yang berpotensi mengurangi pentingnya ASEAN.

Kementerian Luar Negeri Indonesia telah meminta rencana Mahathir untuk diresmikan pada KTT Asia Timur (EAS) tahunan. Partisipasi meluas ke luar Asia Timur Termasuk Australia, India, Selandia Baru, Rusia, dan Amerika Serikat. EAS adalah cara utama ASEAN untuk memberikan pengaruh di jantung kerangka regional baru. Setelah EAS pertamaPusat ASEAN‘Memasuki kamus asosiasi.

Sejak 2013, gagasan Indo-Pasifik telah menantang posisi ASEAN dalam arsitektur kawasan. Sebagai gantinya, draf Indonesia Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik (AOIP) dan jika disetujui pada KTT ASEAN Juni 2019. AOIP tidak mengusulkan strategi khusus apa pun terkait Indo-Pasifik dan menghindari ‘visi’ terminologi ASEAN, yang dicadangkan untuk tujuan yang ambisius. Ini menunjukkan visi bersama atau situasi lensa. Indonesia Tidak melihat, Serupa dengan EAS untuk memformalkan struktur organisasi yang berpusat pada ASEAN di sekitar kawasan Indo-Pasifik.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.3 Gempa

Empat faktor menjelaskan keengganan atau ketidakmampuan Indonesia untuk memformalkan struktur organisasi yang berpusat pada ASEAN di sekitar gagasan Indo-Pasifik. Pertama, gagasan ini sebagian besar diilhami oleh kekuatan Asia Timur, termasuk empat anggota Kuartet: Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat. Hal ini menjadi tantangan bagi pelembagaan yang berpusat pada ASEAN. Misalnya, Vietnam sudah dipertimbangkan Seorang wakil anggota quad Oleh beberapa. Tekad China di Laut China Selatan terlepas dari retorika anti-AS dan pro-China Presiden Filipina Rodrigo Duterte Ini mendorong Filipina untuk mengikutinya.

Kedua, tampaknya tidak perlu untuk membentuk badan regional lain pada saat ini dalam politik internasional. Dilihat dari Jakarta, Forum Regional ASEAN (ARF) – dengan basis ASEAN-sentris dan anggota Indo-Pasifik asli – cukup untuk mengelola perspektif kawasan yang berubah. Indonesia Forum Demokrat Bali Mencakup banyak negara yang sama. Khusus Malaysia Berbagi minat di kawasan Indo-Pasifik Benar di dalam ASEAN. Namun belum ada keinginan untuk meresmikan keberadaannya.

Faktor ketiga terkait dengan praktik ASEAN. Mengakui bahwa keberadaan Indo-Pasifik bermanfaat dapat dibandingkan dengan persetujuan tanda tangan ASEAN tentang pentingnya hak asasi manusia dan demokrasi. Indonesia Tidak diperlukan tindakan lebih lanjut setelah gagasan Indo-Pasifik bahwa ASEAN adalah intinya. Pada level kode yang sama yang dipicu oleh administrasi Biden baru, Pada tanggal 18 Februari Sebuah alun-alun yang direstrukturisasi mewakili pusat ASEAN.

Salah satu faktor terakhir adalah ‘regionalisme internal’ Indonesia. Dari Penggunaan pertama Nama Indo-Pasifik menggambarkan Indonesia saat itu, seperti yang ditulis oleh mantan Menteri Luar Negeri Indonesia Marty Nadelekova pada tahun 2013. Dianggap memiliki akarnya Intelijen Nusantara (Kepulauan Indonesia) pertama kali diganti namanya pada tahun 1957. Menjelang pemilihan presiden Indonesia 2014, Presiden Indonesia Joko Widodo mengangkat Widodo ke Indonesia Poros Maritim Dunia – Diterjemahkan sebagai Global Maritime Fulgram (GMF).

READ  Urutan pemicu hak anti-rock Indonesia

Ada tanggapan Awalnya diumumkan ke khalayak domestik Sebagai bagian dari pidato kemenangan Djokovic. Ia berjanji bahwa masyarakat Indonesia akan mengunjungi tanah air bahari mereka Memasuki zaman keemasan baru, Membangkitkan kenangan maritim sejarah kerajaan Majapahit dan Sriwijaya. Menyusul kepresidenan Djokovic, GMF mengubah pendekatan kebijakan luar negerinya. Ini disebut teori Djokovic dan didasarkan pada lima pilar Panchasila (Filsafat Resmi Negara Indonesia). Namun demikian sampai dengan Januari 2021 a Omnibus Bill on Maritime Security Untuk memberikan pengungkapan perusahaan GMF atas dasar hukum.

Wacana AOIP saat ini mirip dengan retorika GMF masa jabatan pertama Djokovic. AOIP menghadirkan Indonesia sebagai bagian terbaik dari kawasan Indo-Pasifik. Posisi ini tidak membutuhkan bentuk organisasi baru.

David Camrooks adalah Rekan Peneliti Senior Kehormatan di Pusat Penelitian Ilmiah (CERI) di Paris dan Rekan Profesor di Universitas Nasional Ilmu Sosial dan Humaniora di Universitas Nasional Hanoi, Hanoi. Dia adalah mantan koordinator lokal CRIS Proyek integrasi regional Asia Tenggara didanai dalam kerangka kerangka kerja Horizon 2020 UE.