September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Hyundai dan LGES mengumumkan pabrik sel baterai EV di Indonesia

Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution dari LG Chemicals telah mengumumkan pendirian usaha patungan 50/50 untuk memproduksi sel baterai untuk mobil listrik di Indonesia.

Mitra Korea Selatan telah menandatangani nota kesepahaman dengan pemerintah Indonesia untuk membangun sebuah gigafactory di Karawang, dekat ibukota Indonesia Jakarta.

Rencana membangun pabrik baterai di Indonesia sebenarnya bukan hal baru. Rumor muncul pada tahun 2020, dan kami mendengar bahwa Hyundai ingin memproduksi EV di dalam negeri mulai 2018-2019. LG Chemine LG Energy Solutions siap berinvestasi miliaran di negara ini.

Alasan utama minat produksi baterai di Indonesia terkait dengan nikel. Indonesia adalah salah satu produsen nikel terbesar di dunia (komponen utama katoda NCM dan NCMA LG). Perusahaan yang berinvestasi dalam produksi produk akhir lokal akan diberikan akses ke distribusi nikel.

Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution berencana untuk memulai pembangunan pabrik pada kuartal keempat tahun 2021 dan menyelesaikan pabrik pada paruh pertama tahun 2023, sementara produksi massal diharapkan akan dimulai. Paruh pertama tahun 2024.

Menurut rencana, perusahaan patungan tersebut akan memproduksi lithium ion terbaru dari solusi LG Energy NCMA Sel baterai (dengan kation nikel, kobalt, mangan, dan aluminium) untuk model Hyundai dan Kia dari Grup Motor Hyundai berdasarkan platform E-GMP.

Menurut laporan sebelumnya, sel jenis ini akan segera digunakan di mobil Tesla buatan China (bukan NCM 811). NGMA Chemistry adalah perusahaan patungan antara LG Energy Solution dan GM Ultium Cells LLC.

Rencana untuk Indonesia adalah produksi 10 GWh sel NCMA per tahunIni cukup untuk lebih dari 150.000 kendaraan listrik baterai, menurut siaran pers (rata-rata 66 kWh per bungkus).

“Pabrik sel baterai baru di Karawang akan dibangun di atas lahan seluas 330.000 meter persegi. Ketika beroperasi penuh, fasilitas ini diharapkan dapat menghasilkan total 10 GWh sel baterai lithium ion setiap tahun. Lebih dari 150.000 BEV.

Sel baterai yang diproduksi di pabrik di Karawang akan dibangun pada model EV Hyundai Motor dan Kia pada platform PEV eksklusif tim, Platform Modular Listrik-Global (e-GMP). Pabrik baru ini akan membantu memproduksi kendaraan dengan kinerja, efisiensi, dan keamanan yang lebih tinggi dengan menyediakan sel baterai yang optimal untuk model BEV dari produsen mobil Hyundai dan Kia.

Ini tidak besar akhir-akhir ini, tetapi itu harus menjadi titik awal yang baik untuk Indonesia (pasar EV yang kecil). Lagi pula, LG Energy Solution dapat mengamankan pasokan nikel secara global ke pabrik lainnya. Investasinya diperkirakan mencapai $ 1,1 miliar.

Berdasarkan MoU, Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution akan menginvestasikan total $ 1,1 miliar di JV untuk membangun pabrik sel baterai di Karawang, Indonesia. Pemerintah Indonesia setuju untuk memberikan berbagai insentif dan penghargaan untuk mendukung operasi pembangkit yang berkelanjutan.

READ  Wanita Indonesia menumpuk sampah plastik dari batu bata