Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pendanaan dan penelitian membatasi potensi rumput laut Indonesia untuk biofuel

Pendanaan dan penelitian membatasi potensi rumput laut Indonesia untuk biofuel

JAKARTA, Jan 28 (Jakarta Post/ANN): Indonesia, pengekspor rumput laut terbesar di dunia, sedang mempertimbangkan untuk menggunakan bahan tersebut untuk membuat minyak mentah hayati guna mengurangi ketergantungan negara pada minyak mentah impor yang mahal.

Meskipun potensi biofuel berbasis rumput laut sangat besar, masih banyak yang harus dilakukan untuk mewujudkan ide tersebut.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mengatakan pada 19 Januari bahwa biofuel berbasis rumput laut dapat bersaing secara biaya dengan biomassa lain seperti jagung, tebu dan singkong.

Menurut sebuah studi bersama oleh para peneliti dari Universitas Diponegoro yang dikelola negara dan Universitas Nasional Bukyeong Korea Selatan, rumput laut lebih berkelanjutan daripada tanaman lain yang digunakan untuk membuat biofuel, dan karena itu lebih diinginkan dalam mengejar agenda nol bersih negara.

Kementerian telah menegaskan kembali dalam beberapa kesempatan bahwa Indonesia bertujuan untuk memproduksi bahan bakar nabati untuk secara signifikan mengurangi impor bahan bakar fosil yang mahal, termasuk minyak mentah.

Menteri Energi Aribin Tasrif mengatakan bahwa dia terbuka untuk ide menggunakan rumput laut untuk memproduksi biofuel, tetapi pemerintah perlu mempelajarinya lebih lanjut untuk lebih memahami potensi dan potensi biaya serta cara mengatasi tantangan keuangan.

“Menurut kami inovasi harus lebih intens [research] Dana harus tinggi dan kemudian dibuka melalui norma pasar [actual] permintaan,” kata Aripin pada Pertemuan Tahunan Forum Ekonomi Dunia 2023 di Davos, Swiss, pada 19 Januari.

Menurut data 2021 dari database Comtrade Perserikatan Bangsa-Bangsa, Indonesia adalah pengekspor rumput laut terbesar di dunia dan memiliki volume ekspor tahunan lebih dari 187.000 ton senilai US$219 juta. Ini menempati urutan keempat di antara rumput laut yang diekspor untuk keperluan industri dengan total 21.452 ton.

READ  RI, Belanda bahas kemudahan visa bagi WNI

Angka-angka ini menunjukkan potensi negara dalam industri rumput laut global. Yonwitner, Kepala Pusat Penelitian Sumber Daya Pesisir dan Lautan (PKSPL) di IPB University, mengatakan banyak lautan Indonesia masih belum tersentuh, meskipun mampu mempertahankan budidaya rumput laut skala besar untuk penggunaan selain makanan, seperti biofuel.

Membudidayakan rumput laut membutuhkan lebih sedikit usaha dan biaya lebih sedikit daripada biomassa lahan, yang menimbulkan biaya tambahan untuk menanam pupuk, pestisida, dan input lainnya, katanya.

“Yang harus kita lakukan hanyalah menanam rumput laut dan membiarkannya tumbuh [naturally]Sederhana, ”kata Yonwitner kepada The Jakarta Post pada hari Senin.

Beira Triastian, dosen Universitas Jenderal Ahmad Yani yang fokus pada teknologi energi terbarukan, mengatakan pemerintah harus berhati-hati sebelum meningkatkan budidaya rumput laut untuk digunakan dalam biofuel.

“Kami masih belum tahu bagaimana mengisi kembali nutrisi di laut secara berkelanjutan,” kata Beira kepada Post pada hari Senin.

Data dari Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur menunjukkan bahwa budidaya rumput laut lokal tidak dapat dikembangkan lebih lanjut karena tingkat nutrisi di laut sekitar kabupaten semakin memburuk, tambahnya.

Selain itu, produksi rumput laut di Indonesia sedang menurun, sedangkan pasokan saat ini dianggap tidak mencukupi untuk digunakan secara luas dalam penelitian dan pengembangan, tambah Beira.

Hal ini akan menghambat penelitian lebih lanjut mengenai potensi rumput laut sebagai sumber energi terbarukan. Data Kementerian Kelautan dan Perikanan menunjukkan produksi rumput laut nasional terus menurun dalam beberapa tahun terakhir, dari hampir 10 juta ton pada 2016 menjadi 7 juta ton pada 2021.

Perkebunan rumput laut yang ada, seperti di Sumba Timur, dijalankan oleh petani lokal untuk diekspor, terutama untuk konsumsi manusia. Meskipun Kabupaten ini memiliki 15.000 hektar laut dangkal yang cocok untuk budidaya rumput laut, hanya 2,5 persen yang telah dimanfaatkan, menurut laporan Food and Agriculture Organization (FAO) tahun 2019.

READ  Inilah yang kami ketahui sejauh ini tentang restoran Coach yang akan datang di Jakarta

Laporan FAO mengatakan industri spons tidak dapat berkembang karena kurangnya praktik akuakultur yang baik. “Tahun ini kami baru memenuhi 25 persen kebutuhan rumput laut nasional. “Ketika kami tidak sepenuhnya memenuhi permintaan, kami tidak memiliki cukup untuk mendukung lebih banyak tes,” kata Beira.

Nelson Vadaseri, salah satu pendiri start-up pertanian laut Sea6 Energy, mengatakan bahwa satu ton biomassa rumput laut harus berharga kurang dari $100 agar cukup untuk menggantikan minyak mentah dari bahan bakar fosil, meskipun biaya sebenarnya saat ini berkali-kali lipat dari jumlah yang ideal.

Untuk mengurangi biaya, industri rumput laut perlu ditingkatkan dengan memekanisasi budidaya laut dan meningkatkan hasil dengan benih yang lebih baik, tetapi membuka potensi masih sulit karena kurangnya dana dan investor untuk rumput laut tidak se-mainstream biofuel lainnya, kata Nelson.

Namun, dia berpendapat bahwa teknologi rumput laut menjanjikan dan mungkin merupakan pilihan yang lebih baik daripada sumber bahan bakar nabati lainnya, yang tidak bersaing dengan pasokan makanan, menyebabkan deforestasi, dan mengganggu pasokan air bersih seperti tanaman yang ditanam di darat. –Jakarta Post/ANN