Agustus 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia: Menteri mengumumkan rencana untuk meluncurkan pertukaran crypto yang didukung pemerintah

Baru-baru ini, Indonesia mengikuti jejak negara tetangga dan mitra bisnisnya Singapura, yang sedang menjajaki penggunaan teknologi blockchain dan mata uang kripto. Juga, ada alasan bagus. Bagaimanapun, menurut sensus Bank Dunia Melaporkan, Indonesia menempati urutan ke-14 di dunia dalam remitansi, mengirimkan $ 10,5 miliar ke Amerika Serikat dari pekerja luar negeri.

Dalam konteks inilah Wakil Menteri Perdagangan Indonesia Jerry Sambuka Memperhatikan Cryptocurrency menghasilkan berita utama yang sama dengan yang diterima begitu saja oleh pemerintah seperti Indonesia dalam ekosistem. Berbicara di webinar tentang aset kripto, Sambua mengungkapkan rencana kementerian untuk mendirikan pertukaran kripto “untuk mengakomodasi aset kripto.”

“Di masa depan, akan ada pertukaran untuk mengatur dan mengakomodasi perdagangan mata uang kripto ini dalam beberapa bulan mendatang, atau bahkan bulan depan.”

Menurut menteri, inisiatif tersebut akan memungkinkan pemerintah untuk menginvestasikan sebagian besar dari sektor crypto yang berkembang di negara itu. Faktanya, Wakil Menteri Perdagangan menyebutkan angka perdagangan Rp 64 triliun atau $ 4,44 miliar pada tahun-tahun sebelumnya. Hingga Februari, angkanya kini mencapai Rp 70 triliun.

Sambua menyentuh kenaikan nilai pasar crypto Indonesia,

“Artinya ini menunjukkan arah masa depan aset digital [and] Produk digital bisa jadi alternatif. Atau malah bisa jadi pilar utama untuk meningkatkan bisnis kita. ”

Indonesia Dilegitimasi Perdagangan aset berbasis Crypto untuk penduduk September 2018. Faktanya, satu langkah Melaporkan Dirilis oleh Asosiasi Blockchain Indonesia pada tahun 2020, terdapat lebih dari 1,5 juta pedagang kripto di negara ini – menunjukkan pertumbuhan 2.263% sejak 2015. Di sini, perlu juga dicatat bahwa 269 juta penduduk Indonesia masih belum memiliki bank.

Pertumbuhan saat ini dapat dilihat sebagai bagian dari tren global. Transaksi kripto milik negara dapat menjadi langkah selanjutnya bagi negara dalam membangun kendali atas pasar kripto dalam upaya untuk menarik pedagang domestik dari sektor non-publik.