Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kardinal Suhario: Gereja di Indonesia mempromosikan upaya persaudaraan sejati

Kardinal Ignatius Suharyo, Uskup Agung Jakarta, menyoroti keterbukaan Gereja untuk bekerja sama dengan agama lain di jalan menuju persaudaraan sejati di negeri ini.

Benediktus Mayaki, S.J

Terdiri dari lebih dari 17.000 pulau, Indonesia bangga akan kekayaan keanekaragaman penduduknya yang lebih dari 230 juta orang. Keragaman ini dirayakan dalam berbagai bahasa, budaya, agama, dan afiliasi politik orang.

Di tengah-tengah “persatuan dalam keragaman”, sesuai dengan moto lambang negara, Gereja, meskipun salah satu agama terkecil, hadir dan aktif.

Uskup Agung Jakarta, Kardinal Ignatius Suhario, mencatat bahwa Gereja tidak memiliki masalah menemukan tempatnya di tingkat umum dalam masyarakat Indonesia, bekerja sama dengan agama lain untuk membangun persaudaraan sejati.

G20, R20 dan Gereja di Indonesia

Negara ini telah menyelesaikan kepresidenannya pada KTT G20 2022, yang menyaksikan para pemimpin ekonomi terbesar dunia berkumpul di Bali untuk secara kolektif memengaruhi kebijakan guna mengatur ekonomi global di jalur yang benar.

KTT juga menampilkan beberapa side event, termasuk R20 (Religions 20), yang memberikan ruang dialog antaragama dan antaragama di masyarakat. Kardinal menjelaskan, acara tersebut diprakarsai oleh Kementerian Agama RI yang mengundang semua agama, termasuk Gereja.

Ajakan terbuka untuk semua ini, menurut kardinal, merupakan tanda harapan bahwa “Indonesia akan maju” dan mereka yang mencoba memaksakan kehendak agama pada negara tidak akan berhasil.

Dia mengatakan keberhasilan KTT G20 adalah bukti bahwa Indonesia “bukan seperti yang mereka katakan” atau seperti yang kadang digambarkan oleh orang lain. Sebaliknya, bangsa warga negara yang bahagia.

Gereja di antara agama-agama lain

Kardinal Suhario menekankan pentingnya bekerja sama dengan agama lain di negara ini.

“Kita semua warga negara Indonesia berusaha menghapus ‘minoritas dan mayoritas’ dari perbendaharaan kata kita,” katanya.

READ  Terjebak di Indonesia, Dukong konon ditebang untuk obat tradisional

Bahkan, para pemimpin organisasi Islam dan para pemimpin komunitas agama lainnya memiliki gagasan yang sama untuk mempromosikan persaudaraan sejati selama lebih dari 20 tahun.

Namun, upaya ke arah itu bukan tanpa tantangan. Dia mencatat bahwa ada beberapa yang “menggunakan agama untuk politik”. Kardinal menentang ini, menyebutnya “setan” karena “menghancurkan semua upaya untuk membangun persaudaraan dan persaudaraan sejati.”

Bagian Sinode

Gereja global berada di jalur sinode dalam persiapan untuk Sinode tahun depan. Semua 37 keuskupan di Indonesia secara aktif berpartisipasi dalam proses dari akar rumput hingga Sinode.

Dia menambahkan bahwa umat Tuhan telah menyoroti pentingnya menarik perhatian pada isu-isu tertentu seperti kemiskinan, potensi konflik agama, ekologi, persatuan, tantangan teknologi dan perceraian.

Sebagai penutup, Kardinal Suharyo menggarisbawahi upaya pemerintah untuk memastikan keseimbangan agama di antara lebih dari 700 kelompok etnis di Indonesia. Dia menegaskan kembali bahwa Gereja juga bekerja untuk mempromosikan perdamaian dunia – yang juga tertanam dalam konstitusi negara.