Maret 2, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Keluarga tersebut membawa foto anak laki-laki yang meninggal karena kanker dalam perjalanan tersebut, seorang taipan Indonesia mensponsori perjalanan tersebut

Keluarga tersebut membawa foto anak laki-laki yang meninggal karena kanker dalam perjalanan tersebut, seorang taipan Indonesia mensponsori perjalanan tersebut

Keluarga tersebut memotret anak laki-laki tersebut dalam perjalanan setelah kalah dalam perjuangannya melawan kanker

Seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun meninggal setelah empat tahun berjuang melawan kanker.

Karena mimpinya untuk bepergian dengan kapal, keluarganya mengambil foto dirinya di kapal untuk liburan.

Perjalanan ini terlaksana berkat bantuan seorang presiden Indonesia yang kaya raya yang memberikan beberapa sumbangan tambahan.

Orang tua memotret anak laki-laki yang meninggal karena kanker saat piknik

Berdasarkan Berita Harian Shin MinWu Hongzhong menderita leukemia limfoblastik akut sejak dia berusia tiga tahun.

Setelah mengetahui bahwa ia dapat melawan kanker dengan terapi sel T Modifikasi Reseptor Antigen Chimeric (CART), keluarganya membawanya dari Malaysia ke Rumah Sakit Universitas Nasional untuk perawatan pada tahun 2021.

Sumber: Google Peta

Wu kemudian menerima transplantasi sumsum tulang dari ayahnya dan operasinya berhasil pada Juni tahun lalu.

Namun, penyakitnya kambuh pada Desember 2022 dan kondisinya memburuk beberapa bulan kemudian pada Juli.

Hal ini disebabkan oleh infeksi bakteri yang mempengaruhi paru-parunya dan melemahnya sistem kekebalan tubuh akibat pengobatan kanker.

Keluarganya merayakan ulang tahunnya pada tanggal 25 Juli, tetapi dua hari kemudian, dia menderita hipoksia otak. Mereka kemudian membuat keputusan sulit untuk melepaskan alat bantu hidupnya.

Seorang donor kaya membantu biaya pengobatan dan mensponsori perjalanan

Tahir, seorang taipan kaya Indonesia dan pendiri Grup Mayabada, menawarkan bantuan biaya pengobatan Wu.

Sumber: CNBC Indonesia

Pada bulan Maret tahun lalu, dia mengunjunginya secara langsung dan menyumbangkan S$100.000 untuk transplantasi sumsum tulang.

Pada tahun 2023, dia mengirimkan S$50.000 lagi untuk biaya pengobatannya. Setelah mengetahui kematiannya, dia kembali memberikan S$20.000 untuk menyampaikan belasungkawa.

READ  Video viral memperlihatkan Gunung Marabi di Indonesia meletus pada Desember 2023

Namun, bantuannya kepada keluarga Wu tidak berhenti sampai di situ.

Berbicara kepada Shin Min Daily News, ayah Wu sebelumnya mengatakan bahwa putranya belum pernah naik kapal pesiar dan berharap keluarganya bisa pergi bersama.

Mendengar hal tersebut, Tahir mengizinkan orang tua dan adiknya melakukan perjalanan empat hari tiga malam pada 28 Agustus dan mensponsori perjalanan tersebut. Mereka juga membawa foto berbingkai Wu selama perjalanan.

Dalam wawancara dengan Shin Min Daily News, Tahir menyampaikan belasungkawa dan berharap keluarga Wu menjalani hidup bahagia.

Dia juga menceritakan bahwa dia adalah anggota The Giving Pledge. Didirikan pada tahun 2010, kampanye ini mendorong orang-orang kaya untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaan mereka untuk tujuan filantropis.

Masuk ke Seattle tujuh atau delapan tahun lalu, dia berjanji akan memberikan 50% kekayaannya untuk amal.

Tahir, yang diyakini sebagai satu-satunya orang Indonesia di The Giving Pledge, mengaku tumbuh dalam kemiskinan. Oleh karena itu, ia kini ingin membantu masyarakat kurang mampu.

Baca Juga: Penari Garis 56 Tahun Meninggal Karena Kanker Payudara, Temannya Menari di Pemakaman

Seorang penari baris berusia 56 tahun meninggal karena kanker payudara dan teman-temannya disuruh menari di pemakaman

Apakah Anda punya berita untuk dibagikan? Hubungi kami melalui email di [email protected].

Film khusus yang diadaptasi dari ini Berita Harian Shin Min Dan CNBC Indonesia.

Kirimkan email Anda kepada kami agar Anda tidak ketinggalan berita terkini.