Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia Dorong Pendekatan Peradaban untuk Melawan Polarisasi – Analisis – Eurasia Review

Indonesia Dorong Pendekatan Peradaban untuk Melawan Polarisasi – Analisis – Eurasia Review

Dorongan Indonesia agar Asia Tenggara kembali ke nilai-nilai yang berakar pada peradaban Indo kuno merupakan upaya inovatif untuk mengelola polarisasi.

Indonesia mulai menjabat minggu ini, memanfaatkan rotasi kepresidenannya dari Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang beranggotakan 10 negara. Dialog Antarbudaya dan Antaragama ASEAN.

Dialog yang diprakarsai oleh Presiden Indonesia Joko Widodo dan dihadiri oleh anggota kabinetnya, Sekretaris Jenderal ASEAN Kaw Kim Horne dan para pemimpin agama di wilayah tersebut, menyoroti dukungan Jokowi terhadap agenda Nahdlatul Ulama Muslim terbesar di dunia yang berbasis di Indonesia. Gerakan masyarakat sipil.

Dengan dukungan pemerintah, Nahdlatul Ulama menyelenggarakan dialog dan pertemuan puncak para tokoh agama menjelang KTT Forum Agama 20 (R20) di Bali, Kelompok 20 (G20) pimpinan Indonesia, November lalu. Pemimpin ekonomi terbesar di dunia.

Pemerintah Indonesia menjadikan agama dan dialog antarbudaya dan antaragama sebagai tema utama para pemimpin G20 dan ASEAN.

Reformasi agama menjadi fokus Dewan Agama 20. Fokusnya pada Mereformasi hukum agama, menghadapi keluhan sejarah, mengatakan kebenaran dan memaafkan Sebagai dasar untuk mengidentifikasi nilai-nilai peradaban bersama.

“Pekerjaan ini telah dilakukan melampaui batas-batas Islam ke agama lain di seluruh dunia,” kata Timothy Samuel Shah, eksekutif senior di Center for Shared Civilizational Values ​​(CSCV), yang didirikan pada 2021 oleh Nahtlatul Ulama.

Ulil Absar Abdallah, seorang petinggi Nahdlatul Ulama memperingatkan, “Ada tantangan serius untuk rekonsiliasi dalam tradisi kita. Kita perlu mereformasi warisan kita untuk mencapai harmoni.

Nahdlatul Ulama mencoba memberi contoh dengan fatwa 2019 yang didukung oleh 20.000 ulama Islam. Dalam hukum Islam konsep kafir atau kafir diganti dengan warga negara dengan hak yang sama.

READ  Indonesia mengusulkan perjanjian perdagangan mineral penting dengan AS

Pada bulan Februari, gerakan tersebut menggunakan peringatan seratus tahun kalender Hijrah dan Konferensi Internasional Cendekiawan Islam. Hapuskan konsep khilafah, negara kesatuan bagi seluruh umat Islam dalam Syariah, dan gantikan dengan negara bangsa..

Dialog ASEAN minggu ini adalah perpanjangan logis dari kampanye hampir satu dekade Nahdlatul Ulama untuk reformasi agama dan redefinisi Islam di abad ke-21, dan upaya Indonesia untuk mengamankan tempatnya sebagai pemain regional dan global yang berpengaruh.

Tn. Dalam sambutan pembukaannya, Widodo menyatakan bahwa pendorong dialog adalah kekhawatiran bahwa agama akan kehilangan relevansinya di beberapa bagian dunia.

“Masyarakat ASEAN… semakin religius. Indonesia misalnya, adalah negara yang masyarakatnya paling percaya kepada Tuhan, dan angka ini tertinggi di dunia. Menurut Pew Research Center, 96 persen responden di Indonesia percaya bahwa akhlak yang baik ditentukan oleh keimanan kepada Tuhan,” kata Bapak Widodo.

Presiden mencatat, “Di bidang agama, masyarakat dunia sedang merosot. Dalam survei Ipsos Global Religion 2023 terhadap 19.731 orang dari 26 negara di seluruh dunia, 29 persen mengatakan mereka agnostik atau ateis.

Deklarasi konferensi tersebut menyatakan bahwa Indo-sphere, yang terbentang dari Selatan hingga Asia Tenggara, “terdiri dari negara-negara yang secara tradisional memiliki nilai peradaban yang sama, berakar kuat pada masyarakatnya masing-masing. Nilai-nilai tersebut menumbuhkan budaya toleransi dan kerukunan sekaligus meminimalisir konflik antar kelompok.

“Sangat penting bahwa negara-negara anggota ASEAN bekerja sama untuk menghidupkan kembali pola pikir peradaban atau pandangan dunia yang telah lama menjadi ciri Asia Tenggara sebelum era modern,” tegas deklarasi tersebut. Pola pikir keperadaban ini ditandai dengan kesediaan untuk menerima perbedaan dengan tetap menjaga dan memperkuat keharmonisan di antara berbagai elemen masyarakat.

READ  Gempa bawah laut mengguncang Indonesia; Tidak ada peringatan tsunami

Meski tidak secara eksplisit dinyatakan dalam Deklarasi, pusat nilai-nilai peradaban bersama berakar pada diskursus deskriptif. pendekatan Ashoka.

Pendekatan ini bertujuan untuk menciptakan “pilar pendukung alternatif untuk tatanan internasional berbasis aturan yang didasarkan pada penghormatan terhadap persamaan hak dan martabat setiap manusia” dengan menghidupkan kembali warisan spiritual, budaya dan sosio-politik kuno. Lingkungan budaya yang terindianisasi, atau ‘indosfer’ – lingkungan peradaban yang memelopori konsep dan praktik utama pluralisme dan toleransi agama, jauh sebelum Barat.

Seorang kaisar Buddha India abad ketiga, Ashoka meninggalkan penaklukan bersenjata setelah bertahun-tahun peperangan berdarah yang memupuk kasih sayang, dialog ekstensif, dan pertukaran di antara pengikut berbagai agama, toleransi antaragama, saling pengertian, dan menghormati martabat orang lain. Ashoka mengembangkan pandangan dunia peradaban India di seluruh Asia Selatan dan Tenggara.

Indonesia dan Nahtlatul Ulama meyakini bahwa ASEAN akan menganut konsep dialog antaragama dan antarbudaya. Sesi di bulan September.

Tantangan awal bagi Indonesia dan Nahtlatul Ulama adalah untuk memastikan bahwa ASEAN memasukkan pendekatan mereka ke dalam kerangka operasionalnya dengan menjadikan Dialog sebagai acara ASEAN yang berkelanjutan setiap tahun.

Di sisi lain Perebutan kekuasaan Mendapatkan dukungan ASEAN untuk pendekatan peradaban bisa menjadi buah dari upaya untuk memasukkan R20 pada KTT G20 bulan depan di Delhi.

Tantangan sebenarnya adalah beralih dari pernyataan deklaratif yang luhur ke tindakan transformatif. Ini akan mencapai konsensus di mana negara dan kelompok masyarakat sipil berbeda dalam definisi istilah seperti toleransi, demokrasi dan penghormatan terhadap hak asasi manusia.

Referensi laporan konferensi terhadap demokrasi cukup signifikan, dengan hanya setengah dari anggota ASEAN yang memenuhi syarat sebagai negara demokrasi. Bahkan mereka tidak setuju pada definisi.

READ  Dikalahkan Arab Saudi, Timnas Indonesia STY U-23 tak puas dengan hasil tesnya

Konferensi tersebut membuat beberapa rekomendasi untuk tindakan nyata oleh ASEAN, termasuk meningkatkan komunikasi orang-ke-orang, mendorong partisipasi perempuan, mendorong partisipasi kaum muda dalam dialog dan memasukkan prinsip-prinsip dasar ke dalam kurikulum pendidikan.

Betapapun berharganya, rekomendasi adalah cara untuk mempersiapkan pekerjaan berat dan proses panjang yang diperlukan untuk mengubah pendekatan inovatif menjadi kenyataan hidup.