Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia akan mengirim lebih banyak kapal tuna ke perairan internasional

  • Indonesia meningkatkan armada penangkapan tuna di laut lepas menggunakan alokasi panen yang meningkat.
  • Proyek ini merupakan bagian dari Pembaruan Kebijakan Perikanan Tuna lima tahun yang akan dikeluarkan oleh Kementerian Perikanan Indonesia pada akhir Agustus.
  • Selain ekspansi angkatan laut, kementerian juga berencana mengadopsi strategi pemanenan tuna untuk perairan negara itu; Mengontrol jumlah perangkat pengumpulan ikan yang beroperasi; Dan mengurangi jejak karbon kapalnya.
  • Indonesia merupakan penghasil dan pengekspor tuna terbaik dunia.

Jakarta – Indonesia memperluas armada penangkapan ikan jarak jauh di laut lepas pada tahun 2025 sebagai bagian dari rencananya untuk menangkap tuna berkelanjutan terkemuka di dunia.

Kementerian Perikanan Indonesia merilis pembaruan kebijakan tentang pengelolaan berkelanjutan lima tahun perikanan utama negara: tuna, cakalang, dan makarel. Seorang pejabat senior mengatakan rancangan tersebut akan mencakup pengangkutan rawai tuna berbendera Indonesia di luar zona ekonomi eksklusif (ZEE) negara itu dan ke perairan internasional.

“[Fisheries in] Laut lepas tempat ditemukannya Great Tuna masih didominasi oleh negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan dan Taiwan,” kata Direktur Perikanan Kementerian Perikanan Trian Yunanda dalam webinar di Mongabo Indonesia pada 14 Juli lalu. Rencana saat ini akan disampaikan sebelum akhir Agustus.

Trian mengatakan ekspansi tersebut merupakan bagian dari upaya negara untuk memanfaatkan peningkatan alokasi panen Indonesia yang disediakan oleh organisasi pengelolaan perikanan regional (RFMOs). Ini termasuk Komisi Tuna Samudera Hindia (IODC), Otoritas Perikanan Pasifik Barat Tengah (WCPFC), Komisi Tuna Tropis Atlantik Tengah (IADTC) dan Termasuk Otoritas Konservasi Tuna South Bluffin (CCSPD).

Tuna sirip kuning dijual di pasar ikan di Sulawesi Utara, Indonesia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Penangkapan ikan tuna di seluruh dunia melebihi $ 40 miliar per tahun, dengan Indonesia menempati urutan teratas. Antara 2012-2018, negara ini membawa rata-rata lebih dari 628.000 metrik ton ikan data pemerintah. Tidak seperti negara-negara nelayan besar lainnya seperti Cina dan Korea Selatan, yang menjalankan industri angkatan laut, hampir sepersepuluh produksi perikanan Indonesia berasal dari nelayan tradisional dan skala kecil.

READ  Indonesia COVID-19 'bom waktu' dalam bahaya setelah perjalanan Idul Fitri

Sejak 2017, Indonesia telah bekerja untuk Angkatan Laut Tuna Laut Tinggi sejak melarang kapal penangkap ikan asing dari perairannya sendiri. Menurut Kementerian Perikanan, jumlah kapal tuna yang disetujui lebih besar dari 30 ton hampir dua kali lipat menjadi 664 antara 2017 dan 2020.

Beberapa pengamat menyambut baik rencana ekspansi Angkatan Laut Tuna, tetapi meminta pemerintah untuk mendukung langkah-langkah berkelanjutan, termasuk mengurangi praktik ilegal dan merusak, meningkatkan pengumpulan dan pengawasan data pengiriman, dan meningkatkan kualitas tangkapannya.

“Kita perlu fokus tidak hanya memiliki armada besar, tetapi juga meningkatkan kualitas tuna agar bisa dijual dengan harga lebih tinggi,” kata Zulfikar Mochdar, mantan direktur perikanan laut kementerian.

Selain perluasan longliner tuna, kementerian juga berencana mengadopsi strategi panen tuna untuk perairan negara itu; Mengontrol jumlah perangkat pengumpulan ikan yang beroperasi; Larangan sementara penangkapan ikan tuna di Laut Banda untuk melindungi anak-anak; Dan mengurangi jejak karbon kapalnya. Sebagian besar daerah penangkapan ikan di Samudra Pasifik dan Hindia di mana Indonesia tersandung telah dieksploitasi sepenuhnya, dengan banyak spesies tuna ditangkap secara berlebihan.

Pemerintah juga mendorong lebih banyak penangkapan ikan tuna di Indonesia untuk mendapatkan sertifikasi standar dan label lingkungan. Ada berbagai skema untuk memastikan bahwa stok ikan stabil, dampak lingkungan diminimalkan, hak-hak buruh dihormati, transparansi dan keterdeteksian rantai pasokan dipertahankan, dan pengelolaan dikelola dengan praktik terbaik.

“Kami berharap kebijakan baru ini akan meningkatkan daya saing Tuna kita di pasar global,” kata Trian.

Umpan balik: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Ikan, Perikanan, Penangkapan Ikan, Penangkapan Ikan Ilegal, Kelautan, Perlindungan Laut, Lautan, Penangkapan Berlebihan, Ikan Air Asin, Keberlanjutan, Tuna

READ  Kementerian: Investor di film Indonesia sangat berbeda very


tombol cetak
Mencetak