Juli 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia mengumumkan rencana untuk meluncurkan jaringan satelit untuk pengawasan maritim

Indonesia mengumumkan rencana untuk meluncurkan jaringan satelit untuk pengawasan maritim

  • Indonesia berencana meluncurkan konstelasi satelit mulai bulan Juli untuk memantau sumber daya kelautan dan perikanan secara lebih efektif.
  • Konstelasi 20 satelit nano ini bertujuan untuk secara aktif mengelola upaya konservasi dan memastikan manfaat ekonomi dari sumber daya kelautan.
  • Satelit-satelit tersebut akan membawa peralatan frekuensi radio, pencitraan dan pelacakan kapal, sehingga memungkinkan para pejabat untuk “mengetahui setiap posisi di Indonesia dari satu satelit. [data] Tengah.”
  • Tantangan seperti pemotongan anggaran dan rendahnya kepatuhan di antara perusahaan perikanan menggarisbawahi perlunya solusi teknologi untuk melindungi wilayah laut Indonesia yang luas.

JAKARTA – Indonesia sedang membangun konstelasi satelit untuk memantau sumber daya kelautan dan perikanan, dengan peluncuran pertama satelit nano dijadwalkan pada bulan Juli ini.

Peluncuran awal tersebut akan menempatkan satelit nano pertama dari 20 satelit nano, dengan berat masing-masing tidak lebih dari 10 kilogram (22 pon), yang diharapkan dapat memberikan pengelolaan sumber daya kelautan dan perikanan yang lebih efisien dan akurat. Kementerian Perikanan Indonesia mengatakan akan melengkapi konstelasi Nanosat dengan drone laut untuk mencakup lautan negara kepulauan terbesar di dunia.

“[The aim] Perlindungannya harus memiliki bagian yang pasif 1709744242 Dikelola secara aktif,” Alia Riza Farhan, direktur data kementerian, mengatakan kepada Mongabay di sela-sela sebuah acara di Jakarta awal tahun ini.

“Artinya kita tahu persis situasi dan situasi terkini [of marine and fisheries resources]Dan tahu bagaimana memanfaatkannya dengan baik untuk pariwisata atau perikanan skala kecil, budidaya perikanan, sehingga bisa dipastikan tujuan konservasi bukan untuk menutup suatu kawasan, tapi memberikan manfaat ekonomi,” ujarnya. dikatakan.

Luas wilayah laut Indonesia adalah 5,8 juta kilometer persegi (2,2 juta mil persegi) dan memiliki keanekaragaman ikan terumbu karang tertinggi di dunia. Para ahli mengatakan pengawasan, pemantauan dan penegakan hukum tingkat tinggi diperlukan untuk secara efektif mencegah penangkapan ikan yang merusak dan melindungi sumber daya laut.

READ  Odilian Orchestra tampil di tiga kota di Indonesia
Di anjungan kapal patroli Indonesia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Alia mengatakan satu satelit nano akan diluncurkan pada bulan Juli dan sisanya akan diluncurkan pada tahun-tahun mendatang. Dari satelit tersebut, 12 akan membawa instrumen frekuensi radio, lima akan membawa instrumen pencitraan, dan sisanya akan dilengkapi dengan sensor yang disetel ke Sistem Identifikasi Otomatis (AIS) untuk melacak kapal di laut.

“Dengan konstelasi 20 satelit nano, setiap posisi di Indonesia dapat dipantau dari satu pusat dalam waktu 24 menit,” kata Alia. “Ini akan memungkinkan kami melacak pergerakan kapal [and] Dengan menelusuri stok ikan, kita bisa mengetahui perikanan nasional kita dengan lebih akurat.

Otoritas perikanan dan konservasi kelautan di Indonesia sedang mengembangkan strategi berdasarkan berbagai teknologi, termasuk kecerdasan buatan, untuk membuat pemantauan menjadi lebih efisien. Inisiatif tersebut antara lain adalah peluncuran Indonesia Maritime Information Center (IMIC) oleh TNI Penjaga Pantai pada Juli 2020 dan peluncuran Indonesia Maritime Information Center (IMIC) oleh Kementerian Perikanan pada September 2022. Pusat Komando.

Kementerian Perikanan sedang mengembangkan akuntansi kelautan dan dua alat Lautan adalah data besarHal ini membantu memberikan informasi kepada pemerintah dalam pembuatan kebijakan dan zonasi terkait dengan perikanan, kawasan lindung, dan ekosistem penting kelautan seperti padang lamun, hutan bakau, dan terumbu karang.

Penjaga Pantai mengatakan pusat intelijen ini diyakini menjadi yang pertama dalam meningkatkan dan mempercepat koordinasi di antara banyak lembaga yang terlibat dalam pengendalian penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan dan tidak diatur (IUU) dan insiden keamanan lainnya di sekitar perairan Indonesia. Menyediakan outlet berbagi data yang dapat diakses oleh publik.

Untuk meningkatkan jaringan pemantauan satelit, Kementerian Perikanan berencana meluncurkan skema untuk melengkapi kapal nelayan skala kecil dan tradisional dengan perangkat pemantauan tanpa biaya. Kapal Indonesia dengan berat di atas 30 gros ton (GT) sudah diwajibkan oleh undang-undang untuk menggunakan sistem pemantauan kapal (VMS) yang memantau lokasi dan aktivitas kapal penangkap ikan komersial. Namun kapal-kapal ini hanya mewakili 10% dari armada penangkapan ikan di daratan.

READ  Pemerintah Indonesia sedang melakukan pitching pengembangan modal nusantara kepada investor Singapura
Indonesia mengumumkan rencana untuk meluncurkan jaringan satelit untuk pengawasan maritim
Pelabuhan Perikanan Bitung di Provinsi Sulawesi Utara. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Alia mengatakan Kementerian Perikanan telah bermitra dengan perusahaan Denmark untuk peluncuran Nanosat di India. Badan antariksa GomSpace yang berbasis di Aalborg dikatakan Penghargaan ini diberikan oleh Kementerian Perikanan Indonesia atas proyek penerapan “misi konstelasi satelit untuk mendukung pemantauan sumber daya kelautan dan perikanan,” menurut siaran pers. Laporan tersebut mengatakan nilai kontrak langsung Gomspace adalah 59 juta euro ($64 juta) dari total nilai kontrak sebesar 150 juta euro ($163 juta). Nilai kontrak yang tersisa akan diberikan kepada berbagai pemasok, termasuk Ellipse Projects dan pemasok konten lokal Indonesia, tambah pernyataan itu. Proyek ini dijadwalkan akan selesai pada tahun 2027, sambil menunggu tanggal dimulainya kontrak akhir.

“Di GomSpace, kami merasa mendapat kehormatan untuk berkontribusi dalam memperbaiki lingkungan laut dan memantau pelayaran di Indonesia,” kata CEO GomSpace Karsten Drachmann seperti dikutip dalam pernyataan tersebut.

Pada bulan Januari, Menteri Perikanan Indonesia, Shakti Wayu Trengono, bertemu dengan perwakilan Layanan Satelit Kongsberg Norwegia untuk membahas kemungkinan kemitraan untuk mengembangkan perangkat keras dan perangkat lunak untuk pengawasan maritim dan deteksi aktivitas ilegal di laut.

“Satelit mereka dapat mengamati pertumbuhan alga dan perkembangbiakan ikan,” Shakti dikatakan Dalam sebuah pernyataan. “Jadi kalau kita bisa mengintegrasikan teknologi di sini dan teknologi Kementerian Perikanan, pasti hasilnya jauh lebih baik. Itu yang sedang kami coba lakukan pendekatan.

Patroli maritim konvensional memerlukan biaya yang mahal dan terbatas karena kurangnya infrastruktur dan sumber daya manusia, terutama di negara kepulauan besar seperti Indonesia yang memiliki ribuan pulau. Kementerian Perikanan mengatakan hal ini “sangat dibutuhkan Setidaknya 78 perahu, atau untuk memantau perairan negara terhadap penangkapan ikan ilegal dan destruktif, baik asing maupun dalam negeri, yang jumlahnya lebih dari dua kali lipat dari jumlah yang ada saat ini. Instansi pemerintah lain yang melakukan patroli di perairan Indonesia antara lain TNI Angkatan Laut, Penjaga Pantai, dan Polisi.

READ  Menawarkan Seri Vaksin Jumping di Indonesia, Berita Asia Tenggara & Cerita Terbaik

Menurut laporan Persatuan Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI), pemotongan anggaran di Kementerian Perikanan dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan pengurangan total jam patroli. Dari 270 hari pada tahun 2015, tugas patroli kementerian berkurang menjadi total 84 hari pada tahun 2019. dilaporkan.

Kementerian Perikanan mencatat bahwa kepatuhan perusahaan perikanan di Indonesia masih rendah. Kementerian secara resmi hanya mendaftarkan 6.000 izin penangkapan ikan, namun Kementerian Perhubungan telah mendaftarkan 23.000 kapal yang diizinkan.

Patroli Indonesia di Selat Malaka. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Boston Coke Staf penulis senior untuk Indonesia di Mongabay. Temukan dia di 𝕏 @bgokkon.

Lihat terkait reporter ini:

Indonesia membuka 'ocean account' untuk pengelolaan kelautan berkelanjutan

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

konservasi, kejahatan, lingkungan Hidup, kejahatan lingkungan, hukum lingkungan, politik lingkungan, ikan, perikanan, perikanan, pemerintahan, penangkapan ikan ilegal, penegakan hukum, laut, konservasi laut, ekosistem laut, kawasan konservasi laut, kawasan perlindungan laut, wilayah laut, wilayah laut

Asia, Indonesia, Jakarta, Asia Tenggara

Mencetak