Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia kembali menawar blok East Natuna

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Aribin Tasrif mengatakan pemerintah Indonesia sedang meninjau rencana untuk melelang kembali blok raksasa East Natuna Indonesia karena teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) membuka potensi pengembangan lapangan intensif karbon dioksida (CO2).

Sebelumnya dikenal sebagai Natuna D Alpha, blok tersebut diperkirakan mengandung lebih dari 200 triliun kaki kubik gas, namun kandungan CO2-nya mencapai 60%, menurut penelitian Wood Mackenzie. Total cadangan terbukti gas alam diperkirakan mencapai 46 triliun kaki kubik. Sebelumnya, ESTM mengatakan Pertamina akan mengembalikan blok East Nduna kepada pemerintah, dengan kemungkinan akan dipecah menjadi tiga blok yang lebih kecil pada lelang berikutnya.

“Saya pikir ada beberapa penemuan dan peluang minyak dan kondensat yang lebih kecil yang menarik minat, sehingga memecah blok menjadi beberapa area terpisah,” kata direktur riset Asia Pasifik Wood Mackenzie Andrew Harwood kepada Energy Voice.

Namun, “sangat sulit untuk melihat sumber daya Naduna de Alba pernah dikomersialkan. “Sangat menantang sebelum dunia mulai fokus pada pengurangan emisi – sekarang tampaknya mustahil,” dia memperingatkan.

“Jika Natuna D Alpha dikembangkan, ukuran sumber daya akan berdampak signifikan pada Indonesia dan pasar gas regional Asia Pasifik melalui ekspor gas LNG atau pipa. Tantangan komersial dan teknis yang terlibat tidak akan membuat lapangan Natuna D Alpha membuahkan hasil. sebelum tahun 2028. kata Wood Mackenzie dalam sebuah pernyataan.

Baru-baru ini, Pertamina dikaitkan dengan perusahaan Amerika ExxonMobil (NYSE:XOM) untuk membantu mengembangkan sumber daya minyak di lapangan raksasa East Natuna di perairan Laut China Selatan yang disengketakan. Yang penting, pengembangan sektor ini menghadapi tantangan teknologi, ekonomi, dan geopolitik yang sangat besar, tetapi Pertamina meyakini, pembangunan bertahap, dimulai dari minyak, akan memberikan solusi.

READ  Fans Indonesia Meninggal Setelah Invasi Lapangan, Arema vs Persebaya, Liga 1 Indonesia, Terbaru, Terkini

Ladang gas Natuna Timur terletak di Pulau Natuna utara Indonesia di Laut Cina Selatan. Khususnya, itu terletak di dalam wilayah maritim yang diklaim oleh China, yang dapat menimbulkan tantangan geopolitik terhadap pembangunan apa pun selain tantangan teknis yang sangat besar.

Lapangan ini ditemukan pada tahun 1973 oleh Akib. Pada tahun 1980, perusahaan minyak milik negara Pertamina dan Exxon membentuk perusahaan patungan untuk mengembangkan Natuna T-Alfa. Namun, kemitraan tersebut tidak dapat memulai produksi karena kandungan CO2 yang tinggi. Pada tahun 1995, pemerintah Indonesia menandatangani perjanjian dengan Exxon, namun perjanjian tersebut dihentikan pada tahun 2007. Pada tahun 2008, blok tersebut diberikan kepada Pertamina.

Direkomendasikan untukmu