Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Peran Indonesia dalam digital edge di sektor telekomunikasi Indonesia semakin maju

Minggu ini, Digital Edge, penyedia data center yang berbasis di Singapura dengan dukungan investor swasta senilai US$37 miliar Stonebeek Infrastructure Partners, mengumumkan minatnya untuk mengendalikan salah satu penyedia layanan infrastruktur digital terkemuka di Indonesia dengan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki di Hong Kong. . Indonesia, PT Indointernet (Indonet). Digital Edge membayar $5.165 juta untuk sahamnya di Indonesia, menjadikannya pemegang saham tunggal terbesar di perusahaan tersebut.

Indonesia adalah operator berbasis fasilitas berlisensi penuh dengan sifat serat terstruktur sendiri yang signifikan. Jakarta Menyediakan satu set lengkap area metro dan koneksi internet, dering lokal, akses cloud, dan layanan bersama. Indonesia, melalui salah satu anak perusahaannya, baru-baru ini meresmikan pusat data EDGE1 dengan 1.500 kendaraan Jalan Kuningan Barat, Daerah yang paling padat pembawa Jakarta, Membawa kemampuan yang sangat dibutuhkan ke lokasi strategis ini.

“Kemitraan strategis ini menandai awal masuknya kami ke Asia Tenggara. Ini memungkinkan Digital Edge untuk memenuhi kebutuhan inti pelanggan baru. Indonesia, Dan untuk menyediakan platform regional yang kuat bagi perusahaan Indonesia untuk berekspansi ke luar negeri, ”kata CEO Digital Edge. Samuel Lee, Panggilan Indonesia

“Tim Digital Edge memahami budaya dan masalah di tempat kerja Indonesia. Saya senang dengan kemitraan ini dengan pengetahuan teknologi unik Digital Edge tentang desain pusat data, hubungan dengan pelanggan regional dan global, dan akses ke modal. Dalam hubungannya dengan Digital Edge, Indonesia telah ditempatkan di tempat terbaik untuk menggunakan pertumbuhan pasar Indonesia. Padahal, kami sudah melihat rencana ekspansi putaran berikutnya, ”katanya Sepenuhnya manis, Pendiri dan Presiden Indonesia.

Menurut datanya Penelitian struktural Dipersembahkan oleh Digital Edge, Jakarta Pasar bersama diharapkan mencapai $625 juta Pada tahun 2025, CAGR diproyeksikan akan tumbuh sebesar 23,7 persen antara tahun 2021 dan 2025 Indonesia Ekonomi digital yang tumbuh cepat mempercepat adopsi cloud perusahaan dan menjamurnya perusahaan rintisan, yang mendorong permintaan akan kolokasi dan pusat data baru ini.

READ  Hyundai akan bangun jaringan pengisian ulang kendaraan listrik di Indonesia | Berita Bisnis Otomatis

“Tim Digital Edge secara pribadi telah melihat pertumbuhan dan perubahan yang luar biasa Indonesia Industri telekomunikasi, Internet, dan pusat data telah ada selama lebih dari satu dekade, ”kata CEO Digital Edge. Andy Ricoli mengatakan “Dengan lisensi telekomunikasi, aset dark fiber yang komprehensif, layanan jaringan, dan lokasi pusat pusat data EDGE1, Internet Digital Edge akan membantu mengembangkan solusi canggih untuk klien yang saling terhubung seperti jaringan, cloud, dan layanan keuangan.”

Pada bulan Maret tahun ini, pemerintah Indonesia merilis Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2021, Menetapkan (atau, dalam beberapa kasus, mencabut) pembatasan investasi asing untuk banyak sektor di Indonesia. Langkah tersebut membuka sektor telekomunikasi Indonesia untuk 100 persen kepemilikan asing (dibandingkan dengan maksimum sebelumnya 67 persen), yang disambut baik oleh Digital Edge.

“Indonesia adalah penyedia layanan yang berupaya memperluas jejak perusahaan telekomunikasi asing secara regional dan global. Indonesia,” kata Ricoli.

Dan berkendara di Jepang

Bulan lalu, Digital Edge mengumumkan akuisisi dua pusat data di Tokyo dari Jepang. Jaringan arteri. Investasi tersebut menandai proyek ketiga Digital Edge di Jepang, yang pasar layanan cloud publiknya diperkirakan akan tumbuh hampir 19 persen menjadi $26,4 miliar pada tahun 2024, didorong oleh investasi langsung swasta dan publik dalam infrastruktur TIK, serta investasi pemerintah Jepang. komitmen terhadap layanan cloud.

Pada saat pengumuman investasi, Digital Edge mengatakan masih “secara aktif mengevaluasi” beberapa investasi tambahan dan kemitraan potensial untuk lebih memperluas basis infrastruktur digitalnya di Jepang.