Juni 20, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia dan Thailand bersaing lambat untuk mendapatkan visa nomadic digital

Bangkok – Pada bulan Agustus tahun lalu, Estonia, pembangkit tenaga listrik digital Eropa Timur yang menyediakan Skype global, memperkenalkan visa pertama di dunia untuk pengembara digital – sebagai tim pekerja jarak jauh dan pekerja lepas yang santai berkeliling dunia dan mendapatkan konektivitas internet yang cepat dan andal untuk waktu yang lama.

Dua bulan kemudian, Dubai mengikutinya dengan skema nomaden digital, sementara Kroasia memperkenalkan undang-undang baru dan visa 12 bulan untuk pengembara digital tahun ini. Empat negara kepulauan Karibia – Barbados, Bermuda, Anguilla, dan Kepulauan Cayman – telah bergandengan tangan dalam upaya menarik anggota tren tenaga kerja migran yang paling menguntungkan dan berkembang pesat di era digital.

Pengembara digital tinggal di luar negeri lebih lama daripada pelancong rekreasi biasa, dan, bahkan selama epidemi, pasar terus berkembang. Pada 2018, 4,8 juta orang Amerika diidentifikasi sebagai pengembara digital, menurut sebuah studi oleh MBO Partners, sebuah situs yang mencocokkan proyek dengan karyawan paruh waktu. Ketika survei diulang pada 2019, 7,3 juta orang Amerika mengatakan mereka akan bergabung dengan klub, meningkat 52%.

Menurut Global Workplace Analytics, jumlah karyawan jarak jauh telah meningkat 140% sejak 2005, tanpa tanda apa pun. Peter Levels, yang menjalankan situs peringkat target nomadlist.com, memperkirakan bahwa populasi global untuk segmen ini akan mencapai satu miliar pada tahun 2035.

Ada sekitar 2 juta individu di Inggris, menurut Association of Independent Professionals and Self-Employed Persons. Meskipun tidak ada statistik resmi untuk negara-negara Asia Timur dan Tenggara, masuk akal untuk memperkirakan bahwa kawasan ini memiliki puluhan ribu pekerja paruh waktu berdasarkan populasi yang besar. Asia juga menjadi tujuan pengembara digital di Barat.

Chiang Mai di Thailand utara telah menjadi hotspot nomaden digital selama bertahun-tahun dengan tempat co-drama dan konferensi, jejaring sosial dan layanan dukungan serta kursus tentang cara menghasilkan uang sebagai pengembara digital. Infrastruktur modern, budaya Timur yang eksotis, kehidupan malam yang indah dan makanan jalanan yang murah dan lezat, bersama dengan Bangkok, Taipei, Seoul dan Phnom Penh, semuanya telah menjadi pusat pekerja jarak jauh.

Di Indonesia, Kongu, sebuah desa selancar perkotaan yang cepat di pantai barat Bali, dinilai sebagai salah satu tujuan paling menarik di dunia untuk pengembara digital oleh Nomadlist.com, sebuah situs web yang membandingkan lebih dari 2.300 lokasi. Istilah “poli silikon” diciptakan dari popularitas pulau itu untuk pekerja jarak jauh.

“Kangu sering kali menjadi nomor satu karena biaya hidup yang rendah – 37.373 per bulan – cuacanya bagus, ada wifi cepat, aman dan sangat menyenangkan dengan kehidupan malam, restoran, fashion dan yoga” Peter Levels adalah pendiri Belanda dari Nomad List, yang mengklaim telah menghasilkan jutaan.

COVID-19 sekarang mungkin telah membatasi pergerakan nomaden digital dan memberikan batasan perjalanan dan persyaratan isolasi, tetapi epidemi telah menyebabkan perpindahan besar dari kantor.

Namun demikian, tidak satu pun negara Asia yang menggunakan tren ini untuk memperkenalkan visa nomaden digital yang unik untuk memanfaatkan keuntungan ekonomi dalam menarik orang-orang seperti itu. Sebaliknya, sebagian besar pengembara digital di wilayah tersebut secara teknis dilarang melakukan pekerjaan apa pun dengan menggunakan visa turis jangka pendek di wilayah abu-abu hukum.

Seorang turis yang bekerja “secara ilegal” atau abu-abu sebagai pengembara digital di negara ketiga seringkali dapat melarikan diri tanpa membayar pajak. Warga Amerika harus membayar pajak di Amerika Serikat terlepas dari apakah mereka tinggal di negara tuan rumah, dan warga Australia dapat memilih untuk membayar pajak hanya di negara tempat mereka tinggal. Jerman mengeluarkan visa freelance Pekerja harus membayar pajak kepada negara bagian. Dengan membuat visa digital, negara-negara seperti Thailand dan Indonesia menerima tanda terima pajak penghasilan dari digital nomads.

READ  AS mengirimkan 'aset udara' untuk membantu pencarian kapal selam Indonesia yang hilang

“Banyak yang sudah tinggal berbulan-bulan di daerah seperti Bali dan Lombok, di wisma, hotel, seringkali restoran lokal, tempat hiburan dan kegiatan rekreasi,” kata Vacuum Tupik, direktur Celeras Group, sebuah firma hukum dan firma konsultan investasi. Polly. “Ini berarti dampak ekonomi terbesar di kota-kota kecil dan pulau-pulau di Indonesia.

Meski demikian, ia mengatakan: “Meski keberadaan mereka sudah lumrah dan menguntungkan, mereka tidak memiliki status hukum untuk berfungsi secara digital dan kerap menghadapi ambiguitas.”

Tapi angin pelan-pelan berubah di Indonesia. Berbicara pada acara virtual tahun lalu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Penanaman Modal Luhut Bondjeitan mengatakan: “Orang asing yang mengkhususkan diri pada teknologi atau teknologi informasi, mereka [can] Bekerja dari Polly … kami sudah menekankan ini. Ini adalah aspek regulasi tempat kami bekerja. “

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Uno Chandika juga mendorong visa nomadic digital. Pada bulan Januari, ia mulai membagi waktunya antara ibu kota Jakarta dan Bali – mendorong orang lain untuk melakukan hal yang sama. “Saya ingin mengajak para pelaku bisnis dan profesional lainnya untuk mempertimbangkan bekerja di perusahaan poli,” kata Menkeu.

Tapi Toubick yakin anggota parlemen tidak bertindak cepat. Akhir tahun lalu dia meluncurkan petisi online di Change.org, yang telah menarik 3.000 tanda tangan.

Inti dari petisi Tupik adalah klaim bahwa digital nomads dari luar negeri dapat mengajarkan keterampilan khusus kepada masyarakat lokal. “Banyak penduduk lokal di kepulauan Indonesia hanya mengandalkan layanan terkait pariwisata untuk pendapatan dan mata pencaharian mereka,” katanya. “Visa khusus akan memungkinkan koneksi kerjasama lebih lanjut ini karena pekerja digital memiliki keterampilan yang dapat mereka ajarkan kepada penduduk lokal untuk menghasilkan pendapatan tambahan.”

Pengusaha teknologi meletakkan uangnya di tempat mulutnya berada. Dia baru-baru ini berinvestasi di DIYacademy.org, sebuah organisasi nirlaba yang tertarik membantu pelajar Indonesia mempelajari keterampilan digital seperti coding dan desain grafis, dengan pengembara digital yang berbasis di kota Pali dan Jawa, Yogyakarta.

Michael Craig, seorang pengembang perangkat lunak Australia, membuka DoJo Bali, tempat kerja bersama khusus pertama di pulau itu untuk pengembara digital di Kongo pada tahun 2015, yang ia setujui. “Dengan visa nomaden digital, Anda bertanggung jawab untuk pertukaran lintas budaya dan keterampilan atau pekerjaan lokal untuk saling belajar – itulah yang dimaksud dengan menciptakan poli silikon sejati,” katanya.

Namun seiring dengan berlarut-larutnya Indonesia, Thailand adalah negara Asia pertama yang memperkenalkan visa nomaden digital.

Pada bulan Desember, Pusat Manajemen Lingkungan Kovit-19 menyetujui proposal Dewan Investasi Thailand untuk mengizinkan pekerja lepas bekerja dari jarak jauh di negara tersebut hingga empat tahun di bawah skema “visa pintar” yang ada.

Diluncurkan pada tahun 2018 untuk “meningkatkan karisma Thailand dalam menarik para profesional sains dan teknologi, eksekutif senior, investor, dan perusahaan rintisan”, hanya sekitar 500 orang asing yang berhasil mengajukan visa pintar.

Tetapi jika skema visa pintar yang baru disetujui oleh kabinet Thailand tahun ini, tidak ada keraguan bahwa skema tersebut akan sangat dekat untuk memenuhi tujuan mulianya.

“Kedatangan bakat akan menciptakan kumpulan bakat di negara ini,” kata Narith Third Steerasukthi, wakil sekretaris jenderal Dewan Investasi.