Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Lebih banyak orang Indonesia dalam program pelatihan luar negeri Jepang di tengah melemahnya yen

Jumlah technical trainee Indonesia di Jepang semakin meningkat, seiring dengan melemahnya nilai tukar yen terhadap dolar AS dan mata uang lainnya belakangan ini telah mendorong trainee dari beberapa negara lain untuk datang ke Jepang.

Perubahan demografis dalam program pelatihan teknis luar negeri Jepang juga disebabkan oleh biaya yang bervariasi untuk membawa peserta pelatihan ke Jepang. Orang Indonesia dibayar lebih rendah daripada orang dari Vietnam dan negara lain, misalnya, menurut para ahli pekerja asing.

Menteri Tenaga Kerja Indonesia Aida Faucia berbicara pada acara pertukaran badan pengawas dan perusahaan di Jepang yang mengirimkan technical trainees ke Indonesia pada 30 November 2022 di Tokyo. (Kyoto)

Menurut survei yang dilakukan oleh Badan Layanan Imigrasi Jepang pada tahun 2022, orang Vietnam membayar jumlah tertinggi kepada agen dan kelompok perantara untuk melakukan perjalanan ke Jepang, rata-rata 688.143 yen ($5.200), sedangkan orang Indonesia membayar 235.343 yen. Gaji rata-rata magang asing adalah ¥542.311.

“Kami mulai mendengar pengawas mengatakan semakin sulit untuk menarik kandidat Vietnam,” kata Kosuke Yamazaki, asisten manajer penjualan dan pemasaran di Unitos Co. yang berbasis di Tokyo, operator layanan pengiriman uang Kyotai Remittance.

Agensi mengatakan Vietnam masih menyumbang jumlah trainee asing terbesar, dengan peningkatan 13,3 persen dari akhir 2021 menjadi 181.957, sedangkan jumlah trainee Indonesia naik 56,7 persen menjadi 39.177.

Kelemahan yen baru-baru ini berarti bahwa peserta pelatihan, yang sering membawa keluarga mereka pulang, tidak dapat mengirimkan uang sebanyak yang mereka harapkan.

Depresiasi mata uang Jepang telah meningkatkan beban keuangan bagi pekerja magang teknis asing yang terlilit hutang akibat biaya migrasi ke Jepang.

Banyak pekerja magang asing mengambil pinjaman untuk membayar biaya agen dan perantara, dan 55 persen dari mereka berhutang sebelum datang ke Jepang, dengan rata-rata hutang pekerja magang Vietnam sebesar 674.480 yen, data yang dirilis oleh agen Jepang pada bulan Juli menunjukkan.

READ  Indonesia sedang mencari investor untuk sumber daya energi panas bumi yang besar

Namun, data menunjukkan bahwa pekerja magang Indonesia berutang rata-rata 282.417 yen — karena biaya agensi yang lebih rendah dan perbedaan program yang ditawarkan di setiap negara.

“Dengan meningkatnya persaingan untuk mempekerjakan pekerja magang Vietnam, banyak perusahaan Jepang mengalihkan fokus mereka ke pekerja magang Indonesia,” kata Tsuneo Hayashi, direktur agen magang Jepang Ganesha Karya Abadi saat wawancara di Tokyo.

Dengan latar belakang ini, Kementerian Tenaga Kerja Indonesia, bekerja sama dengan organisasi lain termasuk Kyodai Remittance, mengadakan acara pada akhir November di Tokyo untuk mempertemukan agen pengiriman uang di Indonesia dan organisasi pengawas di Jepang untuk mendukung peserta pelatihan asing yang terdaftar.

Menteri Tenaga Kerja Indonesia Ida Fauziyah mengatakan pada acara tersebut bahwa Jepang dan Indonesia dapat saling memenuhi kebutuhan melalui program magang.

Dancer pada acara pertukaran agen pengirim di Indonesia dan pembimbing magang teknis di Jepang pada 30 November 2022 di Tokyo. (Kyoto)

Menurut JOE Cooperative, organisasi pendukung magang teknis asing yang berkantor pusat di Tokyo dan Nagoya, Indonesia sangat membutuhkan pekerjaan, terutama bagi kaum muda, karena tingkat pengangguran yang memburuk di tengah dampak pandemi virus corona yang berkepanjangan.

Pemerintah Indonesia dan Koperasi JOE telah menandatangani perjanjian untuk memberikan hibah dan beasiswa kepada ribuan pekerja magang Indonesia di Jepang agar mereka dapat menghindari hutang yang besar.

Program tersebut secara resmi akan dimulai pada tahun fiskal 2023, diikuti dengan program percontohan, kata organisasi tersebut.

Sejak pembentukan program pelatihan teknis yang disponsori pemerintah pada tahun 1993, banyak masalah telah dilaporkan di banyak perusahaan yang mempekerjakan pekerja magang asing, seperti upah minimum menurut undang-undang, pelanggaran peraturan keselamatan dan lembur yang tidak dibayar.

READ  Kundokan of Man City mengirimkan hadiah untuk anak-anak Indonesia

Sejak awal Desember, panel pemerintah Jepang telah mengkaji program pelatihan teknis asing untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan pelanggaran hak asasi manusia.

Menurut Badan Layanan Imigrasi, sekitar 7.000 magang meninggalkan tempat kerja mereka pada tahun 2021.

Kritikus telah menunjukkan bahwa menghilangkan atau mempersempit kesenjangan antara ekspektasi magang asing dan kondisi kerja aktual di Jepang dapat mengarah pada pencegahan magang yang melarikan diri dan masalah lainnya.

Jepang akan membutuhkan 6,74 juta pekerja asing pada tahun 2040, menurut perkiraan Badan Kerjasama Internasional Jepang, sebuah lembaga bantuan terkait pemerintah.