April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia mencabut larangan ekspor pasir laut menjadi pertanda baik bagi Singapura

Indonesia mencabut larangan ekspor pasir laut menjadi pertanda baik bagi Singapura

JAKARTA, 29 Mei: Indonesia telah mencabut larangan ekspor pasir laut selama 20 tahun, menduplikasi peraturan pemerintah yang akan membantu proyek perluasan lahan di negara tetangga Singapura, tetapi telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pencinta lingkungan laut. habitat.

Indonesia pertama kali melarang ekspor pasir laut pada tahun 2003 dan menegaskannya kembali pada tahun 2007 dalam tindakan keras terhadap ekspor ilegal.

Sebelum pelarangan, Indonesia adalah pemasok utama pasir laut untuk perluasan daratan Singapura, dengan pengiriman rata-rata lebih dari 53 juta ton per tahun dari tahun 1997 hingga 2002.

Menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 2019, negara kota itu adalah importir pasir laut terbesar di dunia dan telah mengirimkan 517 juta ton pasir dari tetangganya selama dua dekade sebelumnya.

Malaysia, pemasok terbesar Singapura, melarang ekspor pasir laut pada 2019.

Presiden Indonesia Joko Widodo mencabut larangan ekspor dalam peraturan tentang pengelolaan sedimen laut yang diterbitkan awal bulan ini. Itu tidak memberikan alasan untuk mencabut larangan tersebut. Kementerian Pembangunan Singapura tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Juru bicara Kementerian Kelautan dan Perikanan Wahu Muryadi mengatakan tujuan peraturan tersebut adalah untuk memastikan penambangan pasir memenuhi standar lingkungan dan ekspor akan diizinkan hanya setelah permintaan domestik terpenuhi.

Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura saat ini sedang merencanakan dan merancang fase ketiga dari Rencana Induk Pelabuhan Tuas, dengan pekerjaan reklamasi yang diharapkan selesai pada pertengahan 2030-an.

Larangan Indonesia telah menjadi titik pertikaian antara Indonesia dan Singapura, yang pada tahun 2007 menuduh Jakarta menggunakannya untuk menekan pemerintahnya agar merundingkan perjanjian penyerahan dan penetapan perbatasan. Perjanjian ekstradisi ditandatangani tahun lalu.

Juru kampanye Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Parit Ritwanudin mengatakan pembatasan itu bertentangan dengan komitmen pemerintah terhadap ekosistem laut yang sehat, sementara peneliti Greenpeace Indonesia Aftilla Sutiel mengatakan penambangan pasir laut akan mempercepat krisis iklim.

READ  Indonesia menyita kapal tanker Iran yang diduga menyelundupkan minyak secara ilegal di perairan teritorialnya

“Ini akan mempercepat tenggelamnya pulau-pulau kecil dan abrasi pantai,” katanya.

Laporan Ananda Teresa dan Bernadette Cristina di Jakarta; Pelaporan tambahan oleh Xinghui Kok di Singapura; Penyunting Gayatri Suryo, Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.