Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Legislator terkemuka Vietnam bertemu dengan presiden Indonesia

Legislator terkemuka Vietnam bertemu dengan presiden Indonesia




Presiden NA Vuong Dinh Hue (kanan) dan Presiden Indonesia Joko Widodo pada 12 Januari di Hanoi. foto VNA

Hanoi – Ketua Majelis Nasional Vuong Dinh Hue bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada 12 Januari di Hanoi, yang sedang melakukan kunjungan resmi selama tiga hari ke Vietnam.

Pemimpin tuan rumah menyambut baik kunjungan kedua Presiden Widodo ke Vietnam, yang akan menjadi sangat penting setelah kedua negara merayakan ulang tahun ke 10 berdirinya kemitraan strategis mereka pada tahun 2023.

Vietnam selalu menjalin kerja sama dengan Indonesia dan mendorong kemitraan strategis secara komprehensif untuk memenuhi aspirasi dan kepentingan rakyatnya dan dibangun oleh presiden atas persahabatan dan kerja sama yang baik antara kedua negara. Dibesarkan oleh Min dan Sukarno serta generasi pemimpin, kata Presiden Huệ.

Presiden Widodo menekankan bahwa kemitraan strategis kedua negara telah membuahkan hasil kerja sama yang solid, dan mengatakan sudah saatnya Vietnam dan Indonesia memperkuat hubungan bilateral, mencapai prestasi bersama termasuk digitalisasi dan teknologi tinggi.

Beliau sangat menghargai peran parlemen dalam mengembangkan kemitraan strategis, terutama dalam mengembangkan undang-undang dan kebijakan untuk mempercepat transisi energi, transformasi digital, dan inovasi.

Senada dengan komentar tamunya, anggota parlemen terkemuka Vietnam menyatakan harapan bahwa kedua negara akan meningkatkan hubungan bilateral ke tingkat yang baru pada waktu yang tepat.

Presiden Hu mengatakan bahwa meningkatkan kunjungan timbal balik di semua tingkatan dan melalui semua saluran, meningkatkan efektivitas mekanisme kerja sama yang ada, dan memperluas kerja sama antar kawasan dan asosiasi persahabatan kedua negara akan membantu mengembangkan hubungan antar masyarakat. . Dia meminta kedua belah pihak untuk meningkatkan kerja sama dalam industri halal, perdagangan beras dan investasi serta kemitraan bisnis.

Presiden Widodo mengatakan kedua belah pihak harus secara aktif bekerja sama untuk merumuskan kebijakan dan langkah-langkah konkret untuk meningkatkan perdagangan bilateral hingga US$15 miliar pada tahun 2028.

Pada pertemuan tersebut, Presiden NA menegaskan bahwa Vietnam akan terus menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi investor asing, termasuk investor Indonesia. Ia meminta Indonesia memberikan syarat dan prosedur hukum yang menguntungkan bagi upaya bersama kedua negara di nusantara agar cepat beroperasi guna membantu terciptanya ekosistem kendaraan listrik dan baterai.

Beliau juga menekankan perlunya kedua belah pihak bekerja sama dalam kerja sama maritim, memperkuat hubungan di bidang kelautan dan perikanan berkelanjutan, serta menyelesaikan permasalahan terkait nelayan dan kapal penangkap ikan dengan itikad baik dan cara yang manusiawi. Kemitraan strategis.

Vietnam dan Indonesia akan berkoordinasi lebih erat melalui jalur pemerintah dan parlemen, dengan memanfaatkan peran Majelis Parlemen ASEAN (AIPA) untuk membantu mendorong persatuan, konsensus dan sentralitas Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). , dan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan, kata anggota parlemen terkemuka tersebut.

Kedua negara harus bekerja sama sejalan dengan visi ASEAN di Laut Timur (dikenal secara internasional sebagai Laut Cina Selatan), mendorong implementasi Deklarasi Perilaku Para Pihak (DOC) di Laut Timur, dan mengoordinasikan negosiasi. Hukum Internasional dan PBB tahun 1982 Ia menambahkan tentang kode etik (COC) yang efisien dan efektif yang sesuai dengan Konvensi Hukum Laut (UNCLOS).

Presiden Widodo memuji kerja sama yang erat antara NA Vietnam dan Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia, dan menyambut baik penandatanganan perjanjian kerja sama oleh kedua badan legislatif tersebut pada Agustus 2023. Beliau juga menegaskan dukungan untuk hubungan yang lebih kuat, berbagi pengalaman dan pertukaran. Kunjungan perwakilan tingkat tinggi.

Presiden Huệ menyarankan agar forum regional dan internasional, khususnya ASEAN, AIPA, mekanisme yang dipimpin ASEAN, PBB dan Gerakan Non-Blok harus saling mendukung dalam isu-isu keamanan dan strategis internasional dan regional.

Sementara itu, Presiden Indonesia menyuarakan dukungannya terhadap inisiatif Vietnam untuk menjadi tuan rumah ASEAN Future Forum on Fast, Sustainable and People-Centered Development dan menegaskan bahwa Indonesia akan mengirimkan perwakilan senior ke acara tersebut. VNA/VNS

READ  Lelang kontroversial lebih dari 100 pulau kuno Indonesia tertunda