Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia membatalkan pembelian 12 Dassault Mirage 5 Qatar

Indonesia membatalkan pembelian 12 Dassault Mirage 5 Qatar

Indonesia tampaknya telah mempertimbangkan kembali niatnya untuk membeli dua belas jet tempur Dassault Mirage 5 Qatar. Blogger lokalMengacu pada bagian TV One “Berita malam” Ditayangkan pada 1 Januari.

Kredit foto: Reddit

Juru bicara Menteri Pertahanan Indonesia, Prabowo Subianto, Dahnil Ansar Simanjuntak mengatakan: Keputusan untuk membeli skuadron Mirage 2000-5 dari Qatar ditunda.

Penjelasan resmi mengenai penundaan pembelian tersebut belum dirilis. Namun, meskipun terdapat jaminan yang didukung pemerintah sebesar $734,5 juta kepada Kementerian Pertahanan, Indonesia mengalami hambatan dalam mendapatkan pinjaman luar negeri untuk akuisisi tersebut, menurut sumber lokal.

Krisis keuangan yang berkepanjangan

Kendala keuangan telah menjadi permasalahan yang terus-menerus terjadi pada keamanan Indonesia dalam beberapa waktu terakhir. Negara ini merupakan peserta awal program pesawat tempur generasi kelima KF-21 Boramae yang ambisius dari Korea Selatan. Meskipun demikian, Indonesia telah menghadapi serangkaian kendala dalam memenuhi kewajiban finansialnya terhadap proyek ini sejak dimulainya proyek ini.

Meskipun alasan spesifiknya tidak diungkapkan, pada tahun 2023, Korea Selatan dan Uni Emirat Arab mencapai kesepakatan di mana emirat Timur Tengah menanggung utang proyek Indonesia.

Pesawat tua

Indonesia awalnya bertujuan untuk mengamankan 12 Dassault Mirage 5 Prancis pada akhir tahun 2023 atau pertengahan tahun 2024. Jet-jet tersebut diharapkan dapat menjembatani kesenjangan kemampuan hingga tahun 2026 ketika Indonesia menerima pesanan pertama Dassault Rafale Prancis. Dassault Mirage 5 dimaksudkan untuk sementara mengambil peran pengiriman ini.

READ  Indonesia menyita kapal tanker Iran yang diduga menyelundupkan minyak secara ilegal di perairan teritorialnya

Perlu dicatat bahwa Dassault Mirage 5 Qatar bukanlah barang baru di jalur perakitan. Menurut sumber di Indonesia, jet-jet tersebut baru digunakan 30% dari kapasitasnya, dan 70% sisanya diperkirakan akan digunakan oleh Indonesia. Para pendukung akuisisi menganggap Dassault Mirage 5 sebagai pengganti sementara yang cocok untuk Rafale. Namun, faktanya pesawat ini sudah tidak diproduksi lagi, dan mendapatkan suku cadang pengganti bisa menjadi tugas yang rumit.

Indonesia membatalkan pembelian 12 Dassault Mirage 5 Qatar
Fotografi oleh Karim Zafar

Sisi positifnya, penundaan akuisisi ini dapat menguntungkan angkatan udara Indonesia karena pemeliharaan Mirage 5 mungkin akan membebani pembayar pajak Indonesia lebih besar dari perkiraan pemerintah pada awalnya.

Kurangnya suku cadang

Dalam salah satu segmen ‘Kabar Evening’ TV One, mantan Panglima TNI Jenderal [Purn] Andika Perkasa, yang saat ini menjabat Wakil Ketua TPN Ganjar-Mahfud, menilai rencana pembelian Mirage 2000-5 salah.

“Saya pernah berbicara dengan pabrik [Dassault Aviation] Diketahui juga bahwa Mirage 2000-5 tidak lagi diproduksi. Artinya, pihaknya akan menghadapi kendala dalam pemeliharaannya karena sulitnya mendapatkan suku cadang. Pergaza berkomentar. Dia lebih lanjut menyebutkan hal itu “Suku cadang untuk Mirage 2000-5 hanya dapat diperoleh dari negara-negara yang mengoperasikannya atau dari pasar gelap, yang tentunya akan meningkatkan anggaran.”

Hambatan hukum

Anggota Komisi I Indonesia, Bobby Additio Rizaldi, mendorong keputusan penangguhan pembelian jet tempur Qatar. Dia meminta pemerintah mempertimbangkan kembali rencananya membeli dua belas jet tempur Mirage 2000-5 dari bekas Angkatan Udara Kerajaan Qatar.

Rizaldi menilai langkah itu penting untuk mencegah pelanggaran Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2012 di bidang pertahanan. UU tersebut menyebutkan pengadaan jet tempur harus sesuai dengan UU Industri Pertahanan. “Akuisisi Peralatan Keamanan Harus Menggabungkan Keunggulan Bisnis dan Konten Lokal” Di antara kondisi lainnya.

READ  Dua penjahat Indonesia di Johor dipenjara selama 8 bulan lagi karena melarikan diri

“UU Tahun 2012 No. 16, 43, Sesuai dengan ayat 5 di bidang pertahanan, perolehan alutsista harus mencakup pendapatan komersial, penyertaan lokal, dan penggantian kerugian. Memenuhi kriteria ini merupakan masalah dalam kesepakatan jet tempur Qatar yang tertunda. kata Rizaldi. Dia lebih lanjut menyarankan agar pemerintah memilih peralatan keamanan baru, singkatnya, “Kamu harus membeli yang baru.”

***

Ikuti kami di mana saja kapan saja. BulgarianMilitary.com memiliki desain responsif dan Anda dapat membuka halaman dari komputer, perangkat seluler, atau browser web mana pun. Untuk berita terupdate lainnya, ikuti kami berita Google, Lampu jaringan, reddit, LinkedIn, Twitter Dan Facebook Halaman. Standar Kami: Pelaporan & Prinsip Etika.