Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kanada Kirim Sampah Plastik ke Luar Negeri, Dekan Indonesia Ini Ingin Kita Berhenti |  cerita

Kanada Kirim Sampah Plastik ke Luar Negeri, Dekan Indonesia Ini Ingin Kita Berhenti | cerita

Ashnina Aszahra berangkat ke Ottawa untuk menghadiri KTT Konvensi Plastik PBB


⭐️Inilah yang perlu Anda ketahui⭐️

  • Aeshnina Azzahra adalah aktivis lingkungan hidup berusia 16 tahun asal Indonesia.
  • Dia melakukan perjalanan ke Ottawa, Ontario, untuk menghadiri pertemuan puncak yang membahas Perjanjian Plastik Global.
  • Nina ingin negara-negara berhenti mengirim sampah plastik ke luar negeri.
  • Dia bertemu dengan Menteri Lingkungan Hidup Kanada Steven Guilbow.
  • Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang karya Nina. ⬇️ ⬇️ ⬇️

Sungai tempat tinggal Aeshnina Azzahra yang berusia 16 tahun tercemar sampah plastik.

Plastik dari seluruh dunia dibuang ke lingkungan Indonesia.

Negara-negara Barat seperti Kanada mengirim sampahnya ke luar negeri untuk dibuang dan didaur ulang.

Banyak dari plastik tersebut berakhir di sistem air dan menjadi mikroplastik.

Mikroplastik adalah potongan kecil plastik yang ditemukan di air, tanah, udara, bahkan pada hewan dan manusia.

Sebagai seorang aktivis lingkungan, Ashnina dan ayahnya melakukan perjalanan dari Surabaya, Indonesia ke Ottawa, Ontario, untuk menyebarkan pesan agar berhenti mengirim plastik ke negara mereka.

Mereka menghadiri KTT PBB selama seminggu yang berakhir pada 29 April.

Para perunding dari 170 negara berpartisipasi dalam perundingan putaran keempat untuk mengembangkan perjanjian global untuk menghilangkan sampah plastik.

Ashnina mengatakan dia ingin para negosiator menciptakan kesepakatan yang kuat untuk generasi mendatang.

“Saya tidak hanya berjuang untuk lingkungan, saya juga berjuang untuk masa depan saya sendiri,” kata Aeshnina kepada CBC News.

Sampah dari negara lain dikirim ke Indonesia

Ashnina terinspirasi menjadi aktivis karena sampah plastik yang ditemuinya dalam kehidupannya sendiri.

Dia dan timnya menggali tumpukan limbah River Warriors dan membuat katalog perusahaan serta dari mana asalnya.

READ  Godin Indonesia, Australia Barat bergabung untuk mengembangkan mineral penting untuk baterai global, industri kendaraan listrik | Siaran Pers | Asia

Ashnina berdiri di atas tumpukan sampah plastik yang mengelilingi pabrik kertas di Jawa Timur, Indonesia. (Gambar dikirimkan oleh Briggi Arisanti)

Di Indonesia, industri daur ulang tidak diatur dengan baik, dan bahan yang diproses dapat menghasilkan bahan kimia berbahaya di udara dan air, kata Ashnina.

“Teknologinya tidak bagus, tidak ada keselamatannya, sangat berbahaya bagi pekerja. Mereka membuang limbahnya langsung ke sungai tanpa diolah,” ujarnya.

“Ini sangat berbahaya bagi kesehatan dan masa depan kita.”

Itu sebabnya dia ingin melihat perubahan di tingkat internasional.

“Pesan utama saya adalah berhenti mengekspor sampah plastik ke negara-negara berkembang,” ujarnya.

Perubahan diminta dari para pemimpin dunia

Tahun lalu, Kanada mengirimkan 202 juta kilogram sampah plastik ke luar negeri, menurut data pemerintah yang diberikan kepada pengawas global UN Comtrade.

Sebagian besar plastik tersebut dikirim ke AS, namun begitu sampai di sana, plastik tersebut dikirim ke seluruh dunia.

Kanada mengirimkan plastik langsung ke Malaysia di Asia Tenggara, berbatasan dengan Indonesia.

Ashnina telah mengirimkan surat kepada para pemimpin di seluruh dunia, termasuk Perdana Menteri Justin Trudeau.

Dia ingin para pemimpin dunia berkomitmen untuk melarang daur ulang sampah di luar negeri.

Aeshnina, kanan, berbicara dengan Menteri Lingkungan Hidup federal Steven Guilbeault saat berada di Ottawa minggu lalu. Dia dan ayahnya mengenakan karton dan kemasan plastik di punggung mereka untuk menyoroti perlunya mengurangi sampah plastik. (Kredit gambar: Spencer Colby/The Canadian Press)

Membuat dampak di Ottawa

Selama KTT PBB, Ashnina berdiri dan memberikan pidato di depan banyak aktivis dan demonstran.

Salah satu yang menyaksikan pidato tersebut adalah Shellan Saling, aktivis lingkungan dari Youth4Ocean.

READ  Dua penjahat Indonesia di Johor dipenjara selama 8 bulan lagi karena melarikan diri

“Dia berdiri di atas panggung itu dan menarik perhatian orang-orang,” kata Saling kepada CBC Kids News.

Ashnina juga bertemu sebentar dengan Menteri Lingkungan Hidup Steven Gilbelt saat berada di Ottawa.

Kilbeold yang pernah menjadi aktivis, mengatakan kepada Ashnina bahwa dia berkomitmen untuk mengakhiri polusi plastik.

“Ilmu pengetahuannya jelas: polusi plastik ada di mana-mana di lingkungan, merugikan satwa liar dan merusak habitat mereka,” kata kantor menteri kepada CBC Kids News dalam sebuah pernyataan.

Pemerintahan Partai Liberal telah berkomitmen untuk tidak membuang sampah plastik pada tahun 2030.

Jika tidak ada alternatif yang layak, maka plastik yang 100 persen dapat digunakan kembali, didaur ulang, atau diperoleh kembali harus digunakan.

Apa berikutnya?

Menurut PBB, sesi di Ottawa diakhiri dengan rancangan teks perjanjian yang lebih baik dan siap untuk langkah selanjutnya.

Para pemimpin dunia mempunyai satu sesi lagi untuk mencapai kesepakatan.

Ini akan diadakan di Busan, Korea Selatan pada bulan November.

Dua gadis membungkuk untuk memungut sampah plastik yang berserakan di pantai.  Seorang pria dengan sekantong botol plastik terlihat dari kejauhan.

Dua gadis memungut sampah plastik di pantai Kedonganan di Bali, Indonesia, pada 19 Maret. Beberapa orang mengikis plastik yang bisa dijual ke pabrik daur ulang. (Kredit gambar: Sonny Tumbelaka/AFP/Getty Images)

“Kanada berkomitmen untuk mencapai kesepakatan akhir” pada pertemuan di Korea Selatan pada akhir tahun 2024, kata Guilfeld dalam rilis berita PBB.

Pesan Aeshnina kepada para pemimpin dan negosiator yang berupaya mencapai kesepakatan ini adalah memikirkan masa depan.

“Tolong pikirkan kami – generasi mendatang – karena kita semua berhak hidup di lingkungan yang aman, sehat, dan bebas plastik,” ujarnya.

Ada pertanyaan lain? Ingin memberi tahu kami bagaimana keadaan kami? Silakan gunakan tautan “Kirimkan Umpan Balik kepada Kami” di bawah. ⬇️⬇️⬇️

READ  Rilis hulu Indonesia akan tersandung di tengah risiko tinggi

Dengan file dari Benjamin Shingler, Natalia Goodwin/CBC