Mei 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Tencent Cloud menjanjikan ekspansi SEA dengan meluncurkan pusat data Indonesia

Tencent telah membuka pusat data pertamanya di Indonesia dan berencana untuk membuka yang kedua dalam beberapa bulan dengan situs baru di pasar Asia lainnya, termasuk Thailand dan Korea Selatan. Perusahaan teknologi China tersebut mengatakan bahwa investasi tersebut adalah bagian dari rencana “agresi” untuk membangun infrastrukturnya di wilayah tersebut dan memanfaatkan permintaan cloud yang terus meningkat.

Terletak di Kawasan Pusat Bisnis Jakarta, pusat data ini menawarkan dua sambungan listrik utilitas dan transformator redundan 2 N dan generator diesel redundan N + 1 yang mampu mendukung hingga 72 jam pada beban penuh. Cakupan cloud Tencent saat ini mencakup 27 wilayah dan 61 zona yang tersedia, sebagian besar Berada Ini juga mencakup pasar di Cina dan Asia-Pasifik, serta Singapura, Tokyo, Mumbai, Seoul, Moskow, Toronto, dan Frankfurt.

Ini mengoperasikan lebih dari 40 pusat data di China saja, di mana debut bisnis cloud-nya adalah satu dekade lalu. Vendor teknologi tersebut memulai bisnis internasionalnya di berbagai wilayah tiga tahun lalu dan kini mengoperasikan 19 hingga 20 pusat data di luar pasar domestiknya.

Ia menambahkan pusat data kedua di Korea Selatan awal tahun ini, dan bulan lalu mengumumkan rencana untuk meluncurkan fasilitas pertamanya di Bahrain pada akhir tahun untuk mendukung kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara.

Boshu Yung, wakil presiden senior Tencent Cloud International, mengatakan melalui panggilan telepon dengan ZDNet bahwa situs terbaru Jakarta akan ideal untuk mengakses data dan aplikasi bagi pelanggan di wilayah tersebut dan mendukung upaya transformasi digital organisasi Indonesia. Dia mengatakan ada permintaan online yang kuat di berbagai vertikal termasuk layanan keuangan, e-commerce, game, pendidikan dan media serta hiburan.

READ  Informasi Gempa: Mac Kuat. 5.7 Gempa bumi - 165 km barat daya Padang, Sumatera Barat, Indonesia 5 Maret 2021 14:32 (GMT +7)

Tencent telah melihat pertumbuhan yang signifikan untuk layanan online-nya di Indonesia, dengan aplikasi streaming musik Jukes menjadi yang terpopuler kedua di negara ini, kata Yung. Ini juga meluncurkan VTV tahun lalu, dengan rencana untuk membuat lebih banyak produksi lokal tahun ini, segera memperkenalkan lebih banyak game di pasar lokal.

Permintaan yang kuat untuk layanan pelanggannya semakin menggarisbawahi kebutuhan Tencent untuk membuat pusat datanya sendiri di Indonesia, katanya, seraya menambahkan bahwa pusat data kedua akan beroperasi di negara itu pada bulan Agustus. Dia mencatat, ini pertama kalinya perusahaan meluncurkan dua situs di pasar yang sama di tahun yang sama.

Ini juga harus mengidentifikasi bagaimana Tencent meningkatkan kehadirannya di Indonesia sebagai salah satu pasar pertumbuhan cloud terkemuka di Asia Tenggara. Permintaan ini dibuktikan di pasar lain di kawasan ini dan kawasan Asia-Pasifik yang lebih luas, di mana tahun lalu mengalami pertumbuhan yang signifikan.

Hal ini terjadi meskipun penjual mengumumkan “dampak yang bertahan lama” dari epidemi global pada pendapatan cloud-nya selama pendapatan kuartal ketiganya November lalu. Tencent kemudian menunjuk ke penerapan proyek dan tanda tangan pelanggan baru serta “perubahan non-repetitif” ke beberapa kontrak IAS (infrastruktur-a-layanan), yang menyebabkan pertumbuhan yang lebih rendah dari cloud dan pendapatan bisnis lainnya.

Ditanya secara detail, Yung mengatakan 2020 adalah tahun yang sulit bagi banyak bisnis, tetapi pasar cloud adalah salah satu dari sedikit yang mengalami pertumbuhan yang kuat – dipicu oleh upaya transformasi digital yang cepat – tidak hanya untuk pemain global, tetapi juga untuk Tencent. Perdagangan cloud internasional penjual mengalami pertumbuhan tiga digit tahun lalu, dan dia mencatat bahwa kenaikan ini diperkirakan akan terus berlanjut tahun ini.

READ  4.5 gempa bumi dekat Indonesia / Volcanic Discovery, Sulawesi Tengah, Balu

Tencent akan segera meluncurkan pusat data kedua di Thailand dan Jepang pada bulan Juni.

Selain mendukung bisnisnya sendiri dan klien korporat lokalnya, struktur pusat datanya di seluruh wilayah akan mencerminkan potensi pertumbuhan perusahaan China yang ingin memperluas perusahaan luar negeri dan internasional yang berinvestasi di pasar lokal.

ZDNet bertanya apakah dia melihat sesama penjual cloud China seperti Hawaii dan Alibaba Cloud, yang mengamati pertumbuhan Asia Tenggara sebagai pesaing yang lebih besar daripada pemain cloud global seperti Google, Amazon Web Services dan Microsoft. Yung mencatat bahwa bisnis cloud sangat besar dan memiliki ruang untuk banyak pemain kunci.

Dia mengatakan penyedia cloud sering bekerja sama karena klien korporat semakin ingin melihat penyortiran multi-cloud sebagai bagian dari upaya untuk menghindari terkunci pada vendor cloud.

“Jadi ada peluang yang jelas bagi semua orang,” katanya, seraya menambahkan bahwa Tencent bertujuan untuk menambah nilai dengan produknya yang dibuat untuk keuangan dan fintech, media, ritel, dan perawatan kesehatan.

Vendor memiliki ekosistem luas yang mendukung infrastruktur dan layanan cloud-nya, termasuk sistem operasi WeChat-nya, tambahnya.

Keamanan terkait