Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

CTIEC bersinar dalam ekspor kaca dengan membangun pabrik baru di Indonesia

CTIEC bersinar dalam ekspor kaca dengan membangun pabrik baru di Indonesia

Seorang karyawan China Triumph International Engineering Co Ltd menunjukkan sampel kaca sentuh elektronik berukuran 0,12 milimeter. [Photo/CHINA DAILY]

China Triumph International Engineering Co Ltd milik negara, penyedia layanan teknik kaca terbesar di dunia, akan membangun pabrik kaca kelas atas terbesar di dunia di Indonesia, menurut kesepakatan yang ditandatangani pada akhir April.

Setelah selesai, beban lelehan lembaran kaca apung di fasilitas tersebut akan mencapai 1.200 metrik ton per hari.

KCC Group, produsen bahan pelapis dan bangunan Korea Selatan, dan CTIEC, yang akan bersama-sama berinvestasi di pabrik kaca Indonesia, menandatangani perjanjian tersebut dalam Seminar Penanaman Modal Asing Shanghai-Jakarta dan Acara Penandatanganan Proyek di Jakarta.

Pada tahun 2015, CTIEC menyelesaikan pembangunan tempat produksi kaca berkapasitas serupa di Korea Selatan. Proyek di Indonesia menandai tonggak baru untuk teknologi kaca mengapung China dan melengkapi ekspor peralatan ke negara lain.

“Mengintegrasikan konsep pabrik cerdas dan manufaktur cerdas, fasilitas manufaktur di Indonesia akan setara dengan tingkat lanjutan dunia dalam hal struktur peralatan secara keseluruhan, standar pemrosesan, dan tingkat kecerdasan,” kata Peng Shou, presiden CTIEC dan orang Cina. akademik. Akademi Teknik.

“Melalui pabrik ini, tingkat produksi industri kaca lembaran nasional akan meningkat secara signifikan dan pasokan kaca lembaran berkualitas tinggi yang berkelanjutan ke pasar lokal akan terjamin,” katanya.

Rincian lebih lanjut dari kesepakatan itu tidak dapat diungkapkan karena alasan kerahasiaan komersial.

Sebagai peserta yang bersemangat dalam implementasi Belt and Road Initiative, CTIEC mengatakan telah mengikuti inovasi, pembangunan terbuka dan hijau dan secara aktif memperluas jejaknya di luar negeri dalam beberapa tahun terakhir.

“Tujuan kami adalah untuk memastikan bahwa kinerja domestik kami dalam satu dekade terakhir sejalan dengan kinerja bisnis kami di luar negeri. Oleh karena itu, kami akan semakin dekat untuk memenuhi tujuan strategis kami membangun perusahaan menjadi grup investasi kelas dunia di industri bahan konstruksi. dengan daya saing global,” kata Peng.

Dengan teknologi inti seperti kaca sentuh elektronik 0,12 milimeter tertipis di dunia, kaca lipat fleksibel 30 mikron, dan kaca pembangkit listrik kadmium telluride luas, CTIEC sejauh ini telah mengekspor 64 produk ke lebih dari 50 negara dan wilayah. – Lini produksi kaca di bagian akhir. Pangsa pasar global teknik kaca canggih tetap stabil di lebih dari 65 persen.

Kerja sama CTIEC dengan Indonesia telah berlangsung selama dua dekade – pada tahun 1993, perusahaan China Tencinto menandatangani perjanjian dengan perusahaan konstruksi infrastruktur Indonesia untuk membangun pabrik kaca apung berkapasitas 300 ton per hari, menjadikan Indonesia salah satu pasar luar negeri pertama. Untuk memperoleh teknologi dan peralatan kaca apung Cina.

Pada tahun 2004 kedua belah pihak melanjutkan kerjasama mereka dengan kesepakatan untuk membangun lini produksi kaca lembaran lainnya dengan kapasitas produksi 900 ton per hari. Ini menjadi lini produksi kaca float skala besar pertama untuk ekspor lengkap dari China.

Tahun ini merupakan tahun ke-10 BRI dihadirkan. China telah menjadi mitra dagang terbesar Indonesia selama 10 tahun berturut-turut. Pada tahun 2022, volume perdagangan bilateral antara kedua negara diperkirakan akan mencapai $149,4 miliar, meningkat lebih dari 20 persen dari tahun ke tahun.

READ  Pemerintah Melaka dan Pemerintah Indonesia menawarkan paket wisata 'Dugar-Dugar Rasa'