Juli 21, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Manuver politik memanas saat partai-partai Indonesia memburu calon presiden dan wakil presiden

Manuver politik memanas saat partai-partai Indonesia memburu calon presiden dan wakil presiden

JAKARTA, 25 Maret (The Straits Times): Manuver politik semakin intensif ketika partai politik Indonesia memburu calon presiden dan wakil presiden yang cocok untuk mencalonkan diri dalam pemilu 2024.

Pertemuan antara Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, 71 tahun, dan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Pranovo, 54 tahun, saat panen padi di Kebumen, Jawa Tengah pada 9 Maret lalu, memicu kemungkinan keduanya mencalonkan diri dalam pilkada mendatang. Presiden Joko Widodo juga hadir dalam acara tersebut.

Prabowo, yang kalah dalam dua pemilihan presiden terakhir dari Widodo dan sekarang menjadi menteri pertahanan, dan Kanjar, kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang berkuasa, sama-sama menduduki puncak jajak pendapat utama.

Survei pada November 2022 oleh jajak pendapat Charta Politica menunjukkan, jika dipasangkan, mereka akan mengalahkan mantan Gubernur Jakarta Anis Baswedan dan Agus Harimurthy Yudhoyono, putra sulung mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Widodo tidak dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga setelah mencapai batas dua masa jabatan.

Hashim Jojohathikusumo, Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Gerindra, mengatakan peluang Kanjar untuk bergabung “terbuka lebar”, tetapi dia menyarankan untuk mengisi posisi wakil ketua, sedangkan Prabowo harus menjadi calon presiden karena senioritas dan pengalamannya.

“Prabovo harus menjadi calon presiden; Itu tidak bisa dinegosiasikan, ”kata adik Prabowo, Hashim, seraya menambahkan bahwa 99 persen rencana saudaranya sejalan dengan rencana Pak Widodo.

Jika berpasangan, Prabowo dan Kanjar akan mengubah pemilu menjadi pertarungan dua kuda, melawan Dr. Anis dan wakilnya.

Anis, 53, mendapat dukungan dari anggota koalisi yang berkuasa Nastem, Partai Keadilan Sejahtera Islam dan Partai Demokrat untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Sementara potensi merger Prabowo-Kanjar tampak menjanjikan, itu bisa menjadi kesepakatan yang “sulit dan rumit”, kata Profesor Firman Noor, peneliti senior di Pusat Penelitian Politik Badan Riset dan Inovasi Nasional.

READ  Koki Indonesia paling terkemuka di SF membuka restoran pertamanya

Salah satu kendala utamanya adalah syarat Gerindra agar Prabowo mencalonkan diri sebagai capres.

“Kalau Kanjar mau (menjadi cawapres), bisa saja. Tapi dia mungkin merasa posisi tawarnya setidaknya setara karena dia mengungguli Prabowo dalam beberapa jajak pendapat,” kata Profesor Firman kepada The Straits Times.

Jadi, jika Pak Kanchar ingin mencalonkan diri sebagai calon presiden, dia punya pilihan lain.

Misalnya, Prof Firman mengatakan bisa meminta dukungan Aliansi Indonesia Bersatu. Koalisi tersebut terdiri dari partai tertua di Indonesia, Kolkar, Partai Amanat Nasional, dan Partai Persatuan Pembangunan.

Hasil survei terhadap 1.220 responden Saiful Mujani Research and Consulting yang dirilis pekan ini menunjukkan Kanjar unggul atas Prabowo dan Dr Anis di Pilpres 2024.

Gerindra menghadapi kendala lain: Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang beraliansi – Aliansi Kebangkitan Indonesia Raya – pada Agustus 2022. Ketua PKB Bapak Muhaimin Iskandar maju sebagai calon Wakil Presiden.

Menurut Prof Firman, Gerindra bisa kehilangan suara jika hubungannya dengan PKB memburuk. PKB sering dianggap sebagai sayap politik tidak resmi dari organisasi massa Islam terbesar di Indonesia, Nahtlatul Ulama.

Gerindra dan PKP bergabung untuk merebut 23 persen kursi parlemen, melampaui ambang batas 20 persen yang dibutuhkan untuk mengajukan pasangan capres dan cawapres.

Dengan 22 persen kursi parlemen pada 2019, PTI-P menjadi satu-satunya partai yang bisa mencalonkan calon tanpa membentuk aliansi dengan partai lain. Baik Bapak Widodo maupun Bapak Kanjar adalah anggota PDI-P.

Bagi Kanjar, partainya sendiri adalah kendala utama untuk dinyatakan sebagai calon presiden PTI-P, kata pakar komunikasi politik Universitas Patjajaran Kunto Adi Vibowo.

“Kalau Kanjar mau dicalonkan, PDI-P harus mencalonkan dia. Dia tidak ingin meninggalkan partainya sendiri. Tapi apakah Megavathy (Sukharnaputri) akan memberikan tiket kepada Kanjar saat dia melamar Bhuwa (Permaisuri)? Dia berkata.

READ  Sibol menyiapkan pertandingan ulang melawan Indonesia di grand final MLBB IESF - Manila Bulletin

Megawati adalah presiden PDI-P, sedangkan putrinya Bhuan adalah ketua DPR.

Prof Firman mencatat, dengan popularitas Dr Anees yang terus meningkat, mengingat komitmen dukungannya, PDI-P dan Gerindra akhirnya harus membuat “kesepakatan berat” jika tidak mampu mencalonkan calonnya.

“Jika mereka dipaksa oleh keadaan mendesak, mereka akan membuat kesepakatan dan mencari kandidat yang lebih populer,” katanya. – The Straits Times/ANN