Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Nelayan Indonesia ‘mengambil’ terumbu karang Pilbara setelah diabaikan oleh pihak berwenang selama berhari-hari

Seorang nelayan komersial yang beroperasi di Pilbara mengatakan “gila” melihat kapal Indonesia di lepas pantai Pilbara.

Callum Cooper dan saudaranya tiba di Pulau Bedout, barat laut Port Hedland, pada sore hari tanggal 10 September.

“Saya langsung bisa melihat itu kapal Indonesia,” katanya.

“Kami sedih memikirkan mereka ada di sana, jadi kami masuk dan parkir di sebelah mereka.

“Anda bisa melihat mereka semua di bebatuan, sekitar 10 di antaranya memungut batu.

“[I] Saya rasa Anda belum pernah melihat kapal Indonesia dekat dengan Australia.

Bedout Island berjarak 42 kilometer lepas pantai dan 95 kilometer dari Port Hedland.

Sebuah perahu duduk di atas air saat matahari terbenam
Ada sekitar 10 orang di dalam perahu.(Disampaikan oleh: Callum Cooper)

Cooper mengatakan dia menggunakan telepon satelit untuk menelepon seorang teman di pantai dan memintanya untuk menghubungi pihak berwenang.

“Kami menghubungi seseorang untuk menelepon bea cukai, mereka di bea cukai, dan mereka akan meneruskannya ke beberapa agen lain,” katanya.

“Kemudian mereka menelepon Pasukan Perbatasan dan yang mereka dapatkan hanyalah panggilan suara yang mengatakan, ‘Maaf, kami tidak buka di akhir pekan’ dan itu benar-benar berhasil.

Ikan berenang melewati bebatuan
Callum Cooper mengatakan sekitar 10 nelayan terus mencari terumbu ‘fantastis’ di sekitar Pulau Bedout.(Disampaikan oleh: Callum Cooper)

Rekan nelayan Kim White mengatakan dia mendengar Cooper telah melihat kapal itu dan memberi tahu Departemen Transportasi pada 12 September.

Tuan Cooper dan saudaranya tinggal di dekat kapal selama dua hari dua malam lagi.

“Sepanjang waktu mereka berada di sana, meskipun kami memanggilnya pada malam pertama kami berada di sana, tidak ada yang datang dan melakukan apa pun tentang itu,” katanya.

Mereka berada di sana pada malam tanggal 13 September, ketika saudara-saudara harus pergi.

Perahu di dekat pulau
Penangkapan ikan ilegal di perairan Australia berada pada tingkat tertinggi dalam satu dekade, menurut Otoritas Manajemen Perikanan Australia.(Disampaikan oleh: Callum Cooper)

Peningkatan visibilitas kapal ilegal

Penampakan terbaru terjadi di tengah peningkatan pesat dalam penangkapan ikan ilegal di lepas pantai utara Australia.

Sebuah kamp penangkapan ikan ilegal ditemukan di Kimberley Utara bulan lalu, setelah sembilan nelayan Indonesia tewas ketika perahu mereka terbalik dalam cuaca buruk di dekat Ashmore Reef pada bulan Maret.

Namun pemandangan tanjung yang berada di selatan cukup menarik perhatian publik yang signifikan.

Orang-orang terlihat di kejauhan di pantai sebuah pulau.
Nelayan terlihat di Pulau Bedout awal bulan ini.(Disampaikan oleh: Callum Cooper)

Cooper mengatakan sangat frustasi melihat terumbu karang dirampok.

“Gila, sebagai nelayan komersial, saya tahu berapa banyak aturan dan peraturan yang harus kita ikuti,” katanya.

“Jadi itu salah satu hal di mana Anda melihatnya dan pergi, bagaimana kapal Indonesia duduk dengan semua yang diambil dari bebatuan?

“Semuanya semakin sulit, dan ikan semakin langka, dan itu semua hanya lelucon, jujur ​​saja.”

Pasukan Perbatasan Australia telah dihubungi untuk dimintai komentar.

READ  GoTo Indonesia mensponsori pendanaan $ 2 miliar untuk menyelesaikan IPO pada tahun 2022