Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Korea Selatan berencana mengembangkan Bandara Batam sebagai hub utama di Indonesia

Korea Selatan berencana mengembangkan Bandara Batam sebagai hub utama di Indonesia

Bandara Internasional Hang Nadim di Batam (Atas izin IIAC)

Sarjana – Perusahaan Bandara Internasional Incheon (IIAC) yang dikelola pemerintah sedang mempercepat pengembangan Bandara Internasional Hong Nadim di Batam, tujuan wisata nomor 3 di Indonesia, dalam upaya mendiversifikasi portofolio bisnis operator bandara Korea Selatan.

PT Bandara Internasional Batam (BIB), perusahaan patungan yang membangun dan mengoperasikan bandara di Indonesia, akan meningkatkan laba operasionalnya menjadi 6 miliar won ($4,6 juta) tahun ini dari 300 juta won tahun lalu, IIAC mengatakan pada hari Rabu.

BIB berencana mengeluarkan dana sekitar 600 miliar untuk perluasan, renovasi, dan pengoperasian bandara tersebut mulai tahun 2022 hingga 2047. IIAC memiliki 30% saham di operator bandara milik negara di Indonesia, Angkasa Pura I (API) dan proyek konstruksi yang didukung pemerintah. PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) masing-masing memiliki 51% dan 19%.

IIAC bersama-sama mendirikan JV pada Desember 2021 setelah memenangkan tender untuk mengembangkan dan mengoperasikan bandara di Indonesia. Perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh pemerintah Korea ini mengalahkan pesaingnya seperti Bandara Zurich di Swiss, EGIS di Prancis, dan GMR di India pada Maret 2021.

Bandara Internasional Hang Nadim di Batam (Atas izin IIAC)

Pertumbuhan mungkin terjadi

Ini adalah proyek pertama bagi operator bandara Korea yang mengembangkan dan mengoperasikan bisnis bandara di luar negeri. Proyek ini dijalankan melalui Kemitraan Pemerintah-Swasta (KPS), di mana lembaga pemerintah dan organisasi sektor swasta bersama-sama membiayai, membangun, dan mengoperasikan proyek tersebut.

IIAC mengharapkan Batam menjadi salah satu tujuan wisata golf terbaik di Asia Tenggara dan menarik wisatawan beranggaran terbatas ke wilayah tersebut. Terletak 27 kilometer dari Singapura, kota ini adalah salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi di negara ini setelah Jakarta dan Bali.

Berdasarkan jaringan regional yang kuat, selama masa kontrak IIAC akan mengembangkan bandara di Batam sebagai pintu gerbang utama yang menghubungkan Asia Timur Laut dan Indonesia.

READ  Apa Arti Kepergian Jokowi yang Gemilang Bagi Indonesia | Berita Dunia

IIAC memperkirakan jumlah penumpang bandara di Indonesia akan meningkat 15% year-on-year menjadi 4 juta pada tahun ini, atau merupakan pemulihan lebih dari 90% dari tingkat sebelum pandemi. Perusahaan Korea ini bertujuan untuk meningkatkan jumlah penumpang menjadi 25 juta pada tahun 2047 dan mencapai pendapatan sebesar 6,4 triliun won dengan dividen sebesar 480 miliar won selama masa kontrak 25 tahun.

CEO IIAC Lee Hak-jae (kedua kanan) memeriksa lokasi pembangunan Bandara Internasional Hong Nadim pada 22 November (milik Yonhap News)

Proyek jangka pendek

Bandara di Batam hanya mengoperasikan dua rute ke Malaysia dan Arab Saudi. IIAC berencana menambah lima atau lebih rute pada tahun depan, menyiapkan penerbangan ke Korea Selatan, Tiongkok, Thailand dan negara-negara lain.

“Lion Air Indonesia akan memulai penerbangan charter awal tahun depan dan penerbangan terjadwal rute Incheon-Batam pada Oktober mendatang. Kami menargetkan menerima dividen pertama dalam enam hingga tujuh tahun,” kata Wakil CEO BIB Chun Min-jae.

Perusahaan swasta di Korea juga akan bergabung dalam rencana jangka panjang.

HDC SHILLA BEBAS TUGAS TERBATAS, Singapura mengoperasikan toko bebas bea di Bandara ChangiBandara Internasional Hong Kong dan Bandara Internasional Makau akan mulai beroperasi sebagai bandara Indonesia pada Maret 2024.

Perusahaan kecil dan menengah Geunjeong Architects & Engineers dan Dohwa Engineering akan berpartisipasi dalam desain bandara, sementara Mooyoung Architects & Engineers akan bertanggung jawab atas pengawasan konstruksi.

Ketika perusahaan Korea ini terpukul akibat wabah COVID-19 dan sindrom pernapasan akut parah (SARS), IIAC mencari diversifikasi bisnis melalui operasi bandara global.

Perusahaan milik negara ini akan meningkatkan jumlah bandara luar negeri yang beroperasi menjadi 10 atau lebih pada tahun 2030, kata CEO Lee Hak-jae pada hari Rabu.

Perusahaan sedang mempersiapkan penawaran untuk pengoperasian Terminal 4 Bandara Internasional Kuwait dan pengembangan serta bisnis konsultasi bandara Manila, Davao dan Dumaguete di Filipina.

READ  Tim Indonesia mempersiapkan hari pertandingan FIFA melawan Argentina

Menulis ke Jun-Wan Kang dan [email protected]
Jihyun Kim mengedit artikel ini.