Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

India sejauh ini mengekspor 2,49 juta ton gula, tertinggi untuk Indonesia: AISTA

New Delhi, 12 April: Pabrik gula telah mengekspor 2,49 juta ton permen sejauh ini pada tahun pemasaran 2020-21 yang berakhir September, ekspor tertinggi ke Indonesia, badan perdagangan AISTA mengatakan pada hari Senin.

Asosiasi Perdagangan Gula Seluruh India (AISTA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Mills sejauh ini telah setuju untuk mengekspor 3,33 juta ton gula, lebih dari 6 juta ton yang dialokasikan oleh Kementerian Pangan.

Dengan sisa waktu lima bulan hingga akhir tahun pemasaran 2020-21, asosiasi yakin pabrik tersebut berpotensi untuk memenuhi kewajiban ekspornya.

Tahun pemasaran gula berlangsung dari Oktober hingga September.

Menurut AISTA, pabrik tersebut mengekspor total 2,49 juta ton gula dari 1 Januari hingga 9 April 2021.

Tambahan 3,03.450 ton gula sedang dalam perjalanan dan dipasok ke kilang berbasis pelabuhan.

“Kami berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target ekspor 6 juta ton tahun ini. Indonesia, Afghanistan dan Sri Lanka adalah tiga pembeli teratas,” kata Wakil Presiden AISTA Raheel Sheikh kepada PTI.

Tahun lalu, Iran adalah pengekspor gula terbesar di India. Tahun ini, ekspor ke Iran tidak terjadi karena masalah mata uang, katanya.

“Indonesia pertama kali mencocokkan spesifikasi kualitasnya dengan India, yang memungkinkan pedagang Indonesia mulai membeli gula dari India. Selain itu, musim pemasaran ini memiliki musim Brasil pada bulan Desember-Maret tahun ini, yang memberi kami kesempatan untuk memanfaatkan Indonesia lebih jauh,” Shaikh dicatat.

Jika tidak, Afghanistan dan Sri Lanka adalah pembeli gula tetap, sementara yang baru masuk tahun ini adalah Uni Emirat Arab.

Dari total ekspor sejauh ini, pabrik telah mengekspor 9,61.594 ton gula ke Indonesia, 3.08.302 ton ke Afghanistan, dan 2.46.391 ton ke Sri Lanka per 9 April 2021.

READ  Investor mendirikan situs infrastruktur pertama di Indonesia

Ditanya apakah target ekspor akan terpenuhi tahun ini, Sheikh berkata, “Kami mengharapkan total ekspor tubuh mencapai 5,5 juta ton tahun ini. Karena masalah musim hujan dan penguncian, tahun pasar berikutnya mungkin bergulir menjadi sekitar 0,5 juta ton. Permintaan untuk memenuhi 6 juta ton. ”

Dia mengatakan kuartal Juni-September bisa melihat perlambatan ekspor karena kondisi cuaca dan masalah logistik setelah epidemi.

IISDA, yang akan selesai lima tahun bulan ini, mengumumkan akan segera merevisi estimasi produksi gula dalam negeri untuk tahun pemasaran 2020-21 dari 29,9 juta ton menjadi 35 juta ton. Konsumsi akan menjadi 25,5 juta ton. PTI LUX BAL BAL


Penafian: – Artikel ini tidak diedit oleh staf Outlook dan secara otomatis dihasilkan dari umpan kantor berita. Sumber: PTI


Selengkapnya dari majalah Outlook