April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kelompok lingkungan hidup menyalahkan Bank Dunia karena mendukung pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia

Kelompok lingkungan hidup menyalahkan Bank Dunia karena mendukung pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia

FOTO FILE: Asap dan uap mengepul dari pembangkit listrik tenaga batubara milik Indonesia Power di sebelah lokasi proyek pembangkit listrik tenaga uap batubara Jawa 9 dan 10 di Suralaya, provinsi Banten, Indonesia, pada 11 Juli 2020. Gambar diambil 11 Juli 2020. REUTERS/Willie Gurniawan/File Foto/File Foto Dapatkan hak lisensi

SINGAPURA/JAKARTA, 14 September (Reuters) – Kelompok lingkungan hidup telah mengajukan keluhan resmi kepada Bank Dunia atas pembiayaan dua pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia.

Anak perusahaan Bank Dunia di sektor swasta, International Financial Corporation (IFC), adalah pendukung tidak langsung kompleks pembangkit listrik tenaga batu bara Suralaya melalui investasi ekuitasnya di Hana Bank, sebuah koalisi kelompok ramah lingkungan di Indonesia, yang merupakan salah satu pemodal proyek tersebut, kata pada hari ini. Kamis. .

Pabrik Suralaya – yang merupakan pabrik terbesar di Asia Tenggara – memiliki delapan unit yang beroperasi. Rencana untuk membangun dua lagi akan melepaskan 250 juta metrik ton karbon dioksida yang menyebabkan pemanasan iklim ke atmosfer, kata kelompok tersebut dalam suratnya kepada ombudsman kepatuhan Bank Dunia, Janine Ferretti.

“Kerusakan telah terjadi pada masyarakat lokal, termasuk penggusuran paksa terhadap penduduk lokasi proyek,” demikian isi surat yang dikirim atas nama organisasi akar rumput lokal oleh LSM Inclusive Development International yang berbasis di AS.

Bank Dunia dan Hana Bank Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

IFC telah berjanji untuk berhenti berinvestasi pada batubara pada tahun 2020, namun IFC akan terus memegang saham di lembaga-lembaga keuangan yang memiliki investasi batubara, seperti Hana Bank, hingga mereka mempunyai rencana untuk mengurangi eksposurnya.

Peraturan tersebut, yang diperbarui tahun ini, menyatakan bahwa klien keuangannya harus berjanji “untuk tidak mengembangkan dan membiayai proyek batubara baru sejak menjadi mitra IFC”.

READ  Pelaku usaha Indonesia-Arab Saudi menandatangani kontrak dengan nilai total Rp2,3 T

“IFC tidak secara langsung mendukung pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara Suralaya dan tidak berpartisipasi dalam kapasitas apa pun dalam pengembangannya,” kata juru bicara IFC.

“IFC memiliki investasi ekuitas di KEB Hana Indonesia, yang merupakan bagian dari sindikat lembaga keuangan yang mendanai proyek tersebut. IFC tidak memiliki kemampuan untuk menghentikan pengembangannya.”

Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) yang berbasis di Helsinki mengatakan pada hari Selasa bahwa kompleks pembangkit listrik Suralaya berdampak parah terhadap kualitas udara di wilayah tersebut, menyebabkan biaya kesehatan lebih dari $1 miliar per tahun.

CREA mengatakan pihaknya juga berkontribusi terhadap kabut asap berbahaya di ibu kota, Jakarta, yang menduduki puncak daftar kota paling tercemar di dunia pada bulan Agustus.

PT Indo Raya Tenaka, pengembang pembangkit listrik di Suralaya, mengatakan pihaknya berencana untuk memasok listrik ke beberapa kapasitas baru dengan batu bara dan amonia untuk mengurangi emisi.

Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Menurut lembaga pemikir Global Energy Monitor, Indonesia adalah salah satu dari 11 negara yang meresmikan pembangkit listrik tenaga batubara baru pada tahun lalu. Total kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara mencapai 40,6 GW tahun lalu, meningkat 60% dari tahun 2015, dan 18,8 GW sedang dibangun, yang merupakan angka tertinggi ketiga di dunia setelah Tiongkok dan India.

November lalu, Indonesia menjadi negara kedua yang bergabung dalam Kemitraan Transisi Energi yang Adil, yang menyediakan dana sebesar $20 miliar untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, namun lambat dalam mengumumkan rencana investasinya.

JETP memaksa Indonesia untuk melarang pembangkit listrik tenaga batu bara baru, meskipun ada pengecualian untuk pembangkit listrik “captive” yang melayani fasilitas industri lainnya.

READ  Virus menginfeksi Indonesia untuk melonggarkan pembatasan Pemerintah-19

Laporan oleh David Stanway dan Francesca Nango; Penyuntingan oleh Miral Fahmy dan Jamie Freed

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Berbasis di Jakarta, Fransiska melaporkan berita energi dan komoditas di Indonesia, yang merupakan eksportir utama berbagai komoditas utama seperti batu bara termal, LNG, nikel, tembaga, minyak sawit, dan kopi. Dia meliput berita ekonomi dan kebijakan moneter secara luas.