Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kekhawatiran lingkungan, meningkatnya biaya proyek utama China di Indonesia – Radio Free Asia

Warga mengatakan kepada Benarnews, sebuah layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA, bahwa proyek kereta api berkecepatan tinggi yang didukung China yang sedang berlangsung di Indonesia telah merusak kualitas udara, saluran tersumbat dan rumah banyak orang yang tinggal di sepanjang 89 mil dari rute masa depan. .

Biaya proyek kereta cepat Jakarta-Bandung juga meningkat – dari $6 miliar menjadi $7,9 miliar, kata seorang pejabat pemerintah.

Beberapa korban proyek mengatakan mereka telah mengancam untuk menyiarkan keprihatinan mereka, tetapi konsorsium perusahaan Cina dan Indonesia yang membangun rel kereta api membantah adanya ancaman atau dampak lingkungan. Federasi mengatakan telah menunjuk konsultan untuk mematuhi peraturan konstruksi.

Sri Rama Ariyadanam, yang tinggal di kawasan pintu masuk di Bandung, mengatakan rumahnya retak akibat proyek pembangunan.

“Pada November, mereka mulai menumpuk dan mengebor menggunakan alat berat. Sejak itu, tidak hanya rumah saya, tetapi juga rumah warga lain di daerah itu yang rusak,” kata Ramer Benarnews, 44 tahun.

Upaya warga untuk bernegosiasi dengan perusahaan gagal, kata Rama.

“Pada awal proyek, mereka bahkan mengirim pasukan keamanan, yang mengatakan mereka akan berurusan dengan siapa pun yang memblokir proyek,” katanya.

Rama dan tetangganya mengadu ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (KOMAS HAM), yang dibentuk oleh federasi pembangunan perkeretaapian B.T. Kereta Sebat telah meminta manajemen Indonesia China (KCIC) untuk datang ke penyelidikan akhir bulan ini.

Sejak konstruksi dimulai pada tahun 2017, proyek kereta api Jakarta-Bandung, proyek kereta api berkecepatan tinggi pertama di Indonesia, telah diganggu oleh kekhawatiran tentang dampaknya terhadap daerah sekitarnya dan kenaikan biaya.

Diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo pada tahun 2016, jalur ini diharapkan dapat mengurangi waktu tempuh antara ibu kota Indonesia dan Bandung dari tiga jam menjadi 40 menit. Tapi itu akan menelan biaya lebih dari $ 1,9 miliar, kata Karthika Virjotmotjo, menteri BUMN.

READ  Komentar: Setelah tenggelamnya kapal selam tersebut, muncul pertanyaan tentang rencana pemeliharaan militer Indonesia

Perusahaan tersebut dituduh melakukan wanprestasi atas biaya tak terduga, termasuk pembebasan lahan.

Pt. Agung Pudi Vaskido, kepala eksekutif Vijaya Kariya, mengatakan pada bulan April bahwa China sedang dalam pembicaraan untuk meningkatkan kepemilikannya dalam proyek tersebut. Meningkatkan.

Ini adalah proyek unggulan Indonesia dari China’s One Belt, One Road, proyek infrastruktur Beijing senilai $ 1 triliun, yang membangun jaringan kereta api, pelabuhan dan jembatan di 70 negara.

‘Respon pemerintah lambat’

Maiki Bandong, direktur eksekutif sebuah kelompok lingkungan yang disebut Walhi di provinsi Jawa Barat, mengatakan warga mengeluh tentang bagaimana proyek tersebut menimbulkan dampak sosial dan lingkungan.

Keluhan warga di wilayah yang terkena proyek antara lain saluran air yang tersumbat, pencemaran air dan udara, banjir saat musim hujan, dan kebisingan yang berlebihan.

“Lingkungan mereka tergenang karena saluran drainase tersumbat oleh timbunan, dan perusahaan tidak membangun drainase alternatif,” kata Mikey kepada Benarnews.

Selain irigasi, lahan sawah seluas 25 hektar di Kabupaten Bandung Barat rusak karena saluran irigasi tersumbat, kata Mickey.

Di kota Simahi, dekat Bandung, Meiki mengatakan warga khawatir tanah longsor akan terjadi setelah sistem peledak yang digunakan dalam pembangunan terowongan menciptakan retakan tanah.

Pada Februari 2020, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memerintahkan kontraktor untuk menunda pembangunan seluruh proyek selama dua minggu agar perusahaan dapat menyelesaikan masalah keselamatan dan lingkungan.

Penangguhan tersebut menyusul kemacetan parah di jalan tol Jakarta-Sigambek yang terendam banjir.

Tetapi masalah yang mempengaruhi warga tetap belum terselesaikan, kata Meiki.

“Pemerintah hanya peduli dampaknya pada alun-alun tol, tetapi tidak pada warga karena sampai saat ini warga tidak pernah mendapatkan solusi yang adil,” kata Meiki.

READ  Keberagaman delta telah mencengkeram wilayah Papua di tengah krisis Pemerintah Indonesia Indonesian

Banyak warga yang terkena dampak tidak mengajukan pengaduan resmi, katanya

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [among the residents] Karena respon pemerintah lambat, mereka diintimidasi,” kata Meiki.

Sebuah retakan ditemukan di lantai rumah Sri Rama Aryadan, yang katanya rusak oleh pekerjaan konstruksi pada proyek kereta api cepat Jakarta-Bandung di Bandung, Indonesia. [Photo courtesy Sri Rama Aryadhana]

‘Kita pindah, atau mereka pindah’

Komnas H.A.M mengatakan telah memanggil kepala eksekutif KCIC untuk hadir di hadapan komisi pada 22 Juli.

“Pemanggilan ini terkait dengan masterplan pembangunan kereta cepat, analisis dampak lingkungan dan upaya pencegahan pelanggaran HAM,” kata Komisaris Komnas HAM Becca Ulang Hapsara kepada Benarnes.

Ramer dari Bandung mengatakan keluhan telah diajukan ke perusahaan lain juga, tetapi tidak ada solusi yang ditemukan.

Pertemuan dengan perwakilan KCIC yang difasilitasi oleh Organisasi Lingkungan Hidup Jawa Barat tidak membuahkan hasil, katanya.

“Kerentanan [of the construction] Itu nyata dan buktinya ada. Yang kami inginkan adalah agar mereka mengakui bahwa kami menderita, bertanggung jawab dan membeli tanah kami, ”kata Rama.

“Di sinilah kita bergerak, atau mereka pindah.”

KCIC siap menanggapi panggilan tersebut dan melakukan pembicaraan dengan warga, kata Mirza Soraya, juru bicara perusahaan.

“PD Gerotta Sebat Indonesia siap duduk bersama warga untuk membahas pengaduan dampak lingkungan yang disampaikan masyarakat bekerjasama dengan China,” kata Mirza Benarnews dalam keterangannya.

Mirza mengatakan penyebab kerusakan rumah belum diketahui dan warga di lingkungan Bandung telah menolak survei yang diminta oleh perusahaan sebelum proyek dimulai.

“KCIC dan kontraktor tidak mendapatkan data perbandingan kondisi bangunan sebelum dan sesudah pekerjaan dilakukan,” kata Mirza.

Mirza juga mengatakan kegaduhan warga mengeluhkan proyek kereta api itu bukan hanya dari pekerjaan.

READ  Pemerintah Indonesia-19: 'Adil untuk mengatakan bahwa Indonesia adalah pusat Asia'

“Kebisingan semakin meningkat karena lokasi proyek dekat dengan pintu tol. Namun, tingkat kebisingan secara bertahap menurun seiring dengan kemajuan konstruksi, ”katanya.

Mirza juga membantah tudingan bahwa perusahaan melakukan intimidasi.

“Kehadiran aparat keamanan dari TNI dan Polri di lokasi pembangunan tidak dimaksudkan untuk mengintimidasi warga, melainkan sebagai bagian dari praktik keamanan berkelanjutan yang melibatkan rencana strategis nasional.”

Proses proyek

Jalur kereta api Jakarta-Bandung sepanjang 143 km (88,8 mil) dijadwalkan akan beroperasi tahun ini, menurut sebuah laporan. Jakarta Post Pada April 2020.

Tapi sudah 74 persen selesai dan diharapkan selesai pada akhir 2022, kata Karthika, seorang menteri BUMN.

Jodi McCarthy, juru bicara Kementerian Kelautan dan Koordinasi Investasi, mengatakan pemerintah berkomitmen untuk menyelesaikan proyek tersebut pada tahun depan.

“Kami akan melihat bahwa jalur dan tujuan penting dapat dicapai untuk mencapai tujuan mulai beroperasi pada Desember 2022,” kata Jodi kepada Benarnews.

Benarnews Report, layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA.