September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pendeta Indonesia tebarkan cinta dengan menggalang dana

Pastor Samuel Zuruk telah membantu membangun kembali gedung gereja dan fasilitas Kristen lainnya di daerah terpencil di Indonesia sejak meluncurkan kampanye penggalangan dana pada tahun 2018.

Tahun itu saya membuat komunitas bernama Wisdom of Life. Dan salah satu fungsinya adalah layanan live streaming di YouTube yang menarik banyak penonton,” kata pendeta Protestan berusia 40 tahun dari Gereja Pelayanan Ibadah Karismatik di Bali kepada UCA News.

Bersama mereka, saya memulai kampanye penggalangan dana di situs media sosial seperti Facebook, di mana saya memiliki lebih dari 100.000 pengikut, untuk mendukung gereja dan panti asuhan dan panti jompo.

Gereja dan fasilitas Kristen lainnya termotivasi untuk melakukannya oleh perjalanan kerja sebelumnya ke daerah terpencil yang benar-benar membutuhkan bantuan, katanya.

Namun, kampanye penggalangan dana itu tidak berhasil dan hanya mengumpulkan sedikit. Jadi, pada bulan Januari tahun ini, ia mencoba pendekatan yang berbeda dan mendirikan badan amal terdaftar yang disebut Yayasan Bukti Cahaya Kehidupan.

Beberapa bulan kemudian, pada Minggu Paskah, badai tropis melanda provinsi Katolik timur Nusa Tenggara, memicu banjir dan tanah longsor. Itu menewaskan lebih dari 180 orang dan melukai lebih banyak lagi dan merusak ribuan rumah.

Yesus mengajari saya tentang belas kasihan. Ini mendorong saya untuk membantu mereka

“Ratusan gedung gereja milik gereja Protestan juga rusak akibat bencana itu. Atapnya sebagian tertiup angin dan sebagian hancur total,” kata Pendeta Churk.

“Yesus mengajari saya tentang belas kasih. Itu memotivasi saya untuk membantu mereka.”

Untuk mengumpulkan lebih banyak uang untuk membantu membangun kembali dan merenovasi gedung gereja dan fasilitas Kristen lainnya yang terkena dampak badai, ia memutuskan untuk bekerja dengan platform pendanaan jemaat. Kitabisa.com.

READ  Di bandara Indonesia, sekitar 9.000 orang diperiksa dengan kain Nazi yang dapat digunakan kembali - laporan

Dengan bantuan amalnya, upaya penggalangan dananya dilakukan dengan memperbaiki dua panti asuhan, lima panti jompo dan empat bangunan milik biarawati Perawan Maria (RVM). Gua Marion dan dua gereja Protestan untuk biarawati dibangun kembali.

Terima kasih. Anda sekarang telah berlangganan Newsletter Harian

Sebagai bonus, ia menyumbangkan perlengkapan sekolah ke dua panti asuhan dan membagikan beberapa Alkitab Braille ke sebuah panti jompo di provinsi itu.

“Sekarang saya menjalankan 10 kampanye penggalangan dana dengan platform crowdfunding, salah satunya adalah membangun kembali gereja di St. Teresa Stasiun Misi Avila di Alanga di Kecamatan Samba Tengah Nusa Tenggara Timur,” katanya.

Kampanye gereja dimulai pada bulan Mei dan bertujuan untuk mengumpulkan 729 juta rupee (sekitar US $ 51.000) pada akhir Agustus. Hingga 29 Juli, hampir 701 juta rupee telah terkumpul.

“Masih berjalan. Tapi kami memulai proyek pembangunan Gereja Stasiun Misi pada bulan Juni. Konstruksi diharapkan selesai pada akhir Agustus,” kata Pendeta Churuk.

Sementara itu, perbaikan gedung milik biarawati RVM sedang berlangsung.

Menurut Suster Maria Theresia Yasintha Ngodu, ketua kongregasi RVM di Indonesia, semua bangunan yang terkena dampak berada di ibu kota provinsi, Kubang.

Sekretariat Jenderal, asrama mahasiswa, rumah pendatang dan rumah poslander dan aktivis semuanya diterjang Badai Serja.

“Renovasi gedung keempat masih berlangsung,” kata Suster Ngodhu kepada UCA News.

Kami tidak punya cukup uang untuk memperbaiki gedung kami. Bantuan mereka sangat berarti bagi kami

Dia belajar tentang amal dari seorang teman. Setelah berkonsultasi dengan anggota sidang, ia meminta bantuan.

“Kami tidak punya cukup uang untuk memperbaiki bangunan kami. Bantuan mereka sangat berarti bagi kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia tidak menerima uang secara langsung karena pekerjaan perbaikan itu dikelola langsung oleh badan amal tersebut.

READ  Indonesia akan menerima ribuan orang buangan, SE Asia News & Best Stories

Dia mengatakan bahwa terlepas dari niat baik pendeta, beberapa menuduhnya mengeksploitasi biarawati untuk mengumpulkan uang demi keuntungannya sendiri.

“Banyak yang menyatakan kecurigaan mereka. Mereka pikir badan amal itu mengeksploitasi kami,” katanya.

Ketidakpercayaan seperti itu diharapkan, kata Pendeta Surik.

“Saya bertanggung jawab atas semua kampanye penggalangan dana yang saya lakukan dengan Kitabiza. Saya selalu mengirimkan laporan pengeluaran yang eksplisit dan terperinci ke platform crowdfunding dan para donatur,” katanya.

Apa yang dia katakan adalah perwujudan cinta.

“Mengasihi orang lain membutuhkan tindakan, bukan hanya kata-kata. Seperti Yesus, Dia mati di kayu salib karena kasih-Nya kepada kita. Saya tidak dapat mengatakan kepada semua orang bahwa saya mengasihi mereka tetapi saya tidak menyakiti mereka,” katanya.

Saya selalu berdoa kepada Tuhan untuk menjadi saluran kasih-Nya. Ini adalah kesenangan luar biasa yang tidak bisa dibeli dengan uang. “