April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ketika suku bunga global berubah, bank-bank di India dan Indonesialah yang diuntungkan

Ketika suku bunga global berubah, bank-bank di India dan Indonesialah yang diuntungkan

Singapura, November. 29 (Reuters) – Bank-bank di India dan india memiliki profil kredit dan keuntungan yang kuat untuk memberikan pendapatan tahun depan, menurut para investor, ketika sektor perbankan Asia mencapai puncaknya di tengah kenaikan suku bunga global dan risiko pertumbuhan yang lebih lambat.

Selama 18 bulan terakhir, bank-bank sentral di Asia telah mengikuti kebijakan moneter Federal Reserve AS yang mampu melawan inflasi, namun suku bunga mereka masih kecil dan lambat, sehingga menghasilkan pendapatan bunga yang lebih baik bagi bank-bank regional tanpa mengganggu pertumbuhan kredit.

Indeks bank di India (.dMIIN0CB00PUS), india (.dMIID0CB00PUS) dan Thailand (.dMITH0CB00PUS) semuanya mengungguli Indeks MSCI Asia Ex-Japan (.MIAPJ0000PUS) dan Indeks S&P Banks (2, SPXBK2) yang lebih luas sejak 2 Maret. Ketika bank sentral mulai menaikkan suku bunga.

Namun saat ini, dengan siklus suku bunga global yang mencapai puncaknya dan resesi yang mengancam, para investor bersikap selektif dan fokus pada bank-bank yang memotong biaya pendanaan sambil memperluas kredit.

“Harapannya adalah kita akan melihat siklus penurunan suku bunga yang moderat pada tahun depan, tidak terlalu agresif… Hal ini secara umum akan berdampak positif bagi sektor keuangan Asia, karena akan merangsang pertumbuhan kredit,” kata Frederick Neumann. , Kepala Ekonom Asia di HSBC.

Bank-bank memperkirakan pertumbuhan kredit sebesar dua digit di India dalam beberapa bulan terakhir seiring dengan meningkatnya permintaan kredit di negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia namun tidak memiliki rekening bank.

Pertumbuhan pinjaman bank-bank di Asia diperkirakan akan meningkat dari 4,5% tahun ini menjadi 10% tahun depan, dengan bank-bank di India dan Indonesia memimpin dengan pertumbuhan masing-masing sebesar 15% dan 11%, menurut data LSEG.

READ  Indonesia akan segera mengatur penjualan media sosial: Presiden

Analis di JP Morgan mengatakan bank-bank Asia, kecuali Tiongkok, memimpin permintaan pinjaman grosir global, dan margin bunga mereka sebesar 2,4% pada tahun 2022 sudah berada pada tingkat sebelum pandemi.

Xin-Yao Ng, manajer investasi ekuitas Asia di fund manager abrdn Inggris, mengatakan kemenangan mudah bagi bank dari kenaikan biaya pinjaman sudah berakhir, yang akan mengangkatnya.

“Kami pikir suku bunga telah mencapai puncaknya atau hampir mencapai puncaknya, namun jalur penurunannya tidak terlalu curam dibandingkan jalur kenaikannya. Dengan demikian, hambatan ini akan terjadi secara bertahap dan bukan guncangan pendapatan,” kata Ng.

Ng menyukai bank-bank di India dan india, mengingat pertumbuhan ekonomi kedua negara tersebut lebih baik dan kemampuan bank untuk mempertahankan margin.

Data LSEG menunjukkan laba bank-bank di India dan india akan tumbuh masing-masing sebesar 13% dan 11% pada tahun depan, dua kali lipat kenaikan rata-rata bank-bank di Asia-Pasifik sebesar 6%.

Pemimpin perbankan India HDFC ( HDBK.NS ), ICICI ( ICBK.NS ), Kotak Mahindra Bank ( KTKM.NS ) dan Axis Bank ( AXBK.NS ) merupakan sebagian besar portofolio manajer dan direktur portofolio Asia Vinay Agarwal. Manajemen Investasi FSSA.

Aggarwal mengatakan bahwa dengan meningkatnya pendapatan yang dapat dibelanjakan di India, nasabah akan lebih memilih daripada deposito bank, sehingga membuat mereka memilih bank yang merupakan pemimpin pasar bahkan dalam bisnis manajemen aset dan asuransi.

Bank Central Asia ( PCA ) Indonesia ( PPCA.JK ) “hanya satu kelas,” kata Agarwal.

Morgan Stanley bulan ini menambahkan BCA ke dalam daftar fokusnya untuk kawasan Asia-Pasifik kecuali Jepang, dengan alasan kekuatan bank tersebut dalam kepemilikan simpanan dan penetapan harga kredit.

Risiko bagi investor terletak pada kayanya valuasi bank-bank tersebut. HDFC dan ICICI diperdagangkan dengan rasio price-to-book (P/B), yaitu metrik yang membandingkan harga saham dengan aset dasar, sebesar 3, sementara Axis diperdagangkan pada 2,3 dan BCA diperdagangkan pada 5.

READ  Tesla Indonesia mengadakan mosi percaya kepada Presiden Jokowi

Bandingkan dengan rasio harga terhadap buku sebesar 0,9 untuk indeks All Country Asian Banks (.dMIAS0CB00PUS) MSCI.

India dan india akan menghadapi pemilu tahun depan, yang dapat berarti lebih banyak volatilitas di pasar-pasar tersebut.

Pasar-pasar seperti Singapura, Hong Kong dan Korea Selatan telah mengalami kemunduran, karena sektor keuangan mereka yang lebih matang dan suku bunga yang rendah mengurangi ruang bagi bank untuk bermanuver.

Ekspektasi pertumbuhan laba juga rendah di negara-negara maju. Keuntungan bank di Australia diperkirakan turun 5% pada tahun 2024, sedangkan di Singapura akan tetap datar. Bank-bank Korea Selatan diperkirakan akan melihat pertumbuhan laba sebesar 4%.

Grafik Reuters

Bagi bank-bank di Tiongkok, yang kebijakan moneternya masih melakukan pelonggaran, pasar sedang dalam proses memperkirakan tekanan margin bunga bersih yang berkelanjutan, tulis analis di Morgan Stanley bulan ini, sambil mempertahankan sikap underweight mereka.

Laporan oleh Ankur Banerjee di Singapura, laporan tambahan oleh Gaurav Dogra dan Patturaja Murugaphopathi di Bangalore; Penyuntingan oleh Vidya Ranganathan & Simon Cameron-Moore

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru