Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

ITIF 2024 membahas cara mendongkrak kehadiran Indonesia

ITIF 2024 membahas cara mendongkrak kehadiran Indonesia

Pada International Tourism Investment Forum (ITIF) 2024 yang diadakan di Jakarta pada tanggal 5 dan 6 Juni, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Sandiaka Uno menggarisbawahi pentingnya pariwisata dalam pembangunan perekonomian negara. 2023.

Meskipun jumlah kedatangan internasional pada tahun 2023 lebih rendah dibandingkan tingkat sebelum pandemi, yaitu mencapai 11,7 juta pengunjung, turun 35 persen dari sebelumnya, pendapatan pariwisata melebihi target sebesar 40 hingga 45 persen.

Peserta diskusi meja bundar Investasi di Indonesia yang Menyenangkan ITIF 2024

Santiaka menyatakan keyakinannya terhadap kinerja pariwisata negara tersebut – melonjak 10 peringkat dari peringkat 32 ke peringkat 22 – dilihat dari peringkat terbarunya dalam Indeks Pertumbuhan Perjalanan dan Pariwisata Forum Ekonomi Dunia edisi 2024. Pemeringkatan tersebut mempertimbangkan penyelenggaraan pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan, dan posisinya yang kuat dalam indeks tersebut telah membuat Indonesia mendapat pengakuan internasional, kata Sandiaga.

Ia berbicara kepada para investor, lembaga keuangan, dan pengusaha terkait perjalanan pada diskusi meja bundar Invest in Wonderful Indonesia yang diadakan selama ITIF 2024, yang diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia dan disponsori oleh PBB.

“Kami yakin kuncinya adalah meningkatkan investasi, dan kita memerlukan lebih banyak investasi di sektor pariwisata,” kata Sandiaga.

Untuk menarik investor, Indonesia akan menawarkan berbagai fasilitas pariwisata, seperti visa-on-arrival dan sistem smart gate di kawasan imigrasi, serta memperkenalkan kawasan ekonomi khusus (KEK) dan lima destinasi wisata super prioritas, termasuk Mandalika. -Nusa Tenggara Barat, Danau Toba-Sumatera Utara, Likubang-Sulawesi Utara, Labuan Bajo-Nusa Tenggara Timur, dan Borobudur-Jawa Tengah.

Sebagai tanggapan, PBB Natalia Bayona, Direktur Eksekutif Pariwisata, menyerukan kerja sama yang lebih besar antara pemerintah dan sektor swasta untuk mengatasi faktor geopolitik global yang dapat mempengaruhi iklim investasi dengan lebih baik.

READ  RMN menggunakan kapal penyelamat untuk menemukan pendamping Indonesia yang hilang

Dia menekankan: “Kita memerlukan kehadiran lebih banyak spesialis, lebih banyak talenta yang dapat diandalkan; Untuk menciptakan lebih banyak lapangan kerja. Oleh karena itu, berinvestasi pada sumber daya manusia sangat penting untuk menciptakan lapangan kerja berkelanjutan yang dapat kita dukung.

Mengomentari investasi sumber daya manusia, CEO IndoFringe Sachin Gopalan mengatakan program pemuda diperlukan untuk membina pemimpin masa depan yang saat ini masih pelajar untuk memajukan visi Emas 2045 Indonesia dan visi Viksit Bharat@2047 India.

Ia berpendapat dengan menghubungkan generasi muda Indonesia dan India, mereka dapat bertukar pikiran dan bersama-sama menciptakan ekonomi kreatif masa depan.

Untuk mendukung pengembangan bakat, Duta Besar India untuk Indonesia dan Timor-Leste Sandeep Chakraborty mengatakan mahasiswa sarjana dan pascasarjana Indonesia kini memiliki kesempatan untuk belajar di luar negeri melalui program pendidikannya.

Selain berfokus pada sumber daya manusia, industri ini perlu menciptakan start-up dan memperkuat UKM lokal sehingga Bayona dari UN Tourism dapat menjadi “tulang punggung pariwisata”.

Beberapa rekomendasi tambahan juga dibuat oleh anggota komite lainnya, seperti privatisasi bandara dan pelabuhan; Dibutuhkan lebih banyak ruang di destinasi wisata untuk memberikan pengalaman pengunjung yang lebih baik; Serta pengembangan wisata golf.

Dharma Manguluhur, komisaris Intra Golfling, berkomentar, “Wisata golf merupakan sektor yang perlu menjadi fokus Indonesia. Lapangan golf kami perlu ditingkatkan (untuk memenuhi standar negara tetangga). 250.000 wisatawan datang ke Indonesia (setahun) untuk bermain golf, Thailand menerima enam juta. Pasar ini besar, Indonesia (Ketuk)