Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia beralih ke jagung untuk memperluas sumber pangan di luar beras dan gandum

JAKARTA, Jan 21 (The Straits Times/ANN): Dalam rangka memperluas sumber makanan pokok di luar beras dan gandum, Indonesia memperkenalkan kembali pertanian sorgum, makanan pokok yang populer di masa lalu.

Negara pemakan beras itu menargetkan 30.000 hektar pada akhir 2023 dan 40.000 hektar pada 2024, turun dari kurang dari 10.000 hektar saat ini.

Menggarisbawahi pentingnya beras bagi masyarakat Indonesia, peningkatan areal jagung akan dikerdilkan oleh 7,5 juta hektar sawah di negara kepulauan terbesar di dunia ini.

Namun, pemerintah memiliki alasan kuat untuk mendorong pertumbuhan dan konsumsi jagung di negara ini karena mencari alternatif selain beras dan gandum untuk memberi makan populasinya yang terus bertambah, yang sekarang mencapai 270 juta jiwa.

Pertama, sorgum memiliki banyak keunggulan dibanding beras.

Berbeda dengan padi yang membutuhkan banyak air, jagung tumbuh subur dalam kondisi kering.

Ini memiliki nilai gizi yang tinggi, tidak hanya mengandung karbohidrat tetapi juga protein, mineral, kalium, kalsium dan fosfor. Nasi hanya mengandung karbohidrat dan sedikit protein dan tinggi glukosa.

Jagung bukanlah hal baru bagi orang Indonesia dan harus mudah diterima sebagai makanan pokok oleh mereka, namun hanya sekitar 5 persen orang dewasa saat ini yang mengetahui tentang jagung, apalagi mengkonsumsinya, kata Novan Satrianto, pedagang jagung baru.

Sereal telah dikenal dan tumbuh serta dikonsumsi di Indonesia sejak zaman kuno. Itu tergambar pada monumen candi Budha terbesar di dunia, Borobudur di Jawa Tengah, yang pembangunannya dimulai sekitar tahun 750 Masehi.

Jagung dibudidayakan secara luas pada tahun 1970-an dan dikonsumsi di Nusa Tenggara Timur, yang curah hujannya lebih sedikit, serta di beberapa provinsi lain. Tapi itu diambil alih oleh beras di daerah ini selama tiga dekade berikutnya karena pemerintahan Suharto mempromosikan tanaman tersebut sebagai makanan pokok.

READ  Pegawai pemerintah Indonesia akan bekerja dari Bali untuk meningkatkan perekonomian, tetapi para ahli meragukan dampaknya

Pemerintah Indonesia sekarang mengirimkan benih jagung dan pupuk gratis ke provinsi sasaran Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Tengah, Kalimantan Barat, Jawa Barat, Banten dan Jawa Timur, kata Dr. Ismail Wahab, direktur biji-bijian di Kementerian Pertanian.

“Kami terus melakukan pekerjaan yang diperlukan dan akan memperluas cakupannya,” katanya kepada The Straits Times, mencatat bahwa perkebunan jagung baru tidak akan mempengaruhi tanaman pangan yang ada dan juga bisa berada di lahan marjinal.

Namun yang lebih penting, saat digiling menjadi tepung, sorgum bisa diandalkan sebagai pengganti tepung terigu.

Produk berbasis gandum seperti mi, pasta, dan roti semakin populer berkat perubahan kebiasaan makan kelas menengah Indonesia yang terus berkembang.

Tapi sebagai negara tropis, tidak bisa menanam gandum dan mengimpor lebih dari 10 juta ton per tahun.

Sebagai importir gandum, ia tunduk pada keanehan peristiwa eksternal – perang di Ukraina, eksportir gandum utama, telah mengganggu pasokan, sementara India dan Kazakhstan menghentikan ekspor gandum untuk memenuhi kebutuhan domestik mereka.

Pada Agustus 2022, Presiden Joko Widodo memerintahkan para menterinya menyusun roadmap jagung hingga 2024.

“Jika kita dapat menghasilkan satu juta ton jagung setahun setelah lima tahun, itu akan menjadi pencapaian yang bagus,” Patara Siajian, direktur pengolahan dan pemasaran tanaman pangan di Kementerian Pertanian, mengatakan kepada The Straits Times.

Ia mencatat, lahan sekitar 30.000 hektare bisa menghasilkan sekitar 120.000 ton jagung.

Pemerintah juga sedang menyusun skema untuk mendorong pengembangan hilirisasi jagung, seperti terigu dan bioetanol, agar permintaan cukup untuk menyerap produksi yang terus meningkat, ujarnya.

Nowan, pendiri dan direktur Sedana Panen Sejahtera, perusahaan yang mengoperasikan perkebunan jagung di Jawa Timur dan memproduksi biji-bijian seperti gula, beras, dan tepung menjadi saos, berharap suatu saat nanti jagung akan menyalip tepung terigu di Indonesia.

READ  Al-Jadan memuji Jakarta karena menyiapkan dana pengendalian epidemi pada pertemuan G20

Ini terjadi ketika industri hilir berkembang dan menjadi lebih efisien, dan produktivitas negara mengejar ekonomi, katanya.

Ia mencontohkan, pandemi Covid-19 telah meningkatkan kesadaran kesehatan masyarakat Indonesia, membuat jagung semakin diminati karena kandungan nutrisinya yang kaya.

Namun, ada lebih dari 20 jenis jagung dengan ukuran butir yang berbeda, dan peralatan yang digunakan untuk mengolah satu jenis belum tentu cocok untuk digunakan dengan jenis lainnya. Pabrik harus menyesuaikan peralatan mereka setiap kali menerima varietas jagung yang berbeda dari petani.

Nowan menyarankan agar pemerintah memilih satu atau dua varietas jagung unggul dan menyatakannya sebagai varietas standar negara sehingga industri dapat menggunakan peralatan standar.

Keunggulan lain dari jagung adalah memiliki kegunaan lain selain sebagai makanan. Inti dari batang jagung berair dan manis dan dapat diolah menjadi bioetanol, suatu bentuk energi terbarukan.

Perusahaan Novan yang berusia enam tahun sedang dalam pembicaraan dengan investor Jepang untuk proyek bioetanol potensial.

“Perusahaan saya mencoba membuat bioetanol, tapi tidak masuk akal karena harga pasar tidak menutupi biaya. Sekarang, dengan krisis energi, mulai masuk akal,” katanya. – The Straits Times/ANN