Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Gereja Indonesia mempromosikan ukiran kayu asmat yang terkenal

Uskup mengatakan bahwa festival Asmat Bokaman mencerminkan semangat Konsili Vatikan II Gereja Katolik.

Seorang pemahat kayu sibuk bekerja selama festival ukiran di Kabupaten Asmat, Papua, Indonesia, yang diselenggarakan oleh Keuskupan Agats-Asmat pada 6-12 Oktober. (Foto disediakan)

Diterbitkan: 15 Oktober 2022 04:35 GMT

Diperbarui: 15 Oktober 2022 04:39 GMT

Sebuah keuskupan Katolik di wilayah timur Papua Indonesia menyelenggarakan festival budaya untuk membantu mempromosikan dan menjual ukiran kayu dan patung suku yang terkenal.

Setelah vakum selama dua tahun akibat pandemi Covid-19, Festival Pokmon Asmat diselenggarakan oleh Keuskupan Agats-Asmat bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Asmat mulai 6-12 Oktober.

Sebanyak 590 seniman berpartisipasi dalam festival dan 200 ukiran kayu dan 60 patung tenunan berhasil dilelang kepada penonton, dengan harga 2,243 miliar rupee (US$145,375), kata panitia penyelenggara.

TOKO UGAN
TOKO UGAN

Sebuah ukiran kayu besi sepanjang 15 meter dan lebar 50 sentimeter yang menggambarkan kehidupan sehari-hari masyarakat Asmat dijual dengan rekor tertinggi Rs 35.000.000 oleh seniman Isaias Asmagab.

Uskup Fransiskan Aloysius Murwito mengucapkan terima kasih kepada para peserta dan pengunjung yang telah menyukseskan acara tersebut dan mengungkapkan kebahagiaan karena dana yang terkumpul dari acara tersebut meningkat sebesar satu miliar rupiah sejak acara terakhir pada tahun 2019.

“Terima kasih kepada kami semua. Persaudaraan yang baik ini akan terus kita jaga di Azmat,” ujar dekan.

Eliza Gambu, Camat Azmat, mengatakan kami akan terus bekerja sama dengan pihak gereja untuk melestarikan warisan budaya Asmat.

Salah satu inisiatif tersebut adalah penandatanganan perjanjian kerjasama dengan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk melindungi kekayaan intelektual seniman Azmat selama festival tahun ini.

Bersamaan dengan perlindungan ini, kata dia, adalah pengakuan atas hak cipta atas karya mereka.

READ  Terus perkuat hubungan Malaysia-Indonesia, kata diplomat Indonesia

Ketua DPRD Provinsi Papua Joni Panua Ruu berharap pemerintah dan gereja terus berupaya untuk lebih memasarkan karya seniman melalui media digital, tidak hanya di festival ini.

Festival tahunan, pertama kali diadakan pada tahun 1981, adalah gagasan dari uskup pertama keuskupan itu dan antropolog Uskup Salib Suci Amerika Alphonsus Augustus Sowada.

Uskup Murwito, yang berkebangsaan Jawa, mengatakan festival itu merupakan bagian dari upaya Gereja untuk menghormati budaya orang Asmat sejak awal, yang mencerminkan semangat Konsili Vatikan II.

“Injil tetap diberitakan kepada semua orang, tetapi tidak dengan menolak dan menutup mata terhadap budaya masyarakat setempat. Sebaliknya, gereja membuka mata dan hati dan siap belajar dari budaya lokal,” ujarnya.

Menghormati budaya, katanya, “adalah nilai-nilai evangelis yang benar-benar dibutuhkan untuk menjangkau orang-orang,” seperti yang ditunjukkan oleh Uskup Sowada dan misionaris serta pekerja pastoral lainnya di wilayah tersebut.

“Injil diwartakan melalui dan di dalam budaya lokal, sehingga paroki tidak terasing dari komunitas,” kata uskup yang melayani di keuskupan sejak 2002 itu.

Sejak tahun 2007, keuskupan memprioritaskan penghormatan terhadap budaya sebagai bagian dari program pastoralnya, dan sebagai bagian dari itu, hari-hari studi khusus untuk budaya Asmat diselenggarakan setiap tahun.

“Semua pendeta menghadiri dan mempelajari beberapa pelajaran terkait penginjilan di tanah Azmat, yang mencakup unsur budaya dan penginjilan,” katanya.

orang Asmat Sebuah kelompok etnis dari New Guinea yang tinggal di Papua, Indonesia. Kehidupan dan mata pencaharian mereka sangat bergantung pada sumber daya alam hutan, sungai dan laut. Ukiran kayu Asmat dikagumi secara universal.

Suku Asmat mendominasi di Keuskupan yang luasnya mencapai 37.000 kilometer persegi, sebagian besar berupa rawa dan hutan, meliputi seluruh Kabupaten Asmat dan sebagian kecil Kabupaten Mapi, Wilayah Papua.

READ  Gempa berkekuatan 4,3 skala Richter mengguncang Indonesia / Volcano Discovery

Keuskupan Agats-Asmat memiliki 58.781 umat Katolik yang tersebar di 14 paroki, 3 semi-paroki dan 80 stasi. Terletak di kota Agats, ibu kota Kabupaten Asmat, sekitar 3.400 kilometer sebelah timur ibu kota negara, Jakarta.

Berita terbaru