Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Hutan berbasis wakaf: Memanfaatkan filantropi Islam untuk pendanaan iklim di Indonesia

Hutan berbasis wakaf: Memanfaatkan filantropi Islam untuk pendanaan iklim di Indonesia

Pembiayaan dalam negeri untuk ketahanan iklim adalah salah satunya Prioritas utama Indonesia. Bank Pembangunan Asia memperingatkan bahwa “lebih besar” dan “lebih baik” sangat penting bagi kemakmuran masa depan Indonesia, karena perubahan iklim dapat merugikan negara. 3,5% dari PDB nasional Tahun 2100. Indonesia berkontribusi Tingkat tertinggi keenam Emisi rumah kaca global membuat aksi iklim menjadi lebih relevan dari sebelumnya.

Dalam konteks ini, konsep Wakaf– Kehutanan berbasis muncul sebagai pendekatan unik dan menjanjikan yang mengacu pada prinsip-prinsip tradisi Islam untuk mendanai upaya mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Wakaf, Berakar pada yurisprudensi IslamIni mengacu pada dedikasi permanen properti, termasuk tanah, untuk tujuan amal. Wakaf Aset dianggap sebagai anugerah permanen yang dimaksudkan untuk memenuhi tujuan sosial, ekonomi, atau agama. Wakaf– Oleh karena itu, hutan primer adalah kawasan lahan yang diperuntukkan bagi konservasi Pendapatan dari hutan-hutan ini dihasilkan melalui ekowisata dan inisiatif lain yang ditujukan untuk upaya perubahan iklim. Hutan-hutan ini dapat diperhitungkan dalam skema kredit karbon apa pun. Mereka tidak hanya mengumpulkan sumbangan untuk membeli lahan untuk dihutankan kembali, namun mereka juga memberikan nilai lebih dari sekedar bantuan moneter melalui keadilan sosio-ekonomi berbasis syariah.

Menurut Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan, Indonesia memerlukan pendanaan sebesar Rp 4.299 triliun (US$281 miliar) untuk memenuhi target kontribusi pengurangan emisi yang ditentukan secara nasional pada tahun 2030. Kapan Wakaf Penilaian keuangan Indonesia secara keseluruhan Nasional Badan Wakaf (BWI) seharusnya Hampir Rp 180 triliun (US$11 miliar)Dan tampaknya tidak hanya didedikasikan untuk masalah iklim, angka moneter ini tidak termasuk kategori lainnya Wakaf Dari perhitungan.

Meyakinkan komunitas Muslim bahwa Wakafhutan berbasis hutan dapat memberi mereka pahala ilahi, membantu melindungi alam melalui sumbangan akan membantu membuka modal yang diperlukan.

READ  Sumber Daya Manusia Kunci Mewujudkan Indonesia Emas 2045: Presiden

Selain keuntungan finansial, Wakaf-Hutan berbasis menciptakan peluang sosial dan ekonomi bagi masyarakat lokal. Praktik kehutanan berkelanjutan menciptakan lapangan kerja, mengembangkan keterampilan dan menstimulasi perekonomian lokal. Lebih jauh, Wakaf-Hutan berbasis dapat bertindak sebagai pusat pendidikan dan penelitian, meningkatkan kesadaran akan perlindungan lingkungan dan praktik pengelolaan lahan berkelanjutan.

Umat ​​Muslim untuk Aksi Bersama terhadap Dampak Iklim (MOSAIC) berpendapat bahwa WakafRencana Hutan tahun 2022 sebagai rekomendasi Kongres Muslim untuk Indonesia BerkelanjutanKongres Umat Islam untuk Indonesia Berkelanjutan) MOSAIC adalah gerakan kolektif berbasis gerakan Islam untuk memobilisasi umat Islam di seluruh negeri agar berpartisipasi aktif dalam inisiatif iklim. Gerakan ini sejalan dengan konsep “Islam Hijau” di Tanah Air Baru-baru ini ditampilkan Di dalam Waktu New York. Seperti yang dijelaskan oleh anggota komite pengarah MOSAIC, Noor Hasan Murtiaji, asal mula gerakan ini dimulai dengan studi tahun 2019 yang mengidentifikasi Indonesia sebagai salah satu negara yang paling tidak percaya diri terhadap perubahan iklim:

Pada tahun 2020, jika dilihat dari konteks yang lebih tepat, hasilnya lebih mengejutkan: 9 dari 10 masyarakat Indonesia khawatir terhadap perubahan iklim, namun percaya bahwa Tuhanlah yang mempunyai kuasa tertinggi. Mengingat masyarakat Indonesia lebih mempercayai pemimpin agama dibandingkan tokoh politik, hal ini menggarisbawahi potensi pembahasan perubahan iklim dalam konteks Islam.

Meyakinkan komunitas Muslim bahwa Wakaf-Hutan berbasis dapat memberi mereka pahala ilahi, membantu melestarikan alam melalui sumbangan, membuka modal yang diperlukan untuk melakukan dekarbonisasi perekonomian dan membuat mereka lebih tahan terhadap kondisi cuaca ekstrem.

Instalasi dan Administrasi Wakaf– Kehutanan berbasis akan memerlukan kolaborasi antara pemerintah, organisasi keagamaan, organisasi nirlaba, masyarakat lokal dan investor swasta. Pemerintah dapat memberikan dukungan kebijakan, perlindungan kepemilikan lahan, dan kerangka peraturan Wakaf– pembangunan hutan berbasis.

READ  Menteri Komunikasi dan Teknologi Indonesia telah menyerukan larangan Fort Knight di negara ini

A Wakaf Salah satu contohnya adalah hutan di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat.

Tahun ini, Yayasan Hutan Wakaf Bogor bekerja sama dengan MOSAIC dan Republika memulai gebrakannya. Propaganda “Demi imbalan abadi” (Hadiahi setiap saat) di platform penggalangan dana digital KitaBisa.com. Kampanye ini ditujukan untuk percontohan Wakaf– Reboisasi bagi masyarakat pedesaan yang terkena dampak tanah longsor dengan memulihkan lahan terdegradasi, melestarikan keanekaragaman hayati dan mengurangi emisi karbon. Sebelum kampanye ini, Bokor Wakaf Forest Trust sudah mengelola tiga program Wakaf– berbasis hutan.

Pikiran tentang Wakaf-Berbasis hutan mempunyai potensi besar yang dapat terus dikembangkan melalui modal sosial masyarakat Indonesia. Indonesia menduduki peringkat nomor satu dalam kemurahan hati selama enam tahun berturut-turut Kode dunia, yang menunjukkan kuatnya pengaruh nilai-nilai agama dan tradisi budaya dalam masyarakat. Kemurahan hati ini terlihat dari koleksinya Zakat, InformasiDan memohon sebagai tambahan WakafJumlahnya terus meningkat setiap tahunnya.

Wakaf Sering dikaitkan dengan kontribusi pada upacara keagamaan seperti masjid (Masjid), madrasah (Madrasah), dan kuburan (Makam), disingkat “3M”. Wakaf Hal ini juga berpotensi untuk digunakan sebagai inisiatif publik untuk mendukung perlindungan lingkungan. Di masa depan di mana keadilan sosial, alam dan ekonomi diperlukan untuk memitigasi dampak perubahan iklim, metode memberi dan peduli secara tradisional dalam budaya Islam menawarkan jalan maju yang menjanjikan.