Mei 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

‘Lampu kota’ Chris Burton harus disadap setelah kehilangan kasus yang dibawa oleh taman seniman taman hiburan Indonesia

Indonesian Selby Paradise telah diperintahkan untuk menghancurkan situs-situsnya yang paling terkenal karena pelanggaran hak cipta. Pilihan foto yang menyinggung, Love Light, Tampaknya menjadi riff Cahaya kota (2008), instalasi seni publik terkenal dari mendiang seniman Chris Burton.

Pengadilan Niaga Indonesia di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat setuju dengan analisis tersebut dalam kasus Burton Estate. Kota Cepat. Situs wisata di pulau Jawa Barat di Bandung memiliki waktu 30 hari untuk menghapus karya seni yang melanggar dan meminta maaf secara terbuka kepada pihak taman.

“Ini adalah kasus besar bagi sistem pengadilan Indonesia, kemenangan bagi semua seniman di seluruh dunia,” kata Direktur Pelaksana Burton Garden Yaoi Shionori kepada Artnet News. “Kami berharap keputusan ini menjadi preseden bagi hak seniman untuk dilindungi secara internasional melalui penggunaan kerangka hak cipta.”

Rapid Town tidak menanggapi pertanyaan Artnet News, tetapi akun Instagram taman tersebut merilis foto-foto karya yang dilanggar kemarin, menyebutnya “ikon kami.”

Instalasi Burton asli menyambut pengunjung di pintu masuk Museum Seni Los Angeles County.

Love Light Periklanan. “width =” 550 “height =” 1024 “srcset =” https://news.artnet.com/app/news-upload/2021/04/urban-light-copy-550×1024.jpg 550w, https: // berita .artnet.com / app / news-upload / 2021/04 / urban-light-copy-161×300.jpg 161w, https://news.artnet.com/app/news-upload/2021/04/urban-light- copy-27×50.jpg 27w, https://news.artnet.com/app/news-upload/2021/04/urban-light-copy-1031×1920.jpg 1031w, https://news.artnet.com/app/ news-upload / 2021/04 / urban-light-copy.jpg 1116w “size =” (max-width: 550px) 100vw, 550px “/>

Rapid Town masih mengiklankan Love Light, Yang harus dimusnahkan sesuai dengan putusan yang dijatuhkan oleh pengadilan Indonesia.

Henry Hussada, pendiri Rabbit Town, seorang pelaku bisnis perhotelan, menamai taman itu sesuai dengan tanda zodiaknya, dengan alasan dalam pembelaannya bahwa kedua karya itu tidak identik (meskipun keduanya adalah bidikan simetris dari ratusan hiasan lambost yang disusun dalam satu baris) dan itu Cahaya kota Tidak terkenal di Indonesia. Ini tidak membantu foto yang diberikan sebagai bukti bahwa Hussein dan kedua putrinya muncul dengan bahagia di depan pekerjaan Burton saat berkunjung ke Los Angeles.

Pengadilan menemukannya Love Light Memenuhi definisi pelanggaran hak cipta menurut hukum Indonesia. Terdakwa yang tidak menghadiri sidang diperintahkan untuk membayar Burton Estate Rp1.000.000.000 ($ 69.000).

Foto milik Rapid Town via Instagram.

Kota Cepat Love Light Sepertinya terinspirasi oleh Chris Burton Cahaya kota. Foto milik Rapid Town via Instagram.

Salah satu dari empat taman di kota Selby TourPerjalanan Indonesia untuk “Tour” atau “Tourism” – Rapid Town dibuka pada Februari 2018 dan semakin populer swafoto, Atau “Perjalanan Selfie”.

READ  Polisi Indonesia membubarkan rapat umum tersebut setelah melanggar truk polisi pappuvan Pengunjuk rasa

Ini telah banyak dikritik karena instalasi yang tampaknya meniru karya banyak seniman Yayoi KusamaS Ruang penghancuran Dan Colette MillerSerangkaian mural Angel Wing di Los Angeles, dan beberapa ruangan Museum Es Krim, Nuansa museum Pop-up dengan lokasi di New York dan Singapura.

Hussein membantah tuduhan pencurian. “Saya suka stiker sejak kecil, makanya kami punya ‘ruang stiker’,” katanya. Garis besar. “Saya juga menyukai penerangan dan listrik sejak usia muda.”

Sampai saat ini, Burton Estate, yang mengajukan gugatannya pada bulan Juni, tampaknya menjadi satu-satunya pihak yang telah mengambil tindakan hukum terhadap Rapid Town.

Kiri, pemasangan stiker Rapid Town Patrico.  Di sebelah kanan, ruang pemusnahan Yoyoi Kusama.  Foto melalui Instagram, @ rabbittown.id dan zdzrosen.

Kiri, Rabbit City Stiker Patrico Instalasi. Nah, dari Yayoi Kusama Ruang penghancuran. Foto melalui Instagram, @ rabbittown.id dan zdzrosen.

“Mengetahui kreativitas artistik dan waktu yang dihabiskan oleh Chris Burton Cahaya kota, Burton Estate ingin secara aktif mempertahankan haknya, ”kata Shionori. “Kami merasa penting untuk mengambil sikap tidak hanya atas nama Burton, tetapi juga atas nama hak artis.”

Di seluruh Asia, terutama di Cina, di mana penegakan hukum atas undang-undang kekayaan intelektual sangat ditegakkan, keberhasilan hukum perkebunan masih harus dilihat. Semua kota di Eropa telah dibangun kembali, Dan pameran Kusama dan Takashi Murakami palsu telah berkeliling negeri.

“Saya pikir itu akan merugikan karena kami membawa kasus ke yurisdiksi asing, dalam sistem pengadilan, di mana kasus hak cipta jarang disidangkan oleh artis,” kata Shionori. “Hakim berharap keputusan itu menjadi preseden bagi hak seniman untuk dilindungi secara internasional melalui penggunaan kerangka hak cipta.”

Mengikuti Artnet News Di Facebook:


Ingin maju melampaui dunia seni? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan berita penting, wawancara yang membuka mata, dan ulasan tajam yang memajukan percakapan.

READ  Send Nuts: Produsen kondom Indonesia Indomi Mai Goreng membuat kondom yang enak