Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

India, Indonesia membahas patroli bersama di Selat Malaka untuk meningkatkan keamanan dan hubungan maritim

Ditulis oleh Rahul Kumar

New Delhi, 15 Juni: India dan Indonesia, dua negara demokrasi besar di Asia, bergerak cepat untuk memperkuat kemitraan strategis komprehensif mereka. Meskipun Kovit-19 telah menghentikan dunia, keduanya telah terlibat dalam peningkatan keamanan, maritim, dan masalah terkait keamanan sejak kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi pada Mei 2018.

Baru-baru ini, Menteri Luar Negeri India V. Muraleedharan membahas kerja sama dengan Wakil Menteri Luar Negeri Indonesia Mahendra Sirisena mengenai isu-isu regional.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan India Story, Profesor Baldas Koshal, mantan Presiden Pusat Studi Asia Selatan dan Tenggara, mantan Presiden JNU dan mantan Sekretaris Jenderal Observatorium Samudra Hindia, mengatakan: Kedua negara sedang mendiskusikan peran tersebut.

Indonesia, negara besar Asia Tenggara, juga membahas kemungkinan patroli bersama di perairan strategis Malaka yang menghubungkan Laut Andaman dengan Laut Cina Selatan di Samudera Hindia. Ini adalah rute laut yang mencakup sebagian besar perdagangan global. Kedua negara juga membahas peningkatan akses ke India untuk pelabuhan Indonesia, termasuk Sabang dan Aceh.

Profesor Goshel mengatakan: “Jika kita mendekati pelabuhan Indonesia, kita datang ke Pasifik. Prancis sudah hadir di sana. Jika kita tetap di sana, kita bisa menempatkan China dalam masalah besar.” Ia menambahkan, link Aceh dan Andaman bisa dibangun untuk tujuan komersial dan finansial. “Pelabuhan Aceh berjarak 80 km dari Nicobar. Kedua negara sedang membahas pembentukan zona ekonomi regional di kawasan itu.”

Ada kombinasi kepentingan antara kedua negara yang berbagi ikatan budaya dan membanggakan warisan budaya yang sama. Yang mendekatkan Delhi dan Jakarta adalah keduanya menganut prinsip politik luar negeri yang independen. Berlokasi strategis, Indonesia tidak mengizinkan pangkalan militer asing di wilayahnya, sebagai masalah kebijakan.

READ  Hanya 1 dari 52 paus pilot yang terdampar parah di Indonesia

Kunjungan Modi pada 2018 mengarah pada keterlibatan strategis di mana negara-negara memutuskan untuk mengadakan KTT tahunan dan merancang “kerangka kerja yang kuat untuk dialog, termasuk mekanisme menteri dan eksekutif.” Mereka juga sepakat untuk meningkatkan rasa saling percaya melalui kontak reguler antara pasukan keamanan kedua negara.

Pernyataan bersama Modi dan Presiden Indonesia Joko Widodo mengarah pada diadopsinya ‘visi bersama kerja sama maritim di kawasan Indo-Pasifik antara India dan Indonesia, dengan stabilitas di kawasan dengan harapan kedua negara dapat bekerja sama sebagai kekuatan di bidang maritim. Keduanya terlibat secara detail dalam hal ini.

Meskipun pembatasan karena epidemi Pemerintah-19, Delhi dan Jakarta telah membuat kemajuan dalam kemitraan strategis yang komprehensif melalui diskusi rutin. Profesor Ghoshal mengatakan: “Ada banyak hal yang terjadi dalam hal kebijakan luar negeri – pembicaraan, kunjungan dan diskusi. Tetapi India harus meningkatkan permainannya dengan mengadakan pembicaraan dan menurunkan pita birokrasinya. Negara-negara ASEAN, termasuk Indonesia, mencari tujuan yang jelas. India perlu bergerak cepat dalam diskusi.”

Analis menunjukkan bahwa komitmen China untuk kawasan Indo-Pasifik memberikan subteks untuk merangsang hubungan New Delhi-Jakarta yang kuat. China menyusup ke arah Kepulauan Natsuna yang diklaim Indonesia. Menyusul masuknya China ke Ladakh, India belum melihat pemulihannya.

Para perencana strategis India sepenuhnya memahami pentingnya Indonesia dalam memastikan kawasan Indo-Pasifik yang independen dan terbuka. Kepulauan Indonesia memiliki setidaknya empat poin utama yang mungkin asing untuk melawan Beijing karena beberapa di antaranya penting bagi perdagangan maritim China.

Jalur pertama adalah Selat Malaka – perairan sempit sepanjang 890 km antara Semenanjung Malaya dan pulau Sumatra di Indonesia. Sebagian besar impor minyak China dari Teluk, Venezuela dan Angola melewati rute ini, yang merupakan sumber kehidupan Jepang dan Korea Selatan – ekonomi industri utama lainnya di kawasan ini.

READ  Indonesia akan membuka 3,5 juta atraksi 'Jurassic Park' meskipun ada peringatan | Sains | Berita

Indonesia menjalankan Selat Sunda — saluran antara pulau Sumatra dan Jawa. Ini adalah jalur air penting bagi kapal yang berlayar di Tanjung di Afrika ke Asia Timur. Kapal-kapal Australia yang berlayar ke tempat-tempat di Asia Tenggara atau Asia Timur juga menggunakan jalur ini dengan serius.

Saluran ketiga, Selat Lombok, merupakan bagian dari kepulauan Indonesia dan dalam dan lebar. Oleh karena itu cocok untuk mengangkut kapal tanker minyak besar dan kapal monster lainnya dengan berat 100.000 ton atau lebih. Selat Ombay-Vettar juga memainkan peran militer yang unik di Indonesia. Karena begitu dalam, mereka menyediakan rute yang belum ditemukan bagi kapal selam untuk berlayar antara Samudra Pasifik dan Hindia. Akibatnya, ada minat yang cukup besar dalam krisis ini di antara komunitas strategis negara-negara Indo-Pasifik, yang waspada terhadap pengalihan kapal selam China dari Pasifik ke Samudra Hindia.